Followers

July 3, 2012

8 Rahsia Hebat kejayaan Tarbiyah

8 Rahsia Hebat kejayaan Tarbiyah

Kejayaan tarbiyah bermakna kejayaan melahirkan produk dakwah dan tarbiyah. Produk itu adalah rijal yang melaksanakan amanah ubudiyah lillahi wahdah. Rijal yang memiliki ciri-ciri mukmin, yang terlakar muwasofat imaniyah di dalam dirinya. Terdapat beberapa asas-asas bagi menjamin kejayaan tarbiyah sebagaimana yang diajarkan oleh para murobbi terdahulu di dalam catatan pengalaman mereka iaitu :

1. Quwwatul Irodah (Kemahuan dan tekad yang kuat)

Murabbi mesti memperkuat kemahuannya dalam mentarbiyah. Kemahuan yang kuat akan menjadi kenderaan yang kuat dalam mengelola tarbiyah. Ia tidak lekang dek panas, tidak pula lapuk dek hujan. Ia juga menjadi motivasi bagi mutarabbinya.
Seorang mutarabbi pernah memaparkan kekagumannya pada murabbinya. Lantaran sang murabbi sentiasa hadir bersamanya walaupun terpaksa berjalan kaki, dalam keadaan hujan, sakit apalagi dalam hal-hal yang ringan. Kadang-kadang kalau terpaksa tidak dapat hadir, dia sempatkan masa untuk berbicara dengan mutarabbinya melalui telefon, melalui sms ketika waktu pertemuannya ataupun sesudahnya. “Subhanallah, ustadz saya selalu hadir dalam pertemuan, saya malu kalau tidak hadir.  Apatah lagi hanya kerana masalah-masalah kecil”. Nampaknya kemahuan yang kuat menjadi traktor yang turut mempengaruhi unsur lainnya.
Kemahuan kuat tidak juga terbatas pada kemahuan untuk hadir semata-mata, tetapi juga tekad keras untuk menjaga dan memelihara mutarabbinya agar mereka tidak tergelincir dalam perjalanan dakwahnya.
Sang Murobbi perlu memiliki segala kompetensi diri untuk terus memiliki kemahuan ini dan tekad tarbawi yang konsisten. Semangat juang yang tinggi ini telah dicontohkan oleh para murobbi silam yang berkerja keras untuk kemajuan dakwah dan tarbiyah. Imam al-Banna meletakkan salah satu ciri bagi menjayakan agenda dakwah dan tarbiyah iaitu “Irodah Qawiyah”.
Saya pernah mendengar kisah kemahuan kuat yang ada pada diri murobbi sehingga memberikan kekaguman kepada mutarobbinya. Ada murobbi yang sanggup menaiki motosikal pergi ke halaqah dalam jarak perjalanan melebihi 50 KM. Ada pula murobbi yang pergi hanya menaiki bas ke sebuah IPT hanya kerana untuk menyampaikan taujih tarbawi. Ada murobbi yang dalam keadaan beliau sakit tetap tidak membatalkan liqo’ dan meminta mutarobbinya hadir walaupun beliau hanya memulakan pertemuan dengan kalimah salam sahaja. Ada murobbi yang sanggup menghabiskan saki baki pendapatannya untuk menjayakan wasilah tarbiyah mutarobbinya. Ada pula yang baru pulang dari perjalanan luar negara terus hadir ke pertemuan halaqah sebelum tiba bertemu anak-anak dan isteri.
Ada murobbi yang seusai menyampaikan taujih, tidak ada di dalam poketnya wang sesen pun sehingga terpaksa menelefon isterinya yang tidak bekerja meminta ongkos pulang ke rumahnya dalam jarak lebih 200 KM. Ada murobbi yang menaiki kereta untuk memberikan pengisian tetapi minyak sudah kehabisan dan di tangan cuma ada RM5 sahaja. Begitu juga ada murobbi yang menghabiskan masa dan waktu pada mutarobbinya ketika orang lain sibuk bercanda bersama keluarga demi membina mutarobbinya. Hidupnya simple, rumahnya simple, pakaian simple, keretanya simple, HPnya simple. Semua menambat hati mad’unya. Begitulah kisah-kisah kemahuan kuat yang ada pada sosok gagah sang Murobbi.

