Nak cari duit lebih dari rumah?

Followers

Popular Posts

March 25, 2010

Dokumen Detail Rencana Yahudisasi Al Quds Ditemui

Forum Kerjasama Islam-Kristen di Ramallah 
 Dokumen Detail Rencana Yahudisasi Al Quds Ditemui



KNRP - Forum Kerjasama Islam-Kristen di Ramallah memdedahkan data perencanaan Israel Zionis untuk melakukan Yahudisasi 369 simbol agama milik Islam dan Kristen. Projek itu akan dilakukan di dalam kawasan seluas 1 kilometer persegi di dalam kota Al Quds (Jerussalem)

Anggota forum Kerjsama Islam-Kristen, Hasan Khather, menyampaikan pada Aljazeera bahwa Zionis Israel baru baru ini telah mengeluarkan dokumen mengandungi perencanaan besar, didukung para ahli politik, ekonomi, pembangunan dan arkitek, untuk melakukan sejumlah perubahan di Al Quds.

Menurut Khather, dokumen yang diperolehnya, mencakupi sejumlah foto dan keterangan terinci terhdap lokasi-lokasi yang ditargetkan. Di samping itu,  terdapat juga dokumen lain yang menjelaskan beragam informasi detail tarhadap lokasi tertentu dan bagaimana projek perubahan yang akan diterapkan  di atas lokasi itu. 

Ia menjelaskan lagi bahwa sjeumlah pakar dalam masalah arkitek bangunan, jalan-jalan, dan beragam tembok pemisah di Kota Tua, berikut batu-batu dan ukiran pada batu, akan diganti seluruhnya menjadi berbahasa Ibrani, berbintang segi lima yang dikenal dengan istilah bintang David, yang keseluruhannya akan mencerminkan bahwa lokasi itu adalah milik sejarah bangsa Yahudi. Yang tak kalah berbahaya, tambah Khather,  Israel diperkirakan akan mampu menyelesaikan projek itu seluruhnya, hanya dalam waktu 24 bulan saja. (mln/aljzr)

March 22, 2010

TARBIYAH dan PALESTIN


Tarbiyah ini seharusnya menjadikan ikhwah dan akhwat sentiasa haus  mengerjakan amal kebaikan. Sentiasa dahaga mencari ruang dan peluang untuk membantu ikhwah dan akhwat yang dalam kesusahan.

Bukan sahaja prihatin akan kesusahan saudaranya bahkan prihatin akan isu-isu umat islam seluruh dunia. Khususnya permasalahan palestin.



kisah pertama,
Suatu kisah di Mesir. Seorang ikhwah datang lewat ke usrah. Diketahui sebabnya kerana basikalnya telah dijual untuk diinfaqkan buat dakwah.  Tahukah antum kesinambungan kisah ini?  Sebenarnya selepas hari itu, ikhwah telah kumpul duit lalu membelikan basikal yang baru buat ikhwah tadi.Subhanallah. begitulah hidup nilai ukhwah di sana.



 kisah kedua.
Di Indonesia.seorang ikhwah dari malaysia yang belajar di sana. sudah punya anak dan isteri. Suatu saat dia dilanda kesusahan. tiada wang ketika krisis suharto. Ikhwah ini kemudiannya meluahkan kepada murabbinya akan bebanan yang ditanggungnya dengan niat bukan untuk mendapatkan simpati . Cuma kerana dia merasa perlukan seseorang untuk dikongsi deritanya. Itu sahaja maksudnya. Tiba-tiba suatu malam, Ramai ikhwah sehalaqahnya datang ziarah lalu ketika pulang, mereka menghulurkan sebuah sampul surat. Bila dibuka, ternyata wang RM550. Tahukah antum ikhwah kita ketika itu hanya punya RM 5- 7 sahaja katanya. Peristiwa itu benar-benar memberi kesan terhadap ikhwah itu. Rasa terharu dan sehingga ke hari ini dia masih teringat akan saat manis itu. baginya bukanlah wang yang utama. Cuma rasa nikmat ukhwah itu terlalu manis dari madu rasanya dan lebih mahal dari emas dalam hidupnya.


Inilah yang ingin kita hidupkan. suasana ukhwah itu hadir dan mewarnai kehidupan kita. Sesiapa sahaja yang memasuki dunia tarbiyah dia akan merasai nikmat ukhwah islamiyah itu. 

Saudara kita di palestin umpamanya, mereka tidak pun mengharapkan kita pergi ke sana dan berjihad di sana. Kerana  hakikatnya sememangnya kita tidak mampu. Mereka hanya mahu kita prihatin, menunjukkan rasa sokongan, mendoakan mereka, menyisihkan sebahagian sahaja harta kita untuk bekalan jihad mereka. Mereka mengharapkan kita menyebarkan perkembangan perjuangan mereka kepada saudara kita. Mereka mahu kita membantu mereka  dalam usaha memberitahukan kepada umat islam bahawa al-Aqsa dalam bahaya.  Tanah palestin telah terjajah.

"Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap
Allah, supaya kamu mendapat rahmat." (49:10)



 Ayuh!! membangkitkan kembali ruh persaudaraan islam yang merentasi sempadan jarak dan tempat.



March 20, 2010

Palestin dan Malaysia


salam..

 Pertempuran dgn israel di jerusalem. Puluhan terluka


Nampaknye bila membaca akhbar hari ini. semarak perjuangan palestin semakin membara. Habis semua akhbar dibaca dan ditelusuri untuk  mengikuti perkembangannya. Nampaknya yahudi laknatullah ini hanya memahami bahasa penentangan dan peperangan. Mereka ni tidak akan faham bahasa rundingan damai mahupun genjatan senjata. Benarlah kata-kata ikhwah kita dalam HAMAS bahawasanya hanya jalan jihad bersenjata sahaja satu-satunya bahasa sastera yang difahami oleh yahudi terlaknat ini. Mereka terus merampas masjidil al-Aqsa dan menambahkan jumlah pembinaan rumah di tanah Palestin.

 pertempuran Sengit Warga Dengan Zionis di Hebron


Buat saudara-saudara kita di Palestin, yang saat ini sedang melontar batu-batu  ke arah askar-askar pengecut yahudi. Tiada kata mampu kami lafazkan
diatas pengorbanan antum. Terima kasih kami ucapkan diatas keberanian kalian. kalian melontar batu sudah cukup menjadi saksi di hadapan Allah  sebagai perjuangan kalian membela al-aqsa. sesungguhnya seandainya Allah membenarkan kami ke sana, justeru kami juga teringin bersama kalian  melontar batu-batu ke arah yahudi terlaknat. walau diberi sekali sahaja peluang untuk melontar itu sudah cukup puas rasanya. Kami malu...dengan kalian..
. Di saat kalian mengorbankan nyawa melawan yahudi, kami di sini leka dan lalai. kami di sini mewah dengan kesenangan dunia. Mampu bergelak tawa.
 sedang kamu di sana luka berdarah. Rumah kalian dirobohkan..kami pula sibuk menghias rumah..pakaian kalian koyak rabak disentap yahudi..kami
pula sibuk menyembur wangian mahal dan menggosok baju kami... kalian berlapar di sana..kami pula lelah akibat kekenyangan sehingga membazir-bazir
wang dan  makanan...aduhai..malunya kami dengan kalian wahai saudaraku di Palestin...

mari saudara-saudaraku di Malaysia...bangkitlah kita !!!



kenapa tidak ramai rakyat Malaysia yang prihatin dengan situasi palestin?
adakah kerana ramainya dai-dai dan ulamak yang tidur di Malaysia?
adakah kerana kita tidak mendapat sebarang berita tentang palestin?
di mana mereka yang mengaku pejuang agama dan lantang memperjuangkan islam?


