January 19, 2010

ketika cinta bertasbih (buat yang memahami)

Allah yang maha penyayang, Allah yang maha pemurah

Tahun ini, Bulan ini, minggu ini, hari ini dan saat ini merasakan sesuatu yang cukup menggelisahkan. Getaran suatu perasaan yang halus menusuk kalbu. Diiringi sebuah penantian bagaikan seorang pahlawan menanti datangnya hari yang membahagiakan. Namun, kelihatan khabar gembira yang dinantikan seakan-akan membawa suatu tanda yang dalam maknanya. Suatu yang tidak disangka , sesuatu yang tidak dirasai akan kehadirannya tiba-tiba menerpa. Dan jiwa ini kenal siapa dia, dia bukanlah seorang yang pasrah dan terima segalanya. Dia tahu selagi ada masa, selagi itu Tuhan membukakan jalan untuknya berusaha meraih tujuan. Apatah lagi ia sebuah tujuan yang mulia, suci dan menggembirakan hati para ibu dan adinda di sana. Tetapi dia harus seni bunganya, agar tidak memadam garis-garis utuh kerajaan adil itu. Agar bisa ia dibicara aman dan damai. Kerna kerajaan itu punya banyak kunjungan di pagi harinya, dipetang harinya ia lalu terus terpenuhi dengan penungguan-penungguan jiwa-jiwa suci.

Dan jiwa ini, terus seharusnya kembali kepada Allah. Pemilik jiwa ini. Munajat lalu terusan memohon ampun atas semua dosa-dosa yang melahirkan titik-titik gelap diatas keputihan dan kejernihan. Adakah sebuah kekecewaan dan sebuah kekecewaan akan terus berlabuh dalam pelabuhan hati jiwa ini. Sampai bila rasanya hari tersenyum itu akan muncul, setelah lama ia hanya sebuah bayangan yang kadang-kadang muncul dan pergi. Jiwa ini sangat harap ia akan terus berlabuh membawa perbekalan sebagai pelengkap kehidupan. Namun, begitulah, benar kata-kata pendekar lama. Jiwamu harus siap, harus kuat, kerna panas tidak selalunya sampai ke senja.

Kerna taqwim Tuhanmu itu sentiasa juara. Kau harus sabar dan tabah. Siap dan kuat untuk sebuah pengorbanan yang seakan hampir sipi, tapi dalam tusukannya. Justeru kau sudah berapa kali tertusuk? Hatimu adalah kelemahanmu. Hatimu adalah kekuatanmu juga wahai jiwa yang lemah.

Sebuah perasaan yang kau pendam lama, lalu kau bersuara akhirnya, tapi siapa yang mendengarnya. Kau mengharapkan yang menghadirkan perasaan itu mendengarnya dan menghayatinya. Kerna ia tulus dan suci. Tuhanmu maha Mendengar, Dia bisa mengetahui segalanya. Mintalah kepada Dia wahai jiwa yang gelisah. Dan para menteri juga tika itu sibuk bersama jemaahnya. Mengatur segala aturan dan pertemuan para tetamu dan rakyar jelata. Kebetulan pemilik jiwa itu perlu mereka atur jua. Namun ketika urusan itu bisa sempurna, datangnya khabar dari jauh. Delegasi jiran yang suci dan tulus hadir. Sebuah tragedy bakal terjadi khabarnya di negeri jiran. Angin badai telah meniup hampir membawa pergi permata jajahan itu, hasrat murni lantas dijelmakan.

Maka pendekar lama arif jiwanya. Jiwanya sudah lelah dan senja hampirnya menangkap kelibat jiwa hijau. Disinilah persimpangan , disinilah jiwa hijau itu lantas lekas menjejaki makna yang dalam itu. Makna itu hanya jiwa ini dan kerajaan pendekar lama, dan sang penyampai dan sepasang rama-rama indah yang seakan memahami. Jiwa hijau memahami situasi walau dalam hatinya sudah punya hati. Walau hati sana belum menangkap dan menghidu wangi harum hasrat itu.

Riwayat ini terus misteri kerna jiwa hijau siap jiwanya setelah lelah ia beradu. Kini pasrah lalu terus normalnya ia lalui siri kehidupan sebagai penegak keadilan dan sebagai jiwa diantara jiwa-jiwa yang beragam itu. Moga-moga Tuhan menyelamatkan negeri jiran lantas meluluskan sebuah keinginan jiwa hijau itu. Tulus dan suci moga Berjaya buatmu jiwa yang lemah. dari jendela , dia mengharap keajaiban. dan akhirnya semoga kalimat-kalimat Tuhan menenangkan lantunan-lantunan atom-atom dalam kalbu jiwa itu. sabar ia dan terus sabar ia..tenang..dalam gelisah.

dan warkah ini ia karyakan. kerna tidak terperi rasanya jika dilipatkan. agar tenang airnya bila habanya ditiupkan oleh angin yang lalu dan panas itu mahu dia pergi jauh. kerna dia mahu tenang.

1 comment:

Al-Fateh wa Ababeel said...

Khas buat jiwa suci, sahabat yang aku sayangi...

Bila cinta itu hadir, tiada siapa dapat memaksa,tiada siapa dapat bertanya...

Bila cinta suci itu hadir dengan penuh persimpangan, jiwa suci akan menjadi keliru... namun jiwa suci yang keliru harus tenang demi kasih suci dari tuhan yang maha mengaturkan...

Bila cinta sudah mula bertasbih dihati malah juga dibibir.. tiada siapa dapat menghalang.... tiada siapa dapat meneka siapakah cinta yang ditasbihkan jiwa...

Bila tasbihnya cinta yang dulu perlahan, dan kini menghayun laju gerak tasbihnya... jiwa rasa semakin menekan...mengharap redha dan ketentuan tuhan akan keputusan yang terbaik...tapi jiwa suci harus mampu mengawal laju gerak tasbihnya, bahang panas habanya, dan gelora badai yang menhempas pantainya...

Maka pelbagai persoalan timbul didalm jiwa suci....

Adakah pengorbanan perlu jiwa suci itu lakukan kerana cinta yang penuh persimpangan? adakah keyakinan akan ketetuan tuhan yang meneguhkan pendirian? atau keinginan jiwa menjadi pilihan utama? semua itu jiwa suci harus menentukan demi redha Illahi..

Tasbihkan cinta itu kerana Allah, Tasbihkan cinta itu kerana kebesaran pemilik cinta sebenar... kerana Cinta yang hadir di jiwa yang suci adalah anugerah dari pemilik cinta, yang tahu mana yang terbaik untuk jiwa suci itu..

Nukilan: Akhi Azrin al-Fateh
Ketika Cinta Bertasbih III
Lab Energy, Faculty of Engineering
UNIMAS, Sarawak..