August 14, 2012

Merebut Lailatul Qadar di 10 malam terakhir

“Di malam itu (Lailatul Qadr) malaikat dan ruh turun dengan izin Tuhan mereka …” (Al-Quran). Pernah di malam itu Al-Quran diturunkan dari Luh Mahfuz ke langit dunia, Baitul Izzah. 
(Foto pertama bumi dari angkasa lepas oleh Yuri Gagarin 1969).
 
Ramadan 1433H/2012M semakin berakhir. Mukmin sejati semakin menggiatkan ibadah mereka khususnya di seluruh 10 malam terakhirnya, yakin pahala di salah satu dari malam-malam tersebut digandakan pahalanya sebanyak ibadah yang sama dikerjakan selama 1000 bulan! Itulah malam Lailatul Qadar. Pada 10 malam tersebut, demi berebut untuk mendapatkannya, Rasulullah saw mengasingkan dirinya dari isteri-isterinya, beriktikaf di dalam Masjid Nabawi, beribadah dan bermunajat kepada Allah swt sambil diikuti oleh para Sahabat ra.

Firman Allah swt bermaksud, “Sesungguhnya Kami menurunkan (Al-Quran) dalam malam Lailatul Qadr. Tahukah kamu apa itu malam Lailatul Qadr? Malam Lailatul Qadr lebih baik dari 1000 bulan. Malaikat dan ruh turun pada malam itu dengan izin Tuhan mereka dalam semua urusan. Salam (sejahtera) malam tersebut hingga naik fajar” (Al-Quran).

Di antara ibadah-ibadah yang boleh dilakukan semasa Qiyamullail di malamnya dan Iktikaf di siangnya ialah puasa fardhu, berbuka, solat Tarawih, tilawah Al-Quran, berdoa, zikir, istighfar, memuhasabah diri, merancang untuk amalan diri, keluarga dan dakwah dan sebagainya.
Beberapa tips dalam merebut pahala dan kelebihan malam Lailatul Qadr :
  1. Bersedia untuk merebutnya dari sekarang terutama di segi keyakinan, kesungguhan merebut peluang tahunan ini dan merancang kalendar harian agar mengosongkan 10 malam-malam terakhir tersebut untuk tujuan itu semata-mata, tidak untuk kesibukan lain.
  2. Memahami bahawa setinggi mana jawatan, kedudukan dan kesibukan kita di dunia ini, tujuan utama manusia dijadikan ialah untuk beribadah kepada Allah swt dengan penuh keikhlasan, bersedia untuk “Hari (Akhirat) yang tiada gunanya lagi harta dan anak-anak, melainkan orang yang bertemu Allah dengan hati yang sejahtera” (Al-Quran). Tiang kepada agama ialah solat.
  3. Putuskan dari sekarang masjid mana yang akan kita gunakan untuk Iktikaf, siang dan malam, samada sebahagian atau 24 jam sehari. Pastikan AJK masjid tersebut memahami ibadah Iktikaf dan Qiyamullail 10 malam terakhir agar tidak berlaku masalah pengurusan dengan mereka yang tidak memahaminya.
  4. Dapatkan teman agar sama-sama dapat melakukan ibadah tersebut secara berjemaah.
  5. Jika anda bekerja di bawah majikan, kenal pasti hari-hari yang akan dimohon cuti agar dapat lebih hari untuk beriktikaf di masjid. Jika anda tidak dapat mengambil cuti kerja, anda boleh cuba beriktikaf di masjid sepenuhnya dalam cuti hujung minggu.
  6. Jika anda seorang pelajar, cuba habiskan kerja-kerja rumah atau assignments dari sekarang agar tidak tertimbun pada 10 malam terakhir Ramadan. Beli tiket balik kampung lebih awal agar tidak disibukkan mencari tiket nanti.
  7. Bersedia untuk Aidil Fitri lebih awal, sebelum 10 malam terakhir, agar kita tidak disibukkan nanti dengan membeli-belah, memasang langsir, membuat kuih-muih, menyiap atau menjahit pakaian Raya dan sebagainya seperti yang sering berlaku pada ramai orang yang kurang memahami dan menghayati kelebihan 10 malam terakhir Ramadan.
  8. Memahami bahawa asas perubahan ke arah kebaikan pada seseorang bahkan pada sesebuah umat ialah pembaikan jiwa yang ada di dalam diri masing-masing. Madrasah 10 malam terakhir Ramadan yang bakal dilalui boleh turut membantu mencapai ke arah perubahan tersebut.
Semoga Allah mengurniakan ketaqwaan kepada kita setelah menjalani ibadah di bulan Ramadan ini. Kita keluar darinya nanti dengan beroleh rahmah, keampunan dan selamat dari api neraka. Ameen.

Oleh: Ustaz Abdul Halim Abdullah,
Pengerusi Biro Dakwah,
Ikatan Muslimin Malaysia
Blog: Ini Jalanku

August 6, 2012

Dakwah dan Jihad



"Dakwah ini tidak mengenal sikap ganda. Ia hanya mengenal satu sikap totalitas. Siapa yang bersedia untuk itu, maka ia harus hidup bersama dakwah dan dakwah pun melebur dalam dirinya. Sebaliknya barang siapa yang lemah dalam memikul beban ini, ia terhalang dari pahala besar mujahid dan tertinggal bersama orang-orang yang duduk. Lalu Allah swt akan mengganti mereka dengan generasi lain yang lebih baik dan lebih sanggup memikul beban dakwah ini."  (Imam Hassan Al Banna)

Inilah sifat dakwah ini, jika kita tidak bersamanya, maka orang lain akan bersamanya dan kita akan tertinggal ke belakang. Di saat jarum masa pantas berlalu, hidup kita rupanya semakin hampir kepada hari akhir kita. Maka sebenarnya kita perlu mengejar masa untuk mengorbankan apa yang terdaya untuk dakwah ini sebelum terlambat masanya bagi kita. Inilah jalan hidup paling mulia yang kita pilih dan di jalan inilah kita mahu kembali kepada Allah swt. 