 
Bangkitlah kalian dari makan gaji?   bangkitlah kalian dari mengampu pemerintah? buatlah sesuatu?
dimana mereka yang kami lantik menjadi ahli parlimen? di mana wakil raky@t? kenapa kalian sibuk bergaduh di dalam kandang parlimen sedang kalian satu agama? satu akidah?
 ummat sedang parah! mereka hanya disibukkan oleh isu lompat katak?  mereka hanya sibuk tuduh-menuduh?

anak-anak melayu sedang hanyut! anak-anak  melayu sedang mabuk dan sesat! sedarkah mereka.? Masih memikirkan perut sendiri?
berjuta-juta wang dilaburkan untuk memperindah dewan mulia parlimen..tetapi mereka AP hanya sibuk dengan isu-isu remeh temeh.   aduhai malaysia apa la..nak jadi.?.
buat mereka AP yang teguh memperjuangkan nasib umat..kami sentiasa berdiri di belakang kalian. semoga Allah  melindungi kalian daripada fitnah dan kejahatan manusia yang rosak jiwa dan hatinya.

Ini mungkin luahan hati seorang anak malaysia.. yang impikan negaranya bebas berdaulat dengan disinari cahaya islam....


BANGKITLAH!

hidup mulia atau mati syahid!!!

March 18, 2010

situasi terkini sekitar masjid Al-Aqsa

Apa Yang Sebenarnya Terjadi Di Al-Aqsa?

artikel dari berita ini akan cuba berkongsi segalanya...



situasi 1

Jika tidak boleh dikatakan gawat, maka Al-Aqsa sekarang berada dalam situasi yang membara.

situasi 2

Hamas telah menyerukan kepada negara-negara Arab dan kaum muslim untuk memberi tekanan kepada Israel agar menghentikan serangan ke  Masjid Al-Aqsa sekaligus mengakhiri pendudukan tempat-tempat suci.


situasi 3

Situasi Israel saat ini adalah Yahudi menduduki seluruh kota Yerusalem dan Al-Quds serta menghancurkan Masjid Al-Aqsa, begitu Fawzi Barhoum,  Jurubicara Hamas mengatakan hari Minggu kelmarin.


situasi 4

Barhoum menambahkan bahwa Israel memulai rancangan lama ini ketika mengintensifkan kegiatan pendudukan, menghalau rakyat Palestina,  menghancurkan rumah mereka, membatalkan kad identiti mereka, meningkatkan serangan terhadap Masjid Al-Aqsa, dan menyebutkan nama-nama jalanan dengan nama Yahudi  di kota suci .
situasi 5

Baru-baru ini serangan-serangan Israel Quds dilakukan sebagai tujuan dari perdana menteri Israel, Benjamin Netanyahu untuk meyahudikan seluruh Palestina sekarang.
situasi  6
Hamas mengatakan bahwa bangsa Arab yang diam, serta sikap pemerintah Palestina yang tidak melawan dan tunduk telah mendorong Israel meningkatkan  serangan terhadap Masjid Al-Aqsa.

situasi 7

Pada hari Minggu lepas, seramai 17 warga Palestina luka-luka dan tujuh lainnya ditahan dalam pertembungan sengit antara rakyat Palestina yang  hanya menggunakan batu, selipar, dan tangan kosong dengan pasukan Israel bersenjata lengkap, di dalam dan sekitar Masjid Al-Aqsa

situasi 9

Kaum Muslim seharusnya percaya bahwa meningkatnya serangan-serangan Israel di Masjid Al-Aqsa merupakan sebahagian dari rancangan jahat mereka yang mentargetkan untuk meyahudisasi kota suci Yerusalem Al-Quds. 



pertempuran sengit........BATU LAWAN PELURU




 Alquds – Infopalestina: Sebanyak 150 Palestina terluka, Selasa (16/3) dalam PERTEMPURAN yang terjadi sejak fajar dengan pasukan pendudukan Zionis, di berbagai wilayah di Tepi Barat dan al Quds yang diduduki penjajah Israel setelah pihak Zionis mengumumkan pembukaan "sinagog yang hancur" dekat masjid al Aqsha.

Sumber medis Palestina menyatakan 
  • 50 korban telah dievakuasi ke sejumah rumah sakit seperti Bulan Sabit Merah dan Uni Pertolongan Arab, setelah mereka terluka oleh tembakan ditembakkan pasukan Israel, di berbagai wilayah seperti di al Quds Isawiya, Ras al-Amud, Syeikh Jarrah dan lain-lain.
  •   100 korban telah mendapatkan rawatan di lapangan setelah mereka menderita sesak napas karena menghirup gas air mata. Israel melarang masuknya tim medis ke daerah-daerah di mana konfrontasi kekerasan terjadi antara warga Palestina dengan pasukan penjajah Israel dan menyita peralatan mereka.
  • Seorang korban, wartawan Palestina, mengalami cedera sangat serius di Issawiya di timur laut al Quds. Korban sudah dibawa ke rumah sakit karena peluru telah menembus tubuhnya."
  • Pasukan penjajah Zionis juga menggunakan berbagai jenis gas yang aneh. Gas yang dipakai untuk menembak ke arah warga baunya seperti membakar dan membuat saraf tegang, dan membuat korban yang terkena gemetar. (asw)



FATAH PEMBELOT!!!!!   MEMBANTU ISRAEL MENGHALANG GERAKAN INTIFADHAH




Jerusalem (Al-Quds Terjajah) – Infopalestina: Pihak pejabat keamanan mengungkapkan apresiasinya kepada Otoritas Ramallah dan milisinya yang dengan represifnya menghalangi warga Palestina di Tepi Barat dalam melakukan aksi membela masjid Al-Aqsha dan menghalangi bentrokan beberapa saat lalu di Al-Quds dan Tepi Barat agar tidak menjurus kepada Intifadhah ketiga. Keamanan Israel menegaskan semua itu karena aparat keamanan Fatah melakukan koordinasi dengan baik dengan Israel.

Seorang pimpinan militer Israel menegaskan kepada radio Israel kemarin Selasa (16/3) bahwa ada koordinasi baik sekali antara pasukan keamanan Palestina (FATAH) dan tidak ada niat apapun dari pihak manapun untuk melakukan esklasi dan menyulut kawasan kepada perang (Intifadhah). Pejabat Israel itu menegaskan bahwa semua pihak memahami bahwa bukan kepentingan mereka untuk membuat kondisi semakin memburuk yang tidak terkendali.


sinagog (rumah ibadat) yahudi sebelah al-Aqsa telah dibina...tahukah kita????????


BERSATULAH KITA DALAM MEMBELA DAN MELINDUNGI MASJID AL-AQSA DAN TANAH PALESTINA SELURUHNYA.......................

 

sumber: eramuslim dan infopalestina

March 16, 2010

Genting!!! Selamatkan Al-Aqsa!!

salam,
kepada semua ikhwah dan akhwat. Ana seru agar kalian segarkan umat islam kat Malaysia ni dengan isu palestina kembali. Sekarang ini Yahudi nak melancarkan pembinaan kuil mereka di kawasan suci Umat islam. Mereka sudah melampau. Semoga Allah menghancurkan mereka!  Semoga saudara kita di sana kuat menghadapi yahudi saat ini.



