Nak cari duit lebih dari rumah?

Followers

Popular Posts

January 25, 2010

Tujuh perkara untuk dikongsi

Malam ini, seperti malam-malam yang lalu akan meninggalkan kita dan apa yang kita lalui hari ini semuanya dicatat oleh para malaikat yang mulia.

“17.demi malam apabila telah hampir meninggalkan gelapnya, 18. dan demi subuh apabila fajarnya mulai menyingsing, 19. sesungguhnya Al Qur'aan itu benar-benar firman (Allah yang dibawa oleh) utusan yang mulia (Jibril).”(81:17-19)


Termaktub dalam kitab catatan amal masing-masing. Setiap jiwa punya cerita dan pengalaman. Mudah-mudahan kita lebih banyak amal dakwah dan kebajikan daripada dosa dan noda.

“10. dan apabila catatan-catatan (amal perbuatan manusia) dibuka, 11. dan apabila langit dilenyapkan, 12. dan apabila neraka Jahim dinyalakan, 13. dan apabila syurga didekatkan, 14. maka tiap-tiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dikerjakannya. ” (81:10-14)

Elok rasanya apabila setiap malam kita menutupinya dengan sejenak muhasabah agar jiwa kita bisa sedar dan insaf akan setiap kesalahan. Sesungguhnya antara perkara menakutkan diriku ialah apabila datangnya saat malaikat mencabut ruh ini sedangkan aku belum lagi bersedia. Ku tulis karya ini bukanlah kerana ingin bermadah pujangga dan menarik perhatian. Tetapi dengan harapan antum turut merasai apa yang jiwa ini rasai.

Hujung minggu ini banyak pelajaran yang aku terima.

Satunya ketika mendengar pengisian ust nazri ketika daurah ISK akhwat pada sabtu yang lalu. Beliau menceritakan sejarah kejatuhan khilafah islamiyah dan tanggungjawab kita sebagai genarasi muda untuk membantu agama ini agar kembali mulia di persada dunia. Inilah islam yang kita banggakan. Alhamdulillah walaupun ana datang terlewat, tetapi yang akhir-akhir pengisian ustaz itu sudah cukup memberi semangat dan bekalan untuk kembali membakar semangat dakwah dalam diri ini.

Duanya, semasa bersembang dengan beberapa orang ikhwah ketika di surau Allamanda. Kami bercerita tentang masalah dakwah di unimas ini. Ikhwah begitu bimbang kerana sejak akhir-akhir ini program dakwah kita kurang sambutan dan kelihatannya generasi pelapis kita makin kurang. Kami mencurah banyak idea dan pendapat ketika itu. Seronok rasanya bila ada suasana begini. Teringat ana ketika membaca novel tokoh islam Salahudin Ayubi dan Tariq bin Ziyad karangan saudara Abdul Latif. Kedua –dua tokoh ini sangat suka berbicara soal jihad dan islam apabila bertemu dengan sahabat-sahabat mereka. Menandakan dalam jiwa mereka sudah kukuh tertanam matlamat dan impian hidup yang mulia. Harapnya begitulah kita. Sebagaimana slogan para ikhwan
“Hidup mulia atau mati syahid”

“ Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itu mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(2:218)

Tiganya, bila di muhasabah diri ini, benarlah kata nabi yang kita cintai dan rindui setiap anak adam itu berdosa (buat kesalahan). Banyak rupanya dosa dan kesalahan yang kita lakukan kepada Allah dan manusia. Sepantasnya kita selalu bertaubat dan memohon maaf dengan manusia.

“. Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema'afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri[229], mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” (3:133-135)

[229]. Yang dimaksud perbuatan keji (faahisyah) ialah dosa besar yang mana mudharatnya tidak hanya menimpa diri sendiri tetapi juga orang lain, seperti zina, riba. Menganiaya diri sendiri ialah melakukan dosa yang mana mudharatnya hanya menimpa diri sendiri baik yang besar atau kecil.

Empatnya, jiwaku masih gelisah menantikan muktamad suatu hasrat. Adakah impian menjadi nyata atau Allah Maha kuasa punya perancangan lain untukku. Jiwaku kini berserah. Mudah-mudahan segalanya baik kerana aku siap menerima antara dua kemungkinan itu.

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu[246]. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.”(3:159)
[246].

Maksudnya: urusan peperangan dan hal-hal duniawiyah lainnya, seperti urusan politik, ekonomi, kemasyarakatan dan lain-lainnya.