Rasulullah saw bersabda, " Sesungguhnya perjalanan (merantau) umatku adalah jihad dijalan Allah Azza wa jalla." (H. r. Abu Dawud)

Sungguh mulia dan hebat apabila kita melaksanakan maksud hadits ini dalam hidup kita. Kita menjadikan jihad sebagai perjuangan dalam dakwah yang kita bawa ini. Disaat inilah kita akan merasakan bahwa dakwah ini adalah perjuangan yang hebat dan paling mulia. Disaat itulah kita akan berusaha memberikan segalanya buat dakwah agar ia terus berjalan dan berkembang. Sehingga akhirnya kita menjadikan hidup bersama dakwah adalah jihad yang menggembirakan dan menanti-nanti saatnya kita syahid dijalan ini. Kerana kita telah meletakkan jihad sebagai jalan juang, maka mati dijalan juang adalah impian tertinggi kita demi mencapai redha Allah dan mengharapkan syurga-Nya yang abadi. 

Jika ruh jihad telah tertanam kukuh dalam diri kita, maka pastinya fikiran, hati dan amal kita akan gigih bekerja kearah menjayakannya. 
saat datang panggilan ke program dakwah pantas kita sahut kerana ia adalah jihad,
saat datang amanah dakwah, pantas kita sambut kerana ia adalah jihad,
saat terdengar kutipan infaq, maka selajunya kita menghulur harta kerana ia adalah jihad,
saat datangnya peluang medan dakwah baru, selajunya kita menggerakkan dakwah kerana ia adalah jihad,
maka ketika itu, tiada lagi kemalasan, tiada lagi alasan, kerana hati dan akal kita telah dicelupi dengan semangat jihad fi sabilillah.

Allahuakbar!! Beginilah seharusnya jihad kita. Beginilah seharusnya agenda harian kita. Penuh semangat dan amal.
Kerana dakwah adalah salah satu cabang jihad. Ia bukan sekadar teori-teori yang dibacakan, tetapi ia adalah gerak kerja yang tersusun rapi dan berterusan.

Maka menjadi tugas kita sebagai aktivis dakwah untuk merancang strategi dan agenda dakwah yang jelas.
Kerana kita punya cita-cita untuk;

"Membina Generasi Harapan dan Membina Ummat Beragenda"

Kembali menulis

Alhamdulillah,

Segala puji bagi Allah yang Maha pemurah dan maha Penyayang.
Setelah lama tidak menulis akhirnya mendapat semangat untuk menulis kembali. Bukannya apa, kadang-kadang apabila kita terlalu asyik menulis, akan membuatkan kita kurang bekerja dalam amal yang nyata. Sedangkan kita benar-benar memahami bahawa fasa dakwah kini mesti dilebihkan kepada amal tajmik dan pengkaderan. Justeru itu, sesekali harus berhenti daripada kebiasaan untuk merehatkan diri agar dapat melakukan perkara lain. Kemudian kembali kepada rutin. Saya sentiasa kagum dengan para bloggers yang aktif menulis dan menyumbang kepada karya-karya islam  yang sangat bermanfaat. Saya mohon doa kalian agar saya juga dapat menyertai mereka menyumbang tulisan-tulisan yang berguna buat ummat, bukannya tulisan-tulisan yang memuji diri sendiri atau meraih populariti.
Saya juga berpendapat sekiranya saya post gambar-gambar ketika program dakwah yang saya sempat sertai pastinya juga mampu memberi semangat kepada orang yang melihatnya, justeru itu saya selalu mengambil gambar2 ketika program, tetapi apa nak buat tidak sempat untuk mencuri masa untuk dikongsikan di dalam blog ini. Mungkin ke depan saya perlu istiqamahkan diri atleast seminggu sekali.
InsyaAllah saya merancang untuk fokus kepada bidang motivasi islami, kegiatan-kegiatan dakwah ISMA/Pembina dan hal ehwal ummat islam. Semoga niat baik ini terus istiqamah seiring dengan amal dakwah nyata. Amin.

berikut antara aktiviti-aktiviti terbaru

Melawat Pengarah urusan Maghfirah Bhd, di Bangi , akhi Koji merangkap AJK Pengkaderan UPIP. tahniah akhi Koji akan mengeluarkan produk terbaru Pen Alquran touch Screen..memang mantap. Semoga beliau terus maju dalam bisnes dan dakwah.

Majlis berbuka puasa sempena Program Aman Palestin Di UNIKL MIMET

Imam Gaza di masjid Sitiawan bersama Tn. Hj jamaludin, Pengerusi Masjid, Ust Shaharuzzaman, Perunding Aman palestin perak. Alhamdulillah kutipan derma palestin malam 29 Julai 2012 sebanyak RM11000 berjaya dikumpul. Alhamdulillah.

Pertemuan mahabbah ISMA Perak
Hari keluarga ISMA Sri Iskandar

Selamat Meyambut Ramadhan Al-Mubarak kepada semua sahabat dan kaum keluargaku.

yang benar,
Mun'aim Idrus