Pulang ke Wangsa Maju



Hari-hari yang aku lalui kembali menggamit rasa akan sayang pada ummat ini. Setelah selesai program, bertemu mendapatkan nasihat daripada para Qudama dan berukhwah, maka petang tadi, dalam perjalanan pulang dari UKM ke KL sentral dengan menaiki KTM sekali lagi membangkitkan rasa resah. Berbagai ragam warga kota dapat diperhatikan. Di sana ramai muda-mudi yang keluar shopping, ada yg berpasangan couple siap lap2 kan peluh kat dahi lagi (geram). Melihat cara pakaian sahaja sudah tahu betapa mereka tidak memahami islam sepenuhnya. Dalam keadaan bersesak-sesak dan berlaga-laga , aduh. mereka sudah biasa agaknya dan itulah realiti. Dalam kebosanan berdiri dan bersesak itu, sempat ana taaruf dengan seorang budak. Nama dia firdaus mohd yang merupakan pelajar baru UKM. Kebetulan dia amik jurusan mekanikal dan ana jugak lulusan degree mekanikal.  perbualan jadi best sebab dia tanya pasal course mekanikal. Dia asal sungai buloh rupenya. perkenalan kami berakhir dengan janji untuk bertemu di facebook. Alhamdulillah. Ana teringat kisah Abbas Assisy ketika dia berkenalan dengan mad'u dalam bas, dia pijak kaki mad'u dan gunakan alasan dia rabun. Begitulah, sebenarnya ana yakin kalau kita berani memulai dalam hal yang baik, maka natijahnya kebaikan akan hadir. Hassan Al Bana juga ada berpesan, taaruf adalah asas dakwah kita. Menunjukkan sebuah isyarat bahawa setiap dai mesti punyai kebolehan memulakan perkenalan untuk mendekati mad'u.  kesimpulannya, ana lihat untuk merubah masyarakat, kita kena mulai dari diri kita. Dan jalan tarbiyah islamiyah adalah solusinya.

Seterusnya sampai sahaja di Rumah, alhamdulillah bertemu dengan keluarga. Mereka semua sihat,  . Malamnya pula, menarik sekali. Biasanya abah akan pergi dengar ceramah hampir setiap malam di surau-surau sekitar wangsa maju. Menariknya di KL ni, meskipun banyak orang mengatakan ia terkenal dengan lubuk maksiat. Namun hakikatnya, KL juga terkenal dengan majlis ilmu (kuliah agama dan ceramah) setiap malam dianjurkan di surau2 dan masjid. Cuma kita sahaja nak pergi atau tidak. So, memang kebiasaannya kalau ana balik, jika tiada program lain, kami akan follow abah dengar ceramah dan kami akan pilih surau yang penceramahnya best2 shj (menarik, ada dalam 5 pilihan dengan jadual kuliah agamanya skali). Malam ni surau al-khauthar seksyen 5 jadi pilihan. Kuliah berkenaan tafsir surah Yaasin. Menarik ustaz tu mengupas isu wahhabbi. dan isu semasa dan sampai kat bab pakai serban dan kopiah. Tiba-tiba ana jadi perhatian. pergh!! ingatkan  baju yang ana pinjam daripada abang ana ni cantik sangat dan segak bergaya, rupa-rupanya dalam ramai-ramai pendengar yang hadir ada la dalam 70 orang, ana sorang je x pakai kopiah. walaupun bukan bid'ah, tapi terasa la jugak. Dok barisan 3 dan tengah2 pulak..nasib baik ustaz tu fikrah jenis pertengahan. Dia kata dalam hal2 sunnah jangan paksa, biarkan dia (ana le tu) dan kalau hal2 wajib nak paksa tak pe. (Merah muka). pandai ustaz tu gurau..
sempat jugak perhati berapa ramai orang muda hadir. memang x ramai. 

p/s: Disebabkan HP sony sudah hilang, maka tidak dapat lagi merakam gambar-gambar sepanjang perjalanan. harap semua pembaca dapat doakan agar penulis dapat HP baru. Amin...

Catatan harianku
yang benar,
mambi. [11:50 pm@wangsa maju]

hakciptaterpelihara@mambi86/2010






Comments

hisyam_mujahid said…
hmm... mambi jad perhatian... :)
ibnusina said…
Salam ukhwah..

Perkongsian yang menarik. InsyaAllah sama-sama kita praktikkan..
ibnusina said…
Salam ukhwah..

Perkongsian yang menarik. InsyaAllah sama-sama kita praktikkan..

Popular Posts