Seruan demontrasi Umum Untuk Membela Masjid Al-Aqsha


 Alquds – Infopalestina: Kepala Dewan Tertinggi Islam dan Khatib Masjid al Aqsha, Syeikh Ikrima Sabri menyerukan wrga Palestina untuk melakukan mobilisasi umum menuju al Quds dan Masjid al Aqsha; untuk membelanya melawan persiapan Zionis untuk mendirikan sebuah sinagog di dekat al Aqsha. Dia meminta umat untuk mendukung bangsa Palestina membela tempat-tempat suci. Syekh Sabri menegaskan, "Sinagog yang akan dibangun Israel ini merupakan awal untuk membangun haikal Sualiman yang mereka klaim.  Kisah   Sinagog yang hancur adalah kisah palsu untuk mempersiapkan pembangunan haikal tersebut.  Dia menyerukan agar umat bangkit dan waspada tentang apa yang sedang direncanakan atas Masjid Al-Aqsha.



 Zehar: Kami Akan Jaga Al-Quds dan Al-Aqsha dengan Tulang dan Daging Kami

Gaza – Infopalestina: Dr. Mahmud Zehar, Ketua Konferensi “Nushratul Quds” dan anggota biro politik Hamas menegaskan, “Kami akan menjaga Al-Quds kami, tempat suci kami, dan Al-Aqsha dengan tulang dan daging kami.” Kepada Israel ia mengatakan, “Sinagog Harobb akan menjadi kehancuran bagi eksistensi kalian (sesuai dengan namanya)”. Zehar menegaskan, “Saya sampaikan pesan kepada Israel, pada saat kalian merasmikan “rumah Haroob” yang baru maka ia sesunggunya adalah  projek “Khoroob” kehancuran sejarah bagi kalian. Saya ingatkan kalian para pembunuh anak-anak kami, akhir sejarah kalian adalah “khoroob”;  hancur, meski kalian memiliki bom nuklear, maka kalian akan hancur wahai perosak setiap negeri yang kalian huni.”

Ia menambahkan, wahai kalian yang menjajah bumi suci yang diberkahi, yang melecehkan tempat suci, pembunuh anak-anak, wanita, atuk dan nenek,  penghancur masjid dan sekolah, wahai projek sinagog Haroob kalian pasti akan Harobb (hancur). Wahai pengamal riba dunia dan menjual segala  sesuatu, wahai perencana penghancuran Al-Aqsha, projek kami akan menjaga Al-Quds, tempat suci, Al-Aqsha dengan tulang dan daging kami,  kami akan menjaga masjid dimana Nabi Muhammad mengimami di sana seluruh nabi-nabi, kalian tidak akan mampu menghancurkan mi’raj Rasulull

Misyal Serukan Dunia untuk Menjaga Tempat Suci Sejak Hari Ini

Damaskus – Infopalestina: Khalid Misyal, kepala biro politik gerakan Hamas menyerukan bahwa sejak hari ini Selasa sebagai hari usahanya untuk menjaga masjid Al-Aqsha, Al-Quds, dan tempat suci Islam dan Kristen di Palestina. Ia mengingatkan kepada masyarakat dunia akan bahaya tindakan kejahatan Israel yang boleh menghidupkan perang di Timur Tengah.
 


apa usaha kita akhi wa ukhti ?????


1.sebarkan maklumat melalui blog, email, sms, halaqah,usrah, taklim, tazkirah, daurah,risalah, wallpaper         laptop dll
2.doa
3.infaq
4.jauhi maksiat dan banyakkan solat  dan tambahkan amal ibadah
5.boikot barangan yang sokong yahudi
6.banyakkan berbincang masalah palestina ketika jumpa/sembang2 dgn ikhwah/akhwat dan mad'u
7.cuba sedaya upaya hadirkan dalam hati dan jiwa kita al-Aqsa adalah hak kita dan paksa jiwa kita terima  hakikat ia telah dinodai, dan kita wajib mempertahankannya. Buatlah apa sahaja, tengok video palestina dll sampai tahap kita rasa sedih dan menangis. itulah tahap tandanya kita sudah menghayati masalah palestina.
8.bila buka internet, dan surat khabar. pastikan kita ada perasaan tercari-cari yang pertamanya kita ingin tahu perkembangan masalah palestina.
9. kenali tokoh-tokoh umat islam yang tengah berjuang mempertahankan palestina di sana.
 dan banyak lagi usaha kita boleh buat.

harapan ana, agar kita menjadi orang yang pertama dalam memperhatikan masalah ini dan menyebarkannya.




March 8, 2010

Ada Apa dengan Ikhlas?

keikhlasan...



keikhlasan...



Assalamualaikum,

Kehadapan ikhwah dan akhwat sekalian. Alhamdulillah sekali lagi ana berkesempatan menulis kembali setelah melalui perjalanan yang agak memenatkan. Minggu lepas dari Sarawak turun ke semenanjung. Ana dan seorang ikhwah turun ke Johor Bahru kemudian ke Negeri Sembilan kemudian ke Kajang dan kembali ke kota samarahan pada isnin paginya. Sebenarnya tiada istilah penat melainkan lafaz syukur kegembiraan apabila dapat bertemu dengan ikhwah dan akhwat di sana. Duit beratus habis bukanlah persoalannya. Walaupun kadang-kadang terasa perit jugak dalam jiwa. Namun itulah ungkapan yang Allah swt firmankan dalam Al-Quran. Jihad ni kena infaqkan harta dan jiwa. Kalau tidak malulah kita nanti . Para sahabat dahulu telah menunjukkan contoh bagaimana menginfaqkan harta dan jiwa . lagi-lagi kalau duk kat Sarawak yang ku cintai ini. Mudah-mudahan barakah segala duit yang tidak seberapa kita belanjakan. Duit RM1 boleh jadi sebesar gunung uhud nilainya di sisi Allah kalau kita ikhlas dan yang menakutkan duit RM10 juta pun sebenarnya boleh menjadi debu-debu yang tiada nilai andai kita tidak ikhlas dalam membelanjakannya di jalan Allah. 
Jadi artikel kali ini InsyaAllah kita akan berkongsi tentang tajuk amat penting dalam islam. Itulah keikhlasan.

Firman Allah swt.

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus[1595], dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus.” (98:5)

Segala kebaikan terjadi bermula dari hati yg bersih dan ikhlas.Hati buruk dan rosak = amal buruk,keji dan jahat. hati tidak ikhlas menghasilkan berbagai penyakit hati:
o   Kekeringan ruhani
o   Kegersangan ukhwah
o   Kekerasan hati
o   Hasad
o   Perselisihan dan perbedaan pendapat yg tajam dan membawa kpd permusuhan.

 “maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada. (22:46)



Hati kita ni bila dah mati, maka dia takkan kenal lagi istilah kebenaran mahupun keadilan. Segala keburukan akan menjadi kebaikan baginya. Sebab itu manhaj perubahan yang dibawa Imam syahid hasan Al-Bana dan gerakan dakwah lain di dunia ini ialah untuk menyucikan hati umat ini dengan Ayat-ayat Allah swt sebagaimana yang telah disunnahkan oleh Nabi Muhammad saw . 

“Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata.” (62:2)



Hati yang mati ni, dia perlukan cahaya Allah untuk dihidupkan. Kalau tidak dapat cahaya Allah swt. Sampai bila pun dia akan mati. Hidup menjadi manusia yang membawa kerosakan dan kejahatan. Mudah-mudahan kita terhindar. Amin!