2. Al-Qudwah (Teladan)
Aktiviti ruhiyah merupakan aktiviti yang menunjukkan keteladanan. Keteladanan menjadi cermin jernih pada amal ruhi. Sememangnya Murabbi berada di posisi penting dalam menunjukkan teladan praktikal ini. Dia bertindak sebagai kelasi untuk membimbing ke arah mana jalan yang harus dilalui. Sehingga bahtera itu mendapatkan peta perjalanannya menuju taman harapan. Teladan dalam ruhiyah, fikriyah, ijtima’iyah, tadhiyah, amaliyah dan yang lainnya.
Rasulullah SAW. bersabda: “Seorang mukmin adalah cermin bagi mukmin lainnya”. (HR. Tirmidzi)
Sewajarnya seorang murabbi terkehadapan dalam mengimplementasi nilai-nilai yang telah dia sampaikan. Sehingga ia menjadi mesin penarik jiwa-jiwa manusia. Ia mesti memiliki aura, faktor ‘wow’ atau magnet penarik. Kewujudannya dirasai, ketiadaannya dirindui dan pemergiannya menjadi inspirasi dan motivasi. Dalam ‘Law of Islamic Attraction’, seorang murobbi memberikan keteladan dari aspek masa, rasa dan jasa. Untuk meningkatkan seni magnet penarik, maka murobbi perlu kepada PS2 iaitu prihatin, sayang dan sangka baik kepada mutarobbinya.
Keteladanan adalah faktor utama dan kritikal di dalam menjayakan proses tarbiyah dan takween. Faktor Qudwah menjadi daya penerimaan risalah dakwah sehingga terkamir pada sosok tubuh baginda SAW sehingga diangkat kedudukan dan darjat di sisi Allah melalui firmanNya yang bermaksud :
“Sesungguhnya pada diri kamu [Muhammad SAW] contoh ikutan yang terunggul..”
“Sesungguhnya pada diri kamu memiliki akhlak keteladanan yang amat tinggi..”
Syeikh Mustafa al-Mahsyur membicarakan tajuk ini dan menjadikan ia sebagai eksistensi dakwah di dalam bukunya “al-Qudwah ‘ala Toriq Dakwah”. Manakala Syeikh Juma’ah Amin pula meletakkan satu kaedah di dalam dakwah “al-Qudwah Qobla ad-Dakwah” [menunjukkan keteladanan sebelum berdakwah].

3. Isti’dadu baramiji al muwajjahah (Mempersiapkan agenda taujih)
Imam Hasan Al-Banna membuat catatan kecil pada secarik kertas. Murid-muridnya bertanya: “Untuk apa catatan itu wahai imam?”. Saya sedang mempersiapkan bahan pertemuan nanti, jawab Imam al-Banna.
Seorang murabbi untuk meraih keberhasilan tarbiyahnya perlu mempersiapkan agenda liqa’ tarbawinya. Dimulakan dengan mempersiapkan diri untuk pertemuan tersebut samada aspek psikologi, fizikal, mental, emosi dan material. Yang paling penting ialah dia perlu menjadikan agenda pertemuan tersebut sebagai liqa’ tarbawinya yang penuh bermakna dan romantis.  Pertemuan bermakna bukan pada lamanya waktu pertemuan tetapi kepada isi pertemuan tersebut. Justeru itu, murobbi perlu meningkatkan skil pengendalian liqo, memahami tips-tips menambat hati mad’u, mengetahui tips menyegarkan halaqoh, tips  meningkatkan keyakinan diri murobbi dan pelbagai lagi seni-seni berkaitan meromantiskan halaqoh atau liqo’ agar mutarobbi nanti apabila seusai halaqoh keluar sebagai super mutarobbi, super da’ie penuh inspirasi dan motivasi.
Murobbi membina mutarobbi ibarat seorang rasul mendidik para sahabat saw. Dia membina pemimpin umat, membina pewaris dakwah dan binaan Islam. Bayangkan para sahabat r.a dengan hanya mendengar taujih ringkas, dalam beberapa patah perkataan, dalam beberapa baris ayat-ayat al-Quran dari Rasulullah SAW, mereka berjaya menawan dua pertiga dunia. Subhanallah.