Limanya, Alhamdulillah dapat juga menutup tirai minggu ini dengan memberi taklim di masjid Uitm kota samarahan. Jzk kepada ikhwah uitm kerana memberi ruang kepada diri ini setiap ahad untuk memberi taklim. Walaupun tidak mendapat peluang seperti ikhwah-ikhwah lain yang memenuhi undangan pengisian di program-program dakwah. Namun jiwaku puas kerana bisa memberi peringatan kepada diriku yang pertama dan keduanya kepada yang mendengarnya. Mudah-mudahan apa yang disampaikan bisa memberi motivasi dan kesedaran kepada para ikhwah dan mad’u yang mendengar. Antara hadits yang ana kupas ialah berkenaan 7 golongan yang mendapat perlindungan di hari tiada perlindungan selain daripada Allah swt. Ana sangat suka hadits ini. Kerna menyentuh salah satu golongannya berkenaan pemuda yang menggunakan waktu mudanya beribadah kepada Allah dan satu lagi seorang lelaki yang hatinya cinta kepada masjid. Sangat memotivasikan diri ini untuk mengisi ruang hidup muda ini dengan amalan ibadah. Benarlah firman Tuhan:

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.” (33:70-71)

Enamnya, jiwa ini masih risau akan memikirkan masalah pemuda-pemuda di unimas ini. Susah benar untuk mendakwahi mereka. Memang memerlukan kesabaran dan usaha yang kuat. Mudah-mudahan kita terus bekerja demi mencapai redha Allah. Ana yakin semua ikhwah dan akhwat di seluruh Malaysia sedang giat melakukan ziarah dan tarbiyah. Kerana ini sahajalah sarana utama yang kita yakin mampu untuk mencetak peribadi muslim dan dai. Memang perlahan dan meletihkan. Kerana inilah sahaja jalan yang ada. Panjang dan berliku. Sabarlah ikhwah dan akhwat semua.

“Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (9; 105)


Tujuhnya, dari jendela aku merenung dan rindu pada keluargaku di KL. Di saat aku berdakwah di sini, cuba merubah dan membentuk mad’u-mad’u yang baru dipetik. Siapakah pula yang mendakwahi keluargaku di sana. Aku punya 5 abang dan 4 adik. Allah swt telah mentakdirkan aku menerima tarbiyah dan dengan hidayah-Nya ini aku bisa berjalan di tengah masyarakat menyampaikan kalam tuhan bersama-sama dengan ikhwah semua.

“Dan apakah orang yang sudah mati[502] kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar dari padanya? Demikianlah Kami jadikan orang yang kafir itu memandang baik apa yang telah mereka kerjakan.”(6:122)

Semalam dan hari ini aku tetap memasang impian agar adik-adikku dan abang-abngku mampu aku pimpin bersama-sama menjadi hamba Allah yang soleh dan solehah. Telah banyak kami diuji, telah banyak ranjau dan musibah kami lalui bersama. Mudah-mudahan masuknya aku dalam tarbiyah ini bisa mampu membantu abang-abangku dan adik-adikku melalui kehidupan yang mulia di bawah sinar islam. Aku bersyukur kerana mempunyai ibu bapa yang soleh dan solehah. Abah dan mak, aku kagum dengan kamu berdua. Mereka membuat aku bangga kerana isitqamah solat subuh berjemaah, mereka hampir setiap malam menghadiri kuliah agama. Mudah-mudahan kami bisa mengikuti jejak langkah abah dan mak. Tetapi berat aku terasa amanah yang mak beri dan pesan padaku. Mak selalu berpesan setiap kali aku pulang ke KL agar pimpin abang-abangku dan adik-adikku. Mereka begitu dahagakan islam dan sangat memerlukan orang untuk memimpin mereka. Mak merestui jalan dakwahku kerna itulah dia mengungkapkan hasratnya.

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan” (66:6)


Dan kerna inilah salah satu dahan yang membuatkan aku selalu berdoa agar tuhan memperkenankan pintaku agar dimudahkan membina masjid terindah dalam hidupku suatu masa nanti. Agar punya teman dalam dakwah dan kehidupan sebagaimana jiwa-jiwa lain .aku yakin Impian hari ini adalah kenyataan hari esok. InsyaAllah.

Satu perkara yang aku syukur. Semua jalan hidupku yang berliku sebelum ini ternyata telah membuatkan jiwaku kuat dan tabah seperti mana hari ini. Alhamdulillah. Aku yakin ada lagi jiwa yang punya cabaran dan ujian yang lebih berat daripada ku. Aku berpesan bersabarlah kalian dan banyakkanlah solat dan doa kepada Allah.

“Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu[99], sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (2:153)


[99]. Ada pula yang mengartikan: Mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat.

Selamat menghayati kepada sesiapa yang membaca. Mudah-mudahan ada manfaatnya. Amin......