 Hadith  

“ingatlah bahawa dalam tubuh ada segumpal daging . jika ia baik,baik pula seluruh tubuh. Jika ia buruk,buruk pula seluruh tubuh. Ingatlah bahwa segumpal daging itu adalah hati.” (HR Muttafaqun’ alaihi)

Mengubat hati mesti diutamakan daripada  pengubatan fizikal sebab ia pangkal segala kebaikan dan keburukan. Masalahnya sesetengah orang sekarang sibuk beli produk kesihatan (kecantikan, ubat kuat dll) tapi kurang atau kedekut gunakan duit pergi beli buku2 agama, kursus agama, pergi haji, sedekah, infaq, dan sebagainya.   

Ditambah lagi kalau kita pergi ke Bandar-bandar besar macam KL, shah alam, JB, dll betapa banyaknya papan-papan iklan mempromosikan barangan kecantikan, pakaian, kenderaan ditambah pulak mengeksploitasi wanita sebagai model bagi menarik perhatian kita. Aduh.maka bertambahlah titik-titik hitam di hati kita bila melihat papan iklan tersebut. 

Alangkah bagus kalau letak la satu dua papan iklan ayat Quran, hadits ke. Baru la kita ni ingat sikit akhirat. Nak buat macam mana, kita cakap kat sini tak guna. Yang penting kita buat kerja dakwah. Nanti suatu masa nanti impian kita akan jadi nyata. Percayalah.


Makanya wahai ikhwah dan akhwat sekalian,
ubat penyakit hati paling mujarab adalah Ikhlas  dengan berusaha memahami hakikat ketuhanan  yang benar  dan mengimaninya. Demikianlah makna surah al-ikhlas.


KEDUDUKAN IKHLAS

Ikhlas adalah buah dan intisari keimanan. Jika tidak ikhlas, belum dianggap beragama dengan benar. Dengan ikhlas, umpama sebuah pokok, ia akan menghasilkan buah yang cantik dan manis rasanya. Kalau tidak ikhlas, mungkin dari luar Nampak cantik buahnya. Tapi rasanya belum tentu manis. Hanya Allah sahaja yang tahu.

“Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.” (6:162).

Hadith : Rasulullah s.a.w  bersabda, “ikhlaslah dalam beragama. Cukup bagimu amal yang sedikit.” Dalam hadits lain, “sesungguhnya Allah tidak menerima kecuali dilakukan dgn ikhlas dan mengharap ridha-Nya.”

“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun,” (67:2)

Berkata fudha’il bin iyadh tentang firman Allah swt (67:2) amal yang diterima ada 2 syarat:
1.      Buat kerana Allah SWT
2.      Mengikut sunnah

Ini kerana berdasarkan firman Allah dalam ayat ini:

“Katakanlah: Sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa." Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya."(18:110)

Dalam riwayat Muslim, dari Abu Hurairah r.a.:

“Aku mendengar Rasulullah bersabda, yang artinya; ‘Sesungguhnya orang yang pertama kali disidang pada hari Kiamat adalah orang-orang yang mati syahid. Dia akan dihadapkan pada nikmat-nikmatnya dan dia mengenalnya. (Allah) berkata, ‘Apa yang engkau lakukan dengan itu semua?’ ‘Aku telah berperang demi Engkau, hingga aku mati syahid. (Allah) berkata, ‘Engkau bohong! Engkau berperang agar disebut sebagai seorang pemberani.’ Kemudian orang itu diseret ke dalam api neraka. Kemudian orang yang belajar ilmu, mengajarkannya dan membaca Al Quran. Dia dihadapkan kepada nikmat-nikmatnya dan dia mengenalnya. (Allah) berkata, ‘Apa yang engkau lakukan dengan semua ini?’ ‘Aku telah belajar ilmu, mengajarkannya dan membaca Al Quran demi Engkau’ jawabnya. (Allah) berkata, ‘Engkau bohong! Engkau belajar agar dikatakan sebagai seorang yang pintar dan engkau membaca Al Quran supaya dikatakan sebagai seorang qari’ (pembaca Al Quran). Kemudian orang itu diseret ke api neraka. Kemudian orang yang diluaskan rezekinya oleh Allah. Dia dihadapkan kepada nikmat-nikmatnya dan dia mengenalnya. (Allah) berkata, ‘Apa yang engkau lakukan dengan ini semua?’ ‘Aku selalu mendermakan demi Engkau di jalan yang Engkau suka’. (Allah) berkata, ‘Engkau bohong! Engkau berderma agar dikatakan sebagai seorang dermawan’. Kemudian orang itu diseret ke dalam api neraka.



Ketika mendengar hadith ini muawiyah menangis  sampai pengsan. Ketika sedar dia baca ayat al-Quran:

“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan.   Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan[714]. ” (11:15-16)

[714]. Maksudnya: apa yang mereka usahakan di dunia itu tidak ada pahalanya di akhirat.

MAKNA IKHLAS

Sekarang mari kita fahami akan makna ikhlas itu sendiri

Secara bahasa: ikhlas bermakna bersih dari kotoran dan membersihkan sesuatu dari kotoran. Agamanya murni dan tidak menyekutukan Allah swt dan tidak riya’ dlm beramal.

Secara syarak:  mengharap ridha Allah semata dlm beramal tanpa menyekutukan-Nya dengan lain serta memurnikan niat dari kotoran yg merosakkanya. Seorang yang ikhlas ibarat org yang sedang menampi beras dari kerikil dan batu kecil sehingga beras dimasak menjadi nikmat dan enak dimakan. Amal yang ikhlas akan jadi nikmat dan ringan dilaksanakan. Tidak lelah dan berat.

Imam syahid hasan Al-bana berkata tentang ikhlas: 



“Adalah bahwa seorang al-akh hendaknya mengorientasikan perkataan, perbuatan, dan jihadnya hanya kepada Allah mengharap keridhaan-Nya, tanpa memperhatikan keuntungan dunia, penampilan, pangkat, gelaran, kemajuan atau kemunduran. Dengan itulah ia menjadi tentara akidah, bukan tentara kepentingan dan hanya mencari kemanfaatan dunia. 6:162 dengan demikian , akh muslim memahami slogan abadinya. “Allahu Ghayatuna” (Allah adalah tujuan kami).


BURUKNYA RIYA’

Riya’ ni lawan kepada ikhlas, ia merupakan penyakit yang sangat bahaya dan halus menusuk kalbu.

Makna riya’:
seorang muslim memperlihatkan amalnya pada manusia dengan harapan mendapat kedudukan,pujian atau bentuk duniawi yang lain. Riya’ adalah sifat khas org munafik; 

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka[364]. Dan apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya[365] (dengan shalat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali[366]. [0]” (4:142)

[364]. Maksudnya: Alah membiarkan mereka dalam pengakuan beriman, sebab itu mereka dilayani sebagai melayani para mukmin. Dalam pada itu Allah telah menyediakan neraka buat mereka sebagai pembalasan tipuan mereka itu.

[365]. Riya ialah: melakukan sesuatu amal tidak untuk keridhaan Allah tetapi untuk mencari pujian atau popularitas di masyarakat.

[366]. Maksudnya: mereka sembahyang hanyalah sekali-sekali saja, yaitu bila mereka berada di hadapan orang.

Riya’ merupakan salah satu cabang kemusyrikan.

