Nak cari duit lebih dari rumah?

Followers

Popular Posts

January 28, 2010

MABIT di Kolej Allamanda

salam, kepada ikhwah semua. antum semua dijemput ke program mabit dan riadah kolej allamanda pada minggu ini. Jumaat malam sampai sabtu pagi.

January 25, 2010

Tujuh perkara untuk dikongsi

Malam ini, seperti malam-malam yang lalu akan meninggalkan kita dan apa yang kita lalui hari ini semuanya dicatat oleh para malaikat yang mulia.

“17.demi malam apabila telah hampir meninggalkan gelapnya, 18. dan demi subuh apabila fajarnya mulai menyingsing, 19. sesungguhnya Al Qur'aan itu benar-benar firman (Allah yang dibawa oleh) utusan yang mulia (Jibril).”(81:17-19)


Termaktub dalam kitab catatan amal masing-masing. Setiap jiwa punya cerita dan pengalaman. Mudah-mudahan kita lebih banyak amal dakwah dan kebajikan daripada dosa dan noda.

“10. dan apabila catatan-catatan (amal perbuatan manusia) dibuka, 11. dan apabila langit dilenyapkan, 12. dan apabila neraka Jahim dinyalakan, 13. dan apabila syurga didekatkan, 14. maka tiap-tiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dikerjakannya. ” (81:10-14)

Elok rasanya apabila setiap malam kita menutupinya dengan sejenak muhasabah agar jiwa kita bisa sedar dan insaf akan setiap kesalahan. Sesungguhnya antara perkara menakutkan diriku ialah apabila datangnya saat malaikat mencabut ruh ini sedangkan aku belum lagi bersedia. Ku tulis karya ini bukanlah kerana ingin bermadah pujangga dan menarik perhatian. Tetapi dengan harapan antum turut merasai apa yang jiwa ini rasai.

Hujung minggu ini banyak pelajaran yang aku terima.

Satunya ketika mendengar pengisian ust nazri ketika daurah ISK akhwat pada sabtu yang lalu. Beliau menceritakan sejarah kejatuhan khilafah islamiyah dan tanggungjawab kita sebagai genarasi muda untuk membantu agama ini agar kembali mulia di persada dunia. Inilah islam yang kita banggakan. Alhamdulillah walaupun ana datang terlewat, tetapi yang akhir-akhir pengisian ustaz itu sudah cukup memberi semangat dan bekalan untuk kembali membakar semangat dakwah dalam diri ini.

Duanya, semasa bersembang dengan beberapa orang ikhwah ketika di surau Allamanda. Kami bercerita tentang masalah dakwah di unimas ini. Ikhwah begitu bimbang kerana sejak akhir-akhir ini program dakwah kita kurang sambutan dan kelihatannya generasi pelapis kita makin kurang. Kami mencurah banyak idea dan pendapat ketika itu. Seronok rasanya bila ada suasana begini. Teringat ana ketika membaca novel tokoh islam Salahudin Ayubi dan Tariq bin Ziyad karangan saudara Abdul Latif. Kedua –dua tokoh ini sangat suka berbicara soal jihad dan islam apabila bertemu dengan sahabat-sahabat mereka. Menandakan dalam jiwa mereka sudah kukuh tertanam matlamat dan impian hidup yang mulia. Harapnya begitulah kita. Sebagaimana slogan para ikhwan
“Hidup mulia atau mati syahid”

“ Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itu mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(2:218)

Tiganya, bila di muhasabah diri ini, benarlah kata nabi yang kita cintai dan rindui setiap anak adam itu berdosa (buat kesalahan). Banyak rupanya dosa dan kesalahan yang kita lakukan kepada Allah dan manusia. Sepantasnya kita selalu bertaubat dan memohon maaf dengan manusia.

“. Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema'afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri[229], mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” (3:133-135)

[229]. Yang dimaksud perbuatan keji (faahisyah) ialah dosa besar yang mana mudharatnya tidak hanya menimpa diri sendiri tetapi juga orang lain, seperti zina, riba. Menganiaya diri sendiri ialah melakukan dosa yang mana mudharatnya hanya menimpa diri sendiri baik yang besar atau kecil.

Empatnya, jiwaku masih gelisah menantikan muktamad suatu hasrat. Adakah impian menjadi nyata atau Allah Maha kuasa punya perancangan lain untukku. Jiwaku kini berserah. Mudah-mudahan segalanya baik kerana aku siap menerima antara dua kemungkinan itu.

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu[246]. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.”(3:159)
[246].

Maksudnya: urusan peperangan dan hal-hal duniawiyah lainnya, seperti urusan politik, ekonomi, kemasyarakatan dan lain-lainnya.

