July 4, 2010

Makrifat cinta


Hari-hariku kembali cerah, secerah awan di langit dunia. Seperti sepasang rama-rama yang terbang melintas di tasik yang indah, mengepakkan sayap-sayapnya itu, melintas di atas jambatan indah menuju ke satu titik impian. sambil menghirup udara segar Alamanda dan menikmati ketenangan hari yang segar. Seperti jiwa-jiwa yang lain, aku juga mahu menuju impianku agar ia menjadi sebahagian daripada hari-hariku. Terbayang selalu di mataku   bayangan, wajah ibuku, ayahku, abangku dan wajah adikku. Selalu ku berharap agar jalan yang ku temui ini mampu memberi kalian sentuhan kemanisannya agar bukan aku sahaja yang merasa. Aku berharap agar cintaku diterima oleh Sang Maha Pencipta agar semua makhluk turut aku cintai Kerana-Mu.

Kerana dunia yang aku lalui ini, seolah-olah sudah hilang rasa cinta. Bila aku berjalan di hadapanku, kelihatan banyak orang durjana menipu,bergaduh dan fitnah menjadi pakaian mereka hanya kerana dunia yang dikejar. Bila aku menoleh ke kananku, kelihatan ada manusia yang baik tutur katanya, tetapi buruk akhlaknya, hilang sudah pakaian takwanya. Amal-amal itu mahu mereka pamer menebus sanjungan dan kemenangan politikus  sempit. keikhlasan sudah tiada erti lagi dalam jiwa mereka. Lalu seandainya aku menoleh ke kiri ku, sebolehnya aku tidak mahu melihat tetapi dunia yang aku singgah ini tetap mahu aku melihat di sana mereka sudah hilang malu pada Tuhan dan makhluk-Nya. arak, judi, zina, bunuh dan segala kejahatan  menjadi kehidupan mereka. Ada apa dengan cinta seandainya ia hanya menjadi alat untuk nafsu? Mengapa mereka tidak menikah langsung dengan wanita yang mereka cintai tanpa keizinan itu, seandainya aku punya ruang, pasti aku akan mengkhitbah wanita yang aku senangi kerana agamanya, kerana akhlaknya, kerana dakwahnya dan kerana keyakinanku. 


Barangkali mereka sudah lupa, agama ini punya ruang untuk manusia  mencari cinta dan merasai cinta. Aturan seni agama ini akan membahagiakan siapa sahaja yang  mengikutinya. Sebagaimana cintanya Khadijah kepada Muhammad. Oh indahnya dan bahagianya mereka. Sebaliknya sengsara bayi dibuang, maruah tercemar adalah kerana akal itu tidak dipandu oleh islam . Sesudah itu juga islam masih punya ruang, taubat masih Allah membuka seluasnya sebagaimana kasih ibu yang sentiasa membuka daun pintu rumahnya seluas-luasnya kepada anak yang lari ke lombok.  


Dibelakangku pula, betapa banyak jiwa-jiwa itu yang lupa akan adanya hari pembalasan, adanya hari-hari saat amalan dihitung dan ada saat-saat akan masuk ke dalam dunia azab neraka atau syurga. Mereka lalai dan lupa. Bagaimana dengan diriku dan diri kamu yang membacanya ini? Adakah kalian turut merasai apa yang aku rasa? Lemahnya Ummat ini! Hinanya ummat ini?

Kini mereka di sibukkan oleh sebiji bola  yang tiada makna dan erti di mata Tuhan yang Maha Esa. Masjid yang indah apa mungkin di tukar menjadi skrin besar lalu ditayangkan  perlawanan akhir bola sepak , baru ummat ini akan hadir dan memenuhinya. Barangkali akan ada yang sanggup i'tikaf di masjid setiap malam kerana betapa ruginya mereka akan rasa seandainya seminit tidak menyaksikkan bola itu disepak, lebih rugi rasanya dalam hati mati itu daripada ruginya rasa tertinggal solat tahjjud.


Kalian para dai? Benar? Kalau begitu, alasan apa yang menjadi hujah kalian turut berada dikalangan mereka? Untuk mendakwahi mereka lalu turut bersama mereka selama 90 minit ditambah 3 minit masa kecederaan?
Apakah Surah Al-Mujadillah sudah menjadi kelancaran di ingatanmu? Apakah masamu melebihi tangggungjawab yang ada dalam hari-harimu? Barangkali ini yang aku peroleh daripada perjalanan antara Sibu dan kuching semalam.

Mari bersama kafilah dakwah ini, kita bangkit menjadi orang yang hebat. Dalam dirinya penuh rasa cinta dan semangat untuk menyelamatkan ummat islam tercinta ini. 

sekian. terima kasih kerana sudi menghayati.
hakcipta terpelihara@mambi86   .......4/7/2010