Rasulullah saw bersabda,

“sesungguhnya satu hal yang paling aku takuti pada kalian adalah syirik kecil.” Sahabat bertanya, Apa itu syirik kecil, wahai Rasulullah? “ Rasulullah menjawab “Riya’.” Allah berkata di hari kiamat ketika membalas amal hamba-Nya,” pergilah pada sesuatu yang kamu berbuat riya (padanya) di dunia dan perhatikanlah apakah kamu mendapat balasannya?” HR Imam Ahmad).

TIGA CIRI-CIRI ORANG YANG IKHLAS

 
PERTAMA : SENTIASA BERAMAL DAN BERSUNGGUH-SUNGGUH DALAM BERBUAT BAIK SAMA ADA DALAM KEADAAN SENDIRIAN ATAU BANYAK ORANG, ADA PUJIAN ATAU CELAAN.


Ali bin Abi Thalib r.a berkata,” orang yang riya’ memiliki beberapa ciri:
Malas jika sendirian dan rajin jika dihadapan  banyak orang. Ia semakin berghairah saat beramal jika dipuji dan semakin malas jika dicela.”

Waktu akan membuktikan keikhlasan seseorang itu. Setelah diuji dengan berbagai cubaan dalam ibadah dan dakwah. Dalam dakwah, kita ni selalu pergi program dakwah. Makanya ketika inilah syaitan akan menghasut kita. Membisikkan ayat-ayat cintanya agar kita jadi rajin beribadah supaya dilihat oleh ikhwah lain. Tapi bila balik kolej, jadi malas. Hampeh. Itulah tandanya kita tidak ikhlas atau tandanya lemahnya iman kita ketika itu. Sebab, dengan adanya ikhlas, sepatutnya di mana sahaja, amal itu konsisten. Kalau awal-awal tarbiyah mungkin kita kena paksa sikit. Mujahadah dalam beramal. Tapi kalau dah lama dia jadi mudah dan terbiasa. Begitulah kehebatan tarbiyah. begitu juga ketika melaksanakan tugasan dakwah, penuh dengan kesungguhan ketika sendirian atau bersama ikhwah. Ana kagum dengan ikhwah dan akhwat yang begitu teguh dan sabar dalam dakwah. banyak cerita ana dengar ketika ikhwah dan akhwat masuk ke satu-satu medan dakwah. kemudian datangnya fitnah dan halangan dari sesuatu pihak. fitnah itu justeru mampu membuatkan dakwah terhenti dan para dai lemah semangat. namun, aku kagum apabila ikhwah dan akhwat tetap sahaja membawa dakwah, tetap sahaja kreatif mencari jalan untuk membuat halaqah dan tarbiyah. bagaikan air bah yang dihalang. ada sahaja lubang-lubang yang mereka akan telusuri demi menjalankan tarbiyah. Beginilah kader dakwah seharusnya, tetap konsisten, berani kerana benar dan teguh atas keyakinannya. syabas wahai ikhwah dan akhwat.

Seorang ikhwah ada berkata,

“Sebenarnya kita ni mula ditarbiyah saat kita meninggalkan kemaksiatan dan kejahiliyahan dalam diri kita.”
Lamanya seseorang itu berada dalam tarbiyah belum tentu menjamin dia sudah ditarbiyah. Justeru itu. Ayoh!! Buanglah jauh-jauh karat jahiliyah dari hidupmu.

Al-Quran telah membuka rahsia orang munafik  semasa zaman nabi lagi . yang mana mereka itu golongan yang ragu-ragu dan cintakan dunia . kita rujuk dalam surah (9:44-45)

“Orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, tidak akan meminta izin kepadamu untuk tidak ikut berjihad dengan harta dan diri mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang bertakwa.(44).” Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu, hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian, dan hati mereka ragu-ragu, karena itu mereka selalu bimbang dalam keraguannya.” (9:44-45)


KEDUA: TERJAGA DARI SEGALA YG DIHARAMKAN ALLAH DALAM KEADAAN BERSAMA MANUSIA ATAU JAUH DARI MEREKA

“ saya akan beritahukan bahawa ada suatu kaum dari umatku datang pada Hari Kiamat dengan kebaikan seperti gunung Tihamah yang putih , tetapi Allah menjadikannya seperti debu-debu yg berterbangan. Mereka adalah saudara kamu dan kulitnya sama dengan kamu. Mereka melakukan ibadah malam seperti kamu tetapi mereka adalah kaum yang melanggar semua yg diharamkan Allah jika sendirian.” (HR Imam Ibnu Majah).

bayangkan andainya segala kerja-kerja dakwah yang ikhwah dan akhwat buat selama ini. Hampir setiap malam kita pergi ziarah, siap bawak makanan lagi bagi kat mad'u, buat halaqah dua tiga jam. nak pergi halaqah kadang-kadang perjalanannya 2-3 jam. kemudian setiap minggu kita pergi program merata pelusuk tanah air. masuk hutan la, masuk sungai la. belum cerita bab duit yang kita dah laburkan dalam travel dakwah sahaja. setiap bulan habih beratus kita gunakan untuk dakwah sahaja. bayangkan kalau semua ini menjadi debu yang sia-sia sahaja. begitulah hakikatnya kalau kita tidak ikhlas.  Makanya sentiasalah perbaharui niat kita agar sentiasa ikhlas. Mudah-mudahan segala amal kita diterima Allah swt.

Tujuan nak dicapai org ikhlas ialah ridha Allah, bukan ridha manusia sehingga mereka terus memperbaiki diri dan terus beramal  dalam keadaan sendiri atau depan orang lain. Yakin Allah Maha Melihat segala amalnya.


KETIGA :  DALAM DAKWAH, SEORG DAI IKHLAS AKAN MERASA SENANG JIKA KEBAIKAN TERLAKSANA DITANGAN SAUDARANYA SESAMA DAI SEPERTI HALNYA DIA MERASA SENANG JIKA KEBAIKAN ITU TERLAKSANA MELALUI TANGANNYA.

Para dai yg ikhlas akan menyedari kelemahan dan kekurangan nya. Oleh kerana itu , mereka sentiasa membangun amal jama’I dalam dakwah. Ia sentiasa menghidupkan syura’ dan mengukuhkan manhaj dan system dakwah . mereka berdakwah hanya untuk kemuliaan islam dan umat muslim, bukan untuk menjadi terkenal, membesarkan diri atau lembaganya sehingga dia mewajibkan semua orang ikut lembaganya jika mahu berdakwah dan sebagainya.

Pengalaman dalam dakwah mengajarkan, dalam melatih diri menjadi murabbi, selalunya masa awal-awal ikut tarbiyah kita akan rasa sedih bila melihat ikhwah lain berjaya membina ramai anak halaqah, rasa lemah diri bila ikhwah lain berjaya menarik ramai mad’u . kita merasa lemah dan tidak semangat untuk berdakwah kerana kita tidak berjaya membina anak halaqah, kita tiada halaqah, kita tidak Berjaya menarik mad’u dan sebagainya. Semasa reporting dakwah dalam halaqah, senyap je kita di sudut halaqah. Betul tak? Nah! ana juga pernah mengalaminya. Semua ini hanyalah mainan perasaan wahai ikhwah dan akhwat. Justeru sepatutnya kita rasa gembira dan bersemangat kerana melalui ikhwah/akhwat tersebut beliau Berjaya membina mad’u baru bererti akan bertambahnya jumlah umat islam yang ditarbiyah sekaligus bertambahnya kader dakwah. Kita kena melihat dari sudut jama’i. bukan dari sudut individu dan perasaan semata-mata. Bila cara berfikir ini ada maka kita akan sentiasa bersemangat dalam dakwah. Kita kena faham jugak . dalam bab ikhlas ni . Apa yang penting usaha kita. Allah swt melihat pada usaha dan keikhlasan kita. Hasil itu adalah soal nombor dua. Benar bukan?