4. Matanah As Syakhshiyah (Peribadi Unggul)
Peribadi unggul baik secara vertikal ataupun horizontal menjadi faktor yang ikut mempengaruhi dinamika kelompok tarbiyah. Tarbiyah yang solid dari aspek vertikal ialah kemampuan menjaga interaksi yang baik antara murabbi dengan mutarabbi atau sebaliknya. Sedangkan secara horizontal adalah menjaga hubungan antara sesama mutarabbi. Sejauh mana murobbi menanam ma’ani taat, thiqoh, ukhuwwah serta mengembangkan potensi mutarabbi akan menjamin sulvival tarbiyah kelompok binaannya.
Kadang-kadang  masalah kecil dan sampingan dapat merosak binaan kelompok. Akhirnya hancurlah dinamika kelompoknya yang berakhir kepada pembubaran usrah atau terpaksa melakukan penstrukturan semula. Fenomena ini akan melambatkan pembinaan mutarobbi bahkan akan menggagalkan kerja-kerja takween wa taurith generasi.
Apabila kita meneropong kepada timbulnya permasalahan ini ia terletak kemampuan diri masing-masing dalam memelihara kesolehan hatinya. Menjaga kebersihan hati adalah inti permasalahannya. Apabila setiap murobbi tidak berupaya menjaga kualiti hatinya  maka ia akan  memporak perandakan kekukuhan barisan manusia yang telah dibangun.
Murabbi dalam hal ini memegang peranan penting. Apabila terjadi gesekan antara dirinya dengan mutarabbinya, dia mesti mampu berlaku arif dan bijak mencairkan hubungan yang kaku akibat dari gesekan tersebut. Dia mesti mengharmonikan semula ikatan ukhuwwah tersebut. Begitu juga, jika berlaku sesama mutarabbi, murobbi mesti menjadi jambatan antara mereka dengan sikapnya menjadi orang tengah yang tidak berpihak kepada mana-mana mutarobbi. Dengan perilaku dan murabbi yang seperti itu kekuatan kelompok akan terpelihara di dunia dan di akhirat.

Teman-teman akrab pada hari itu sebahagiannya menjadi musuh bagi sebahagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa”. (QS. Az Zukhruf: 67).

5.  Taujih wa Muraqabah al murabbi (Arahan dan kawalan murabbi)
Di antara aspek tarbiyah yang ditunggu-tunggu mutarabbi adalah cucuran taujih murabbi yang akan mengarahkan mereka. Taujih tersebut menjadi curahan kesejukan hati. Terutama bahan yang yang disampaikan bersifat aktual dan tepat. Kehadiran mereka dalam pertemuan tersebut memang berharap  untuk mendapatkan taujih murabbi.
Interaksi mutarabbi dengan kehidupannya menimbulkan karat dan noda yang perlu dibersihkan. Melalui pertemuan tarbiyah, mereka menjadikannya sebagai sebagai wasilah untuk meneutralkan dan menyahkan rawasib jahiliyah sekaligus meningkatkan imunisasi dirinya. Mereka merasa gembira mendapatkan taujih tersebut.
Di kalangan mutarabbi ada yang memohon bertukar usrah dek kerana kehambaran pertemuan. Pertemuan menjadi kering dan hilang wibawa. Katanya “Murabbi saya super sibuk, maklumlah banyak jawatan, jarang hadir. Kalau hadir pun hanya sekadar menunjuk muka saja. Padahal kami berharap mendapatkan sepatah atau dua patah kata sebagai penyejuk hati  dan peransang kami”. Keluhnya.
Ada pula berkata: “Murobbi saya selalu ke luar negara, jarang ada di Malaysia, sibuk tugasan kerja… haloqah pun kerap tergendala dan postponed… kalau ada pun taujih email atau sms sahaja..”
Ungkapan tersebut sebenarnya bukanlah gugatan. Akan tetapi lebih kepada harapan dan keinginan mereka mendapatkan nasihat penyejuk iman dari murabbi. Para sahabat r.a, apabila hadir ke dalam majlis Rasulullah SAW, mereka mendapatkan jawapan penyelesaian dari problem yang mereka hadapi samada problem internal, eksternal, rumah tangga, masyarakat atau persoalan lainnya. Taujih Rasulullah SAW menjadi jawapannya.
Di samping taujih, kawalan murabbi juga penting untuk mengukuhkan pembinaan mutarabbi. Mengawal kualiti ruhiyah, fikriyah, aktiviti kekeluargaan mahupun aktiviti sosial mutarobbi melibatkan amal umumnya, amal tajmik, amal DF dan Robtul Aamnya. 

