Bumi Cinta : hitam putih yang manis


Catatan di Kuala Lumpur

Perjalanan pertama

Hari-hariku di KL berlalu pantas di rasakan. Setiap detik begitu berharga rasanya. benarlah pepatah cina mengatakan 'Masa itu emas'. Seperti biasa, keadaan di waktu pagi di sekitar setapak jaya dan wangsa maju akan mulai sibuk dengan kehadiran kereta dan motor. Semua orang bergegas menuju ke tampat kerja dan ada juga budak-budak sekolah berjalan kaki menuju ke sekolah lamaku iaitu sekolah menengah kebangsaan Taman sri rampai (smktsr). sudah lama rasannya tidak ziarah ke sana. 

Antara planning  pulang ke KL juga untuk melihat sample research di STRIDE, kementerian pertahanan, di Kajang. sejujurnya memang tidak pernah ke sana dan terpaksa la pada malamnya merujuk kepada google maps. segala alamat dan peta laluan di catit detail di atas sehelai kertas lalu ku masukkan ke dalam poket. kemudian check dalam phone, ada no tel staff yang Dr. Sinin bagi hari itu. Ana call , staff tu nama dia Pie dan alhamdulillah kami buat temu janji esok (rabu pukul 10 am) jumpa di sana.  Nak mudah cerita, memang sesat. sampai ke hujung ampang, menemui sebuah kampung dan jalan mati. fuhh....tetapi yang ana suka bile sesat , pergantungan kita kepada Allah akan semakin tinggi. di wajahku terpancar warna-warna keletihan ketika itu. Maka lihat jam sudah pukul 10.30 am...aduh sudah lewat. ketika itu hanya satu tempat ana ingin pergi dahulu. ya..masjid...solat dhuha dahulu..(ketika ni teringat mesti ramai ikhwah juga tgh solat dhuha). Selesai solat  memohon petunjuk Allah swt agar dimudahkan jalan. Keadaan jalan di sekitar taman Melawati masih tetap sibuk ketika itu, deretan kenderaan kecil dan besar mengundang bahaya sesekali kepada penunggang motosikal seperti ku. Mujur dengan menggunakan motor Suzuki Smash ini, memang berbaloi kerana ringan dan mudah cilok di celah-celah kenderaan., Alhamdulillah. Meskipun sesekali hampir nak bergesel. Alhamdulillah akhirnya sampai tepat jam 12 pm. Terlewat sikit daripada waktu yang dijanjikan.

gambar1: Replika pesawat tempur di hadapan kementerian pertahanan (pusat penyelidikan tentera)

gambar2: sedang meneliti data dariapda DSC machine

Ziarah ikhwah

Setelah selesai kerja, terus mengunjungi MT di kajang. Bertemu dengan akh Nukman yang sedang menyiapkan printing bajunya. Wah...kagum ..macam kisah mas Azzam, tapi ikhwah ni x buat tempe..dia wat bisnes baju. Jadi sesiapa yang nak wat baju, bolehlah tempah. Harga yang ditawarkan pun berpatutan.

gambar 3: akh nukman sedang buat baju.

Kunjungan singkat di MT diteruskan dengan menuju ke UPM. Teringin dalam hati mengunjungi akhi Azrin dan Ikhwahx2 di sana. Perjalanan ke UPM daripada kajang tidaklah jauh. Melalui panduan daripada akh Nukman perjalanan kali ini lancar tanpa sesat jalan. Di sana penulis disambut akh Firdaus betul-betul dihadapan masjid UPM kami bertemu.Oh indahnya. Namun, ketika itu akh Azrin ada majlis angkat sumpah pelajar. jadi x dapat bertemu dia. Kami berbalas sms dengan janji bertemu dalam pukul 5.30 ptg kerana pukul 6 dia ada kelas. Alhamdulillah bertemu dengan ikhwah-ikhwah UPM bahagia rasanya.

 gambar4: Bersama ikhwah UPM

Tepat jam 5, disaat merasakan ingin benar menatap, bersalaman dan berbual panjang dengan akh Azrin hujan  lebat turun secara tiba-tiba. Kami ketika itu berada di tampat yang berbeza, disebabkan menaiki motor, jadi kekangan hujan lebat menghambat pertemuan yang dirancang.  Penulis harus pulang awal kerana ada program lain malam tersebut bersama keluarga. Begitulah ketentuan Allah swt, Kita merancang namun takdir mendahului kita. Pasrah sahaja tidak dapat bertemu dengan akh Azrin. Kami berjanji untuk bertemu pada hari lain. Sebelum pulang, Penulis tidak melepaskan peluang singgah sebentar di masjid UPM dan menunaikan solat tahiyatul masjid. Suatu kerugian yang besar seandainya hanya melintas tanpa singgah sebentar. Merasakan ketenangan di dalam sebuah masjid yang telah dikunjungi oleh ramai para ilmuan dan tokoh terkenal adalah suatu saat yang membahagiakan sesiapa sahaja. Suasana ketika itu tenang dan sunyi. Luas masjidnya mampu membuatkan sesiapa sahaja merasa aman damai dari kehidupan dunia luar. Langsung selepas itu, terus memecut motorsikal ku ke arah Pusat Bandar.


gambar5: pemandangan dalam masjid UPM

Ketika sampai di Pusat bandar KL, jam menunjukkan pukul 7.25 ptg. Maknanya maghrib lagi 5 minit. Kebetulan melalui masjid al-Bukhary yang indah, langsung memberi signal dan masuk. Masjid ini merupakan milik Tan Sri Mokhtar Shah bin Syed Nor Al-Bukhary, yang merupakan bumiputera terkaya di Malaysia. Pertama kali melangkah, oh rasa aman damai kembali setelah meredah perjalanan yang sibuk dengan deretan kereta, lori dan bas. Saat merasa sentuhan pertama air wudhuk, oh sedapnya...hilang rasa letih. skali lagi adab dengan masjid Rasulullah SAW suruh solat sunat tahiyatul masjid. Suasana dalam masjid indah dengan hiasan ukiran dan kubah berwarna putih. Sudah kelihatan beberapa jemaah sudah sedia menunggu dari berbagai lapisan masyarakat. Selesai solat maghrib beserta jama' taqdim  lantas memecut pulang.

Seperti biasa, tersesat pulak apabila sampai ditengah-tengah KL. Tahu-tahu sahaja sampai di Plaza Low Yatt. Alang-alang singgah sebentar. Keadaan di dalam plaza LOw Yatt sesak dan kehadiran ramai lapisan masyarakat. Suasana jahiliyah begitu terserlah dengan dengan gaya fesyen muda-mudi dan percampuran tanpa batasan. Memang tak boleh lama-lama, bahaya. Lantas setelah selesai survey harga-harga kamera dan HP terus pulang. Alhamdulillah sempat sampai rumah walaupun terlewat sedikit. 

akhir kata :  Ke mana pun kita pergi, jangan lupa untuk singgah di mana -mana masjid dan solat.

sekian. terima kasih. sekadar perkongsian .

yang benar : mambi

hakciptaterpelihara@mambi86.blogspot.com.

Comments

abu ridho said…
dah beli hand set kamera ke?

Popular Posts