Rasanya sampai sini sahaja. Saat ini sebenarnya ana tengah menjaga student tengah exam advance materials 2. Masa dah pun habis. Harapnya bermanfaat artikel ini yang mana ana type dan olah sedikit berdasarkan tajuk Ikhlas dalam buku “Nasihat Untuk Qiyadah Dan Kader Dakwah”. Mudah-mudahan bermanfaat. sebenarnya ana tidak punya masa untuk buat artikel seperti ini. seperti antum juga sibuk. cuma kebetulan bahan ini ana  nak sampaikan dalam halaqah . jadi alang-alang ana type boleh kongsikan dengan antum semua. Amin

nukilan: Mambi86 
segala kesilapan dan kelemahan adalah dari saya sendiri. justeru saya sgt terbuka menerima sebarang komen dan nasihat.
reference : buku  “Nasihat Untuk Qiyadah Dan Kader Dakwah”



 




March 5, 2010

Belajarlah dari Hud-hud


burungUmat Islam patut bersyukur karena ajaran dan agama yang dianutnya adalah agama yang telah diridhai oleh Allah Taala.

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْأِسْلامُ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْياً بَيْنَهُمْ وَمَنْ 

 يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

“Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al-Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barang siapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya.” (Ali Imran:19)

Islam adalah agama para nabi dan umat-umat terdahulu ketika mereka masih lurus menjalankan agama mereka sesuai dengan perintah rasul dan nabi mereka. 2:132-133,136; 3:52,64,84; 5:111. Karena itu, umat Islam kaya akan kisah dan pelajaran dari umat-umat terdahulu. Kisah yang dialami oleh saudaranya seiman dalam menegakkan tauhid dan memakmurkan bumi. Kisah dan kejadian yang dialami umat terdahulu dapat kita lihat pada kalamullah untuk diambil ibrah dan dars. Pengkisahan merupakan salah satu uslub dari asalib quraniyah fi tarbiyatil ummah.

Beberapa kisah dapat kita jumpai pada sabda Rasulullah saw. yang kebenarannya sudah dijamin Allah Taala.

وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى. إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَى

“Dan tiadalah yang diucapkannya itu (Alquran) menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya).” (An-Najm:3-4)

Ditambah lagi bahwa umat Islam memiliki contoh beberapa generasi beliau yang kaya akan rawai’ imaniyah wa ukhawiyah. Hal ini telah oleh legitimasi dengan firman-Nya, Al-Fath: 29, At-Taubah: 100, Al-Hasyr: 8

حَدِيثُ عِمْرَان بنِ حُصَّينِ: إِنَّ خَيرَكُمْ قَرْنِي ثُمَّ الذِينَ يَلُونَهُم ثُمَّ الذِينَ يَلُونَهُم ثُمَّ الذِينَ يَلُونَهُم – ثُمَّ قَالَ عِمْرَان: فَلاَ أَدْرِي أَقَالَ رَسُولُ الله صَلىَّ اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ بَعْدَ قَرْنِهِ مَرَتَينِ أَوْ ثَلاَثاً

Dari ‘Imran bin Hushain r.a. bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Sebaik-baik kalian adalah abadku (para sahabat), kemudian orang-orang setelah mereka, kemudian orang-orang setelah mereka. Kemudian Imran berkata, “Aku tidak tahu apakah Rasulullah saw. mengatakan setelah mereka itu dua kali atau tiga kali.”

Yaitu pada masa Rasulullah saw. dan shahabat, tabi’in dan tabi’it tabi’in. Tetapi kita masih juga memiliki banyak pelajaran dari generasi-generasi setelah mereka.

عَنْ عِمْرَان بنِ حُصَّين قَالَ قَالَ رَسُولُ الله صَلىَّ اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ: لاَ تَزَالُ طَائِفَةُ مِنْ أُمَّتيِ ظَاهِرِينَ عَلىَ اْلحَقِّ حَتىَّ تَقُومَ السَّاعَةُ

Dari ‘Imran bin Hushain, ia berkata bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Senantiasa ada segolongan umatku yang tegak pada kebenaran sampai datang hari kiamat.”

Di antara kisah dan kejadian unik yang ditayangkan dalam Alquran adalah kisah burung Hud-hud dengan nabi Sulaiman a.s. Seekor burung hud-hud yang melakukan kerja dakwah tanpa ada perintah terlebih dahulu. Ia mengintai suatu aktivitas suatu kaum yang dengan sebab kabar itulah, segolongan umat mendapat hidayah Allah, masuk ke dalam agama Islam.

وَتَفَقَّدَ الطَّيْرَ فَقَالَ مَا لِيَ لاَ أَرَى الْهُدْهُدَ أَمْ كَانَ مِنَ الْغَائِبِينَ. لَأُعَذِّبَنَّهُ عَذَاباً شَدِيداً أَوْ لَأَذْبَحَنَّهُ أَوْ لَيَأْتِيَنِّي بِسُلْطَانٍ مُبِينٍ. فَمَكَثَ غَيْرَ بَعِيدٍ فَقَالَ أَحَطْتُ بِمَا لَمْ تُحِطْ بِهِ وَجِئْتُكَ مِنْ سَبَأٍ بِنَبَأٍ يَقِينٍ. إِنِّي وَجَدْتُ امْرَأَةً تَمْلِكُهُمْ وَأُوتِيَتْ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ وَلَهَا عَرْشٌ عَظِيمٌ

“Dan dia memeriksa burung-burung lalu berkata, “Mengapa aku tidak melihat hud-hud, apakah dia termasuk yang tidak hadir. Sungguh aku benar-benar akan mengazabnya dengan azab yang keras, atau benar-benar menyembelihnya kecuali jika benar-benar dia datang kepadaku dengan alasan yang terang.”Maka tidak lama kemudian (datanglah hud-hud), lalu ia berkata, “Aku telah mengetahui sesuatu yang kamu belum mengetahuinya; dan kubawa kepadamu dari negeri Saba suatu berita penting yang diyakini. Sesungguhnya aku menjumpai seorang wanita yang memerintah mereka, dan dia dianugerahi segala sesuatu serta mempunyai singgasana yang besar.” (An-Naml:22-23)

Tindakan burung Hud-hud janganlah dijadikan dalil untuk tasayyub (lepas kontrol), tetapi harus dipahami dengan positif bahwa yang dilakukan burung Hud-hud merupakan tindakan memanfaatkan furshah untuk menjalankan misi dakwah. Dakwah yang diawali dengan mengetahui keadaan spiritual mereka.

Burung Hu-hud tidak keluar dari tujuan jamaah dan sarananya, juga tidak melanggar prinsip-prinsip umum atau mengabaikan perintah lainnya yang lebih utama, tetapi kisah tersebut menunjukkan bahwa pada diri prajurit terdapat ciri yaqzhah (selalu sadar akan misi), diqqah (teliti) dalam beramal dan semangat untuk menyadarkan kaum. Juga menunjukkan bahwa pada diri pemimpin terdapat sifat atau sikap kontrol, ketegasan pemimpin dan penyelesaian yang tidak sembrono.