6.Manhajiyah at Tarbawiyah as Shahihah Wa al Murakkazah (Metodologi tarbiyah yang shahih dan berfokus)
Kejayaan hasil tarbiyah ditentukan pula oleh metodologi yang benar dan tepat. Ketepatan waktu penyampaian, tema yang disampaikan, cara penyampaian ataupun metode pendekatannya. Rasulullah SAW sangat memperhatikan masalah ini agar apa yang beliau sampaikan terkena kepada sasaran.
Rafi’ ibnu Al Mu’alla RA memaparkan pengalamannya bersama Rasulullah SAW ketika menerima ajaran Rasulullah SAW. Beliau mengajarkannya pada waktu di mana hati manusia bersiap untuk mendengarkannya, iaitu sesudah melaksanakan ibadah. Juga di tempat yang diberkahi Allah SWT iaitu di masjid atau majlis-majlis ilmu. Pendekatan yang digunakan adalah dengan pendekatan personal yang memikat hati antara murabbi dan mutarabbi. Rafi’ memberikan komentar ketika beliau didekati Rasulullah SAW dengan mengatakan “Rasanya sayalah orang yang paling dekat dengan baginda SAW”. Cara penyampaian beliau membuat  para pendengar terpukau melalui pemaparan yang booming. Lihatlah bagaimana metode  tarbiyah baginda SAW di dalam menyampaikan inti Surah Al Fatihah. Baginda mengatakan,  “Mahukah aku ajarkan  kamu satu surah yang paling agung di dalam Al Qur’an sekembalinya kamu  dari masjid?”.
Sewajarnya murabbi pandai memilih dan menggunakan metode yang tepat dalam menyampaikan bahan tarbiyahnya. Agar bahan tarbiyah tadi sampai kepada sasaran dan seterusnya tertanam di hati mutarabbi.

7. In’asy at tarbawiyah (Penyegaran dan pembugaran aktiviti tarbiyah)
Untuk meningkatkan kualiti tarbiyah, penyegaran aktiviti tarbiyah boleh dilakukan dengan mempelbagaikan cara. Contohnya, dengan program mabit bersama, rehlah dan jaulah bersama, riadhah jama’iyah,  daurah-daurah, perkhemahan atau kegiatan lainnya. Penyegaran ini sebagai satu daya usaha mendinamiskan suasana tarbiyah dari kejemuan dan ketepuan. Melalui kepelbagaian cara dan teknik ia dapat menjadi energi baru bagi mutarabbi.  Seorang Murabbi dalam hal menyelenggarakan in’asy tarbawiyah ini perlu melihat keperluan mutarabbi agar kegiatan itu betul sasarannya.
Rasulullah SAW bersabda: “Rehatkanlah hatimu kerana ia tidak terbuat dari besi” (HR. An Nasa’i).

8. Do’a (saling mendo’akan)
Seperti kita ketahui bahawa do’a mempunyai daya dukung yang bererti dalam amal dakwah. Demikian pula kejayaan tarbiyah. Murabbi tidak boleh jual mahal untuk mendo’akan mutarabbinya agar dikuatkan hatinya untuk menerima kefahaman Islam serta dimudahkannya untuk merealisasikannya. Murabbi juga mesti mentaujihkan mutarabbinya untuk senantiasa saling mendo’akan supaya diberikan kekuatan untuk melaksanakan ajaran Islam.
Begitulah beberapa catatan para Qudama’ dakwah sebagai panduan untuk mencapai kejayaan di dalam mengelola tarbiyah. Untuk mencapainya, tarbiyah sebagai wasilah pembinaan diri mesti dilakukan secara istimrar [berterusan], bersifat rutin, bermarhaliyah dan sistemik. Catatan ini hanyalah panduan dan pengalaman bagaimana menjayakan  agenda tarbiyah. Jangan pula ia menjadi faktor yang menyusahkan seorang da’ie untuk menjadi seorang murabbi. Semuanya menuntut kepada fleksibiliti namun keberhasilan terletak pada kemahuan, kemampuan dan kesempatan yang dicurahkan untuk membina kredibiliti dan autoriti sebagai seorang murobbi. Ayuh mari kita menjadi Murobbi, kalau tidak kita, siapa lagi, kalau tidak hari ini bila lagi?. “Kita adalah Murabbi. Why not ?”.
Photobucket

Ustaz Mohd Azizee bin Hasan,
Naib YDP ISMA Seremban

Blog: Petunjuk Sepanjang Jalan

Popular Posts