July 11, 2016

Melihat dari atas

Melihat dimana kita berada sekarang? apakah membuatkan kita akan terus maju ke depan mengejar masa yang semakin suntuk?

Aku suka melihat sejauh mana aku sudah berubah menjadi lebih baik?
 Peranan yang aku pikul sebagai seorang suami kepada seorang isteri yang aku cintai. Siapakah yang akan memeriksa segala kelemahan dan prestasi aku sebagai peranan itu?

Peranan aku sebagai ayah kepada 3 cahaya mata? Sejauh mana aku sudah bersedia dan berapa banyak kali aku hilang sabar dan hilang punca. Aku rasa seperti ingin melihat masa lalu bagaimana ayahku mendidikku. Ketika zaman itu tiada facebook dan youtube. Aku tidak dapat melihat apa yang hilang daripada ingatan. Hanya mungkin jika ada masa aku harus berbual dengan mak dan abah. Untuk mengoreksi kisah-kisah masa lalu. 

betapa susahnya mereka zaman itu, begitulah aku rasa kini betapa susahnya menjalankan peranan dalam kehidupan.

Belum lagi soal sebagai aktivis dakwah dan sebagainya. Aku rasa masa aku masih banyak terbuang dengan sia-sia. Aku rasa aku banyak berehat? Atau memang fasa ini menuntut banyak masa untuk bantu isteri dan membela anak-anak.  Belum bicara bab kerjaya lagi yang berlambak tugasan dan jawatan dipikulkan dalam waktu ini? Dalam berfikir dan berfikir rupanya aku masih berfikir dalam tempurung. Dalam kotak.

Aku harus melihat dari atas, keluar daripada tempurung dan berfikir dari luar kotak.

Bukankah
kerjaya itu dakwahnya menjadi qudwah, amanah, jujur,adil dll.
seorang ayah itu dakwahnya mendidik anaknya
seorang suami itu dakwahnya mendidik isteri
dan peranan lain itu seperti biasa engkau laksanakan...

Berfikir itu bagus, lagi bagus berfikir untuk melakukan kebaikan.
Idea dalam otak aku bertambah-tambah setiap hari. Banyak perkara aku ingin lakukan.
Tapi disebabkan banyak sangat aku jadi tidak fokus dan kelam kabut.

Jadi aku kena fokus dan merancang dengan baik. Mana-mana tugas yang aku boleh passsing kpd org lain, itu terbaik aku passing. Tugasan yang aku boleh buat sendiri aku kena rancang untuk selesaikan dengan segera. Tidak bertangguh. kata orang Just Do it!

Sekarang aku rasa lebih baik. Aku rasa menulis dalam blog lebih baik daripada menulis di facebook. Kenapa? ....Fikir sendiri.


July 3, 2016

Malam 27 Ramadhan 2016

Apabila melihat hari ini adalam malam ke berapa ramadhan, ia mengenangkan ramadhan tahun lalu.
Apa yang aku minta dengan Tuhan pada saat yang sama seperti awal pagi ini.

Aku minta macam-macam, aku janji macam-macam, aku taubat sunguh-sunguh. Kemudian apabila mengenangkan apa yang aku buat dalam tempoh masa itu, tiada siapa tahu, kamu yang membaca tidak tahu, kalaulah aku dan kamu boleh minta kat malaikat pencatat untuk aku lihat sebentar buku catatan amal. Pasti dan pasti tidak keruan nampaknya.

Tadi selepas isyak, aku terus balik. Sebab imam ustaz Qasim malam ni x jadi imam dan dia akan balik ke Thailand  malam ni jugak. Dan aku baru teringat isteriku semacam tidak larat sahaja. jadi aku berfikir untuk taraweh dirumah sahaja.

bila balik rumah baru aku sedar aku dah ada tiga orang anak sekarang dan seorang isteri. tambah dengan aku semuanya adalah lima orang. Oh..so what?  aku baru teringat aku belum bayar zakat fitrah lagi. nasib baik esok bukanlah hari raya.

jadi aku pun terus capai kunci motor untuk mencari amil zakat. kemudian baru teringat isteriku pesan untuk aku beli sesuatu yang penting. ada dua pertama dia suruh aku beli baju raya yang sama warna dengan baju dia, kedua beli seluar baru untuk dua anakku yang sudah 4 tahun dan 2 tahun. yang ketiga baru mencecah 3 bulan. 

aku ke Giant sebab dekat dengan rumahku. Tapi dalam Giant aku nampak amil zakat dengan barisan panjang orang membayar zakat. Lalu aku tangguh dahulu. akhirnya Aku berjaya membeli brg yang dipesan dengan tambahan lampu kelip2 dan timer.

tetapi apabila aku teringat semasa di bazar, ramai orang kita melayu islam sedang membeli belah persiapan raya. jadi aku terfikir pesan Ustaz Qasim. Dia kata "Adakah Ramadhan meninggalkan kita atau kita akan meninggalkan Ramadhan?" Do you understand?

Maksudnya kalau Ramadhan meninggalkan kita insyaAllah boleh jumpa lagi tahun depan, tetapi kalau kita yang akan meninggalkan ramadhan atau makna sebenarnya kalau kita akan mati sebelum ramadhan tahun depan macam mana?

Jadi aku faham maksud dia, kita kena sedih ramadhan nak habis dah, gunakan hari-hari terakhir Ramadhan dengan sebaiknya walaupun kau akan sibuk dengan persiapan, balik kampung, masak memasak, kemas rumah, cari duit raya, dan macam-macam lagi yang akan buat kau kering poket walaupun kau lihat dan rasa macam kau sorang sahaja yang kering poket. Padahal orang lain pun sama sahaja. Anggap semuaduitbelanja yang kita keluarkan adalah sedekah. Jadi sedekah inilah akan bagi pahala yang banyak dan Allah akan ganti semula.

Jadi rileks la dan jalani hidup ni sebaiknya. Cuma aku harap aku dapat bahagiakan anak-anak aku dan keluargaku terutama mak ayah ku di hari yang mulia. aku harap kita semua diampunkan dosa - dosa lalu dan menjadi hamba Allah yang bertaqwa.

Inilah hakikat kehidupan kita, zaman penuh fitnah. Semoga kita selamat daripada fitnah dan tidak mendatangkan fitnah.