Kecerdasan dan kecemerlangan berfikir burung Hud-hud tersebut telah ia manfaatkan untuk mengambil kesempatan untuk mencari berita dan kabar suatu kaum karena ia berkeinginan untuk menyampaikan risalah Islam kepada mereka, mengajak mereka untuk mentauhidkan Allah diserta dengan tindakan yang bijak, presentasi yang gemilang serta keberanian dalam mengemukakan uzur.

Kisah ini banyak mengandung pelajaran untuk para dai dan para mas-ul atau murabbi, di antaranya:

1. Seorang dai tentu lebih mulia dari seekor burung Hud-hud yang memiliki inisiatif positif dan mencari-cari kebaikan. Seorang dai lagi mukmin lebih terpanggil untuk berinisiatif dan melakukan perbuatan baik tanpa harus meninggu perintah.

2. Memandang kepada para pemimping dakwah bahwa tidak seluruh rencana dan program dapat dikerjakan dan dapat dimutabaahi, karena itu pengarahan terhadap semua perintah dan kebijakan adalah lebih diutamakan. Kita dapat menyimak bahwa Nabi Sulaiman a.s. yang dikuatkan dengan wahyu Allah dan ditundukkan untuknya jinn dan burung-burung tidak mampu mengetahui semua perkara dan tidak mampu menyerap semua informasi. Karenanya ia memerlukan sedikit informasi dari burung yang kecil yang secara positif merupakan masukan besar bagi dakwah.

3. Dari kisah tersebut kita menyaksikan pengecekkan atas keterlambatan burung Hud-hud. Dengan sikap ijabiyah (positif) yang dikembangkan burung Hud-hud, maka alasannya itu diterima. Di lain pihak, قَالَ سَنَنْظُرُ أَصَدَقْتَ أَمْ كُنْتَ مِنَ الْكَاذِبِينَ (النمل:27) (Sulaiman berkata, “Akan kami lihat, apa kamu benar, ataukah kamu termasuk orang-orang yang berdusta.) menunjukkan bahwa seorang pemimpin harus menerima alasan keterlambatan tersebut dan membatalkan hukuman yang telah ia janjikan karena alasan burung itu. Alasan burung Hud-hud tersebut mengandung ihtimal benar dan dusta.
Tetapi kenyataannya adalah bahwa yang dikabarkan oleh burung hud-hud adalah benar dan dari kabar itulah nabi Sulaiman a.s. kemudian menyerukan untuk berjihad.

4. Dari kisah tersebut kita dapat melihat adanya i’tidzar lil qa-id fi ada-il wajib. Jika kita jadikan kisah ini sebagai amal ijabi, maka kita akan melihat bahwa dalam ma’dzirah dan i’tidzar terdapat sesuatu yang berharga, ketika pengetahuan burung Hud-hud memberikan manfaat kepada pemimpin, nabi Sulaiman yang mempunyai segala jenis kekuatan. Bahkan burung Hud-hud tersebut menyampaikan dengan ta’bir naba yaqin (berita penting dan besar yang diyakini kebenarannya), suatu jenis kekuatan yang dimiliki burung Hud-hud ketika menyampaikan alasan keterlambatannya di hapapan kekuasaan nabi Sulaiman yang telah berniat akan menyiksa dengan siksaan yang pedih atau ia akan menyembelihnya.

Suatu kekuatan yang dimiliki burung Hud-hud yang digunakan secara positif untuk taat kepada pemimpin, kekuatan ilmu pengetahuan. Sehingga ia selamat dari hukuman berupa siksaan dan penyembelihan dengan ilmu pengetahuan.

فَمَكَثَ غَيْرَ بَعِيدٍ فَقَالَ أَحَطْتُ بِمَا لَمْ تُحِطْ بِهِ وَجِئْتُكَ مِنْ سَبَأٍ بِنَبَأٍ يَقِينٍ

“Maka tidak lama kemudian (datanglah hud-hud), lalu ia berkata, “Aku telah mengetahui sesuatu yang kamu belum mengetahuinya; dan kubawa kepadamu dari negeri Saba suatu berita penting yang diyakini.” (An-Naml: 22)

Keberanian burung Hud-hud untuk berbicara kepada nabi Sulaiman a.s. karena kabar yang dibawa burung Hud-hud merupakan kabar penting dan nabi Sulaiman a.s. belum mempunyai kabar tersebut. Kalaulah ia terlambat tanpa ada hal yang akan ia sampaikan, maka dengan kelemahannya dari segala hal, maka ia tidak akan mampu untuk berbicara dari lantang di hadapan pemimpinnya.

Kalaulah bukan karena ijabiyah burung Hud-hud, maka uzur dan alasan burung Hud-hud pasti tidak akan diterima, karena keintisaban kita kepada jamaah menuntut kita untuk melaksanakan amal dan kerja sebaik mungkin dalam kerangka mencapai sasaran yang telah ditetapkan. Tidak menjadi keharusan seorang dai atau bawahan atau binaan atau anggota jamaah melaksanakan perintah saja, tetapi amal dan kerja yang dilakukan harus ijabi atau memiliki bobot yang memadai untuk tercapainya tujuan dakwah dan tarbiyah.



5. Kita sebagai dai dapat menyimpulkan sebagai pelajaran buat kita bahwa hudhur yang dapat menyelamatkan kita dari uzur kita di hadapan qaid, mas-ul, naqib atau murabbi adalah hudhur da’wi tarbawi. Sejalan dengan semangat kita untuk meningkatkan mutu diri dan memperbanyak kader baru dengan segala jenis tajnid, maka kita dituntut untuk selalu hadhir secara da’wiyan dan tarbawiyan, bukan hanya kehadiran di jilsah atau di halaqah atau di usrah atau di ijtima’. Kita seharusnya selalu hadir dalam segala aktivitas da’wah dan tarbiyah. Boleh jadi seseorang tidak pernah absen untuk hadir di setiap pertemuan, akan tetapi keikutsertaannya di setiap aktivitas sangatlah minim atau ia sendiri tidak ada inisiatif positif untuk melakukan aktivitas da’wah dan tarbiyah. Karenanya di antara ijabiyah seorang pemimpin, mas-ul, naqib atau murabbi adalah memperhatikan dan mengontrol a’dha dan binaannya agar kehadirannya dalam da’wah dan tarbiyah tidak pernah absen. Karena itu kalaupun ia uzur untuk hadir di ijtima’, atau di usrah atau di halaqah karena alasan syar’i, maka tidak serta merta disimpulkan sebagai ketidakhadirannya dalam da’wah, sebelum dilihat kehadirannya pada aktivitas da’wah dan tarbiyah lainnya.

6. Untuk para mas-ulin dan qiyadiyyin juga dapat mengambil beberapa pelajaran yang dapat dicermati dan diperhatikan dari sikap dan respon Nabi Sulaiman terhadap kerja burung Hud-hud. Di antara pelajaran yang dapat kita ambil dari sikap Nabi Sulaiman a.s. adalah:

a. Tafaqqudul amiir lil atba’ (rasa kehilangan seorang pemimpin terhadap pengikutnya). Seorang mas-ul harus memperhatikan siapa yang tidak hadir dalam setiap pertemuan dan kegiatan. Karena perhatiannya terhadap kehadiran binaannya merupakan bagian dari mas-uliyah yang harus diemban. Nabi Sulaiman a.s. mempertanyakan ketidakhadiran burung Hud-hud dalam ijtima’

b. Akhdzul amri bil hazm (sangat perhatian terhadap perkara). Seorang pemimpin harus memiliki haibah di hadapan atba’nya dengan menyatakan sikap tegasnya di hadapan pengikutnya.

c. Muhasabah (evaluasi). Seorang mas-ul harus berinisiatif untuk mengevaluasi proses tarbiyah dan hasil perjalanan tarbiyah yang ia lakukan.



d. Tabayyunul ‘udzr (klarifikasi uzur). Mengklarifikasi alasan keuzuran binaan agar tindakan dan hukuman yang akan diambil lebih berdampak positif.

7. Dengan kerja yang kelihatannya kecil, hanya sekadar mengetahui keadaan dan kondisi keagamaan suatu kaum, dapat menghasilkan prestasi besar, yaitu keislaman Ratu dan rakyatnya, tunduk untuk beribadah kepada Allah bersama nabi Sulaiman a.s.

Karena itu pula dalam dunia peradaban materi kita melihat banyak karya dan hasil penemuan besar awalnya dirintis oleh kerja dan inisiatif satu orang. Hasil kerja seorang ini kemudian didukung dan didanai oleh kelompok atau negara. Seperti penemuan sepeda, lalu mesin cetak, telegraf, bola lampu dan lain-lain. Demikan pula dalam medan dakwah, banyak yang awalnya merupakan terobosan pribadi kemudian menjadi garapan jamaah.

Jadi dengan sikap ijabiyah seorang dai, akan banyak amal Islam yang dapat dihasilkan seiring dengan hasil yang gemilang. Di antaranya adalah dengan merasa kurang di hadapan Allah dalam menjalankan semua kewajiban yang telah dibebankan kepadanya, maka akan muncul rasa pada diri seorang mukmin untuk berusaha mengerjakan satu kewajiban dengan sebaik-baiknya dan dengan niat yang lurus. Dengan demikian ia telah mengerti maksud dari taklif Allah, yaitu agar manusia berusaha membaguskan amalnya dengan cara meluruskan niat dan menyesuaikan segala perbuatan dan ibadahnya sesuai dengan syariat.

Dalam hal ini, para ulama memberikan dua syarat suatu perbuatan dikatakan amal shaleh. Syarat pertama adalah muwafaqah lis syar’i (sesuai dengan tuntanan syariat Islam) dan yang kedua adalah ikhlash liwajhillah wahdah (semata-mata dilakukan karena mengharapkan ridha Allah).
Di antara sikap ijabiyah adalah tidak meremehkan perkara kecil, karena seringkali sesuatu yang besar menjadi kecil nilainya karena niat yang kurang ikhlas dan kadang beberapa kalimat akan mendatangkan kebaikan yang banyak karena niat dan keluar dari hati yang tulus. Pernah seorang ulama ditanya, “Sampai kapan Anda terus menulis hadits? Lalu ia menjawab, “Mungkin kalimat yang akan menyelamatkanku masih belum aku tulis.”

Untuk menunjukkan betapa perkara ringan itu tidak boleh dianggap ringan, Rasulullah saw. menegaskan bahwa banyak perkara ringan atau sepele, tetapi di sisi Allah mempunyai bobot pahala dan kebaikan bagi yang melakukannya.

عن أَبِي ذَرّ قالَ قالَ رَسُولُ الله صلى الله عليه وسلم: تَبَسّمُكَ في وَجْهِ أَخِيكَ لَكَ صَدَقَةٌ، وَأَمْرُكَ بِالمَعْروفِ ونهيُكَ عن المُنْكَرِ صَدَقَةٌ، وإِرْشَادُكَ الرّجُلَ في أَرْضِ الضّلاَلِ لَكَ صَدَقَةٌ، وبَصَرُكَ لِلرّجُلِ الرّدِيءِ البَصَرِ لَكَ صَدَقَةٌ، وإِمَاطَتُكَ الْحَجَرَ والشّوْكَ والعَظْمَ عن الطّرِيقِ لَكَ صَدَقَةٌ، وإِفْرَاغُكَ مِنْ دَلْوِكَ في دَلْوِ أَخِيكَ لَكَ صَدَقَة

Dari Abu Dzar r.a. ia berkata bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Senyummu di hadapan saudaramu adalah sedekah bagimu, perintahmu mengerjakan kebaikan dan mencegah kemungkaran adalah sedekah bagimu, kamu menunjuki orang yang tersesat juga merupakan sedekah bagimu, membantu orang yang kurang penglihatannya juga merupakan sedekah bagimu, menyingkirkan batu, duri dan tulang dari jalan juga merupakan sedekah bagimu, kamu menuangkan air dari timbamu ke timba saudaramu juga merupakan sedekah bagimu.” (H.R. Bukhari dan Tirmidzi)
Allah juga berfirman dalam surah Az-Zalzalah ayat 7-8,

فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْراً يَرَهُ. وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرّاً يَرَهُ

“Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya pula.” (Az-Zalzalah: 7-8)

Bagi dai kata-kata ma’tsur tersebut dapat menjadi motivator untuk tidak menganggap remeh amal dan aktivitas kecil atau kata-kata nasihat dalam dakwah. Karena itu janganlah kikir untuk mengajak bicara keluarganya atau bercakap-cakap dengan anak-anak atau memberikan senyuman kepada tetangga atau memberi nasihat dan bimbingan kepada teman kerja atau dia mendengarkan bacaan Alquran. Semua itu dapat dilakukan dai jika dirinya memiliki ijabiyah.

Dalam konteks amar ma’ruf nahyi munkar, maka kita akan menemukan medan dan lapangannya yang cukup luas dan lebar. Di mana kita akan menemukan setiap hari fenomena atau suasana kemungkaran yang mesti kita hilangkan dari masyarakat. Maka dengan kata-kata yang bijak kita dapat menuliskan keprihatinan kita atau analisa kritis kita di meda cetak.

Atau sekadar mendukung artikel bagus yang mengangkat permasalahan yang sedang kita cermati. Atau mungkin dengan mengirimkan surat ke pejabat atau wakil kita di DPR pusat maupun daerah. Yang penting dalam diri seorang dai adalah keinginan dan kemauan untuk mengadakan perubahan ke arah positif dengan cara yang dapat ia tempuh sebatas otoritas yang ia miliki. Karena itu keberadaan kita pada posisi yang memiliki otoritas yang luas dan besar akan membantu dan mengefektifkan usahan dakwah dalam perbaikan masyarakat.
Meskipun dengan menjadi ketua RT atau RW kita dapat lebih maksimal dan efektif untuk membuat perubahan di lingkungan sekitar tempat tinggal kita, kenapa kita tidak lakukan? Kenapa kita tidak peduli dengan hal ini, sehingga membiarkan posisi itu dipegang atau berada pada orang yang pemahaman perubahan islamnya masih minim.

Atau posisi struktural di tempat pekerjaan yang menyebabkan kita memiliki otoritas terhadap bawahan kita, maka merupakan suatu bekal dan modal untuk menjadi bagian dari anashir taghyir di tempat tersebut. taghyir yang mengarah kepada model dan prilaku Islam.
Atau bahkan bagi mereka yang kerap mengadakan perjalanan ke daerah atau pelosok dan menemukan informasi obyektif, kemudian informasi tersebut dapat menjadi pintu untuk proyek dakwah yang lebih efektif, maka itu juga bagian dari ijabiyah yang diperanankan oleh seorang dai.
Karena di era dakwah yang sudah mulai agak terbuka ini keperluan kita akan informasi obyektif terhadap keadaan dan kondisi suatu daerah atau suatu kelompok orang (segmen tertentu).

daripada : http://www.al-ikhwan.net/belajar-dari-burung-hud-hud-3295/