Limanya, Alhamdulillah dapat juga menutup tirai minggu ini dengan memberi taklim di masjid Uitm kota samarahan. Jzk kepada ikhwah uitm kerana memberi ruang kepada diri ini setiap ahad untuk memberi taklim. Walaupun tidak mendapat peluang seperti ikhwah-ikhwah lain yang memenuhi undangan pengisian di program-program dakwah. Namun jiwaku puas kerana bisa memberi peringatan kepada diriku yang pertama dan keduanya kepada yang mendengarnya. Mudah-mudahan apa yang disampaikan bisa memberi motivasi dan kesedaran kepada para ikhwah dan mad’u yang mendengar. Antara hadits yang ana kupas ialah berkenaan 7 golongan yang mendapat perlindungan di hari tiada perlindungan selain daripada Allah swt. Ana sangat suka hadits ini. Kerna menyentuh salah satu golongannya berkenaan pemuda yang menggunakan waktu mudanya beribadah kepada Allah dan satu lagi seorang lelaki yang hatinya cinta kepada masjid. Sangat memotivasikan diri ini untuk mengisi ruang hidup muda ini dengan amalan ibadah. Benarlah firman Tuhan:

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.” (33:70-71)

Enamnya, jiwa ini masih risau akan memikirkan masalah pemuda-pemuda di unimas ini. Susah benar untuk mendakwahi mereka. Memang memerlukan kesabaran dan usaha yang kuat. Mudah-mudahan kita terus bekerja demi mencapai redha Allah. Ana yakin semua ikhwah dan akhwat di seluruh Malaysia sedang giat melakukan ziarah dan tarbiyah. Kerana ini sahajalah sarana utama yang kita yakin mampu untuk mencetak peribadi muslim dan dai. Memang perlahan dan meletihkan. Kerana inilah sahaja jalan yang ada. Panjang dan berliku. Sabarlah ikhwah dan akhwat semua.

“Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (9; 105)


Tujuhnya, dari jendela aku merenung dan rindu pada keluargaku di KL. Di saat aku berdakwah di sini, cuba merubah dan membentuk mad’u-mad’u yang baru dipetik. Siapakah pula yang mendakwahi keluargaku di sana. Aku punya 5 abang dan 4 adik. Allah swt telah mentakdirkan aku menerima tarbiyah dan dengan hidayah-Nya ini aku bisa berjalan di tengah masyarakat menyampaikan kalam tuhan bersama-sama dengan ikhwah semua.

“Dan apakah orang yang sudah mati[502] kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar dari padanya? Demikianlah Kami jadikan orang yang kafir itu memandang baik apa yang telah mereka kerjakan.”(6:122)

Semalam dan hari ini aku tetap memasang impian agar adik-adikku dan abang-abngku mampu aku pimpin bersama-sama menjadi hamba Allah yang soleh dan solehah. Telah banyak kami diuji, telah banyak ranjau dan musibah kami lalui bersama. Mudah-mudahan masuknya aku dalam tarbiyah ini bisa mampu membantu abang-abangku dan adik-adikku melalui kehidupan yang mulia di bawah sinar islam. Aku bersyukur kerana mempunyai ibu bapa yang soleh dan solehah. Abah dan mak, aku kagum dengan kamu berdua. Mereka membuat aku bangga kerana isitqamah solat subuh berjemaah, mereka hampir setiap malam menghadiri kuliah agama. Mudah-mudahan kami bisa mengikuti jejak langkah abah dan mak. Tetapi berat aku terasa amanah yang mak beri dan pesan padaku. Mak selalu berpesan setiap kali aku pulang ke KL agar pimpin abang-abangku dan adik-adikku. Mereka begitu dahagakan islam dan sangat memerlukan orang untuk memimpin mereka. Mak merestui jalan dakwahku kerna itulah dia mengungkapkan hasratnya.

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan” (66:6)


Dan kerna inilah salah satu dahan yang membuatkan aku selalu berdoa agar tuhan memperkenankan pintaku agar dimudahkan membina masjid terindah dalam hidupku suatu masa nanti. Agar punya teman dalam dakwah dan kehidupan sebagaimana jiwa-jiwa lain .aku yakin Impian hari ini adalah kenyataan hari esok. InsyaAllah.

Satu perkara yang aku syukur. Semua jalan hidupku yang berliku sebelum ini ternyata telah membuatkan jiwaku kuat dan tabah seperti mana hari ini. Alhamdulillah. Aku yakin ada lagi jiwa yang punya cabaran dan ujian yang lebih berat daripada ku. Aku berpesan bersabarlah kalian dan banyakkanlah solat dan doa kepada Allah.

“Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu[99], sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (2:153)


[99]. Ada pula yang mengartikan: Mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat.

Selamat menghayati kepada sesiapa yang membaca. Mudah-mudahan ada manfaatnya. Amin......

January 24, 2010

perasaan ini terhadap ummat

Ya Allah, semalam jiwa ini perlahan melangkah dan memerhati jiwa-jiwa sekitarku. sayu dan sedih hatiku..melihat umatmu . mengapa mereka sudah hilang identiti islam yang mulia. bILA merenung ke sejadah cinta yang mulia. mengapa satu saff pun tidak penuh? mengapa di bawah sana penuh?

Apa yang telah kita lakukan selama ini? Adakah ini semua kerana lemahnya usaha dan iman kami selama ini. sehingga kami tidak dapat membawa cahaya-Mu menerangi alam kerdil ini.

jiwa-jiwa hebat itu, masih tidur nyenyak. Harus, bagaimana aku mengejutkan mereka. Api kian marak. sahabat-sahabatku yang lain juga bingkas bangun dan cuba mengejutkan. ternyata ada yang bangun. tetapi sikitnya mereka.

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (66:6)

jauh dalam aku renungi. Bukankah gelap itu tiada daya. Apabila cahaya datang, pasti alam ini akan diterangi. Ibarat sebatang lilin yang ibuku beri. ia diletakkan di dalam bilik yang gelap. bilik itu banyaknya jiwa-jiwa mati. lalu jiwasuci itu ambil pencucuh api, perlahan-lahan ia menyalakan lilin. Sekejap sahaja cahaya lilin bersinar dan menerangi bilik yang gelap itu.

" Hai orang-orang yang beriman (kepada para rasul), bertakwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-Nya, niscaya Allah memberikan rahmat-Nya kepadamu dua bagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan dan Dia mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."(57:28)

Begitulah dakwah seharusnya,maknanya harus kita giatkan usaha lagi. Kerana dakwah itu bila dilakukan semaksimal mungkin, pasti bila kebenaran itu datang, kebatilan akan lenyap.

"Atau seperti gelap gulita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak, yang di atasnya ombak (pula), di atasnya (lagi) awan; gelap gulita yang tindih-bertindih, apabila dia mengeluarkan tangannya, tiadalah dia dapat melihatnya, (dan) barangsiapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah tiadalah dia mempunyai cahaya sedikitpun.(24:40)

"Katakanlah: "Kebenaran telah datang dan yang batil itu tidak akan memulai dan tidak (pula) akan mengulangi[1246]." (34:49)

[1246]. Maksudnya ialah apabila kebenaran sudah datang maka kebatilan akan hancur binasa dan tidak dapat berbuat sesuatu untuk melawan dan meruntuhkan kebenaran itu.

January 21, 2010

ketika cinta bertasbih (kepada yang merasai )

Ya Allah

Ketika jiwa suci itu punya hati terhadap satu jiwa yang suci, tolong ingatkanlah dia bahwa di dunia ini tak akan pernah ada sesuatu yg abadi.
Sehingga ketika seseorang meninggalkan kamu wahai jiwa, terus akan tetap kuat & tegar seperti pohon buluh yang menghijau kerna kamu bersama Yang Tak Pernah Berakhir, yaitu cinta-Mu Ya Allah

walaupun seandainya jiwa itu membelanjakan seluruh kekayaan negeri, untuk membeli jiwa di tanah seberang, tidak sekali kamu peroleh jika Allah tidak mengkehendakinya.
dan itulah keyakinan jiwa suci. Dalam sekali baru ia temui. dalam heningnya malam.

lantas ia menarik hela nafas cinta yang dalam, pantas mendekatkan diri kepada sang Maha Pemilik cinta. Kerna ia yakin dengan kata-kata indah nukilan panglima tua. "Janji Allah itu benar".

ketika cinta bertasbih
jiwa itu semakin dekat dengan sang Maha Pencipta
hatinya getar rindu kepada Pencipta-Nya
Itulah cinta teragung, kerna ia melahirkan
tahajjud cinta dan tasbih cinta yang melahirkan ketenangan dan kedamaian.
itulah cinta kepada sang Maha pencipta.

dari jendela, terus ia merenung..lalu terlelap. semoga mampu ia bangkit pagi nanti, agar menghidupkan tahajjud cintanya..amin..

January 19, 2010

ketika cinta bertasbih (buat yang memahami)

Allah yang maha penyayang, Allah yang maha pemurah

Tahun ini, Bulan ini, minggu ini, hari ini dan saat ini merasakan sesuatu yang cukup menggelisahkan. Getaran suatu perasaan yang halus menusuk kalbu. Diiringi sebuah penantian bagaikan seorang pahlawan menanti datangnya hari yang membahagiakan. Namun, kelihatan khabar gembira yang dinantikan seakan-akan membawa suatu tanda yang dalam maknanya. Suatu yang tidak disangka , sesuatu yang tidak dirasai akan kehadirannya tiba-tiba menerpa. Dan jiwa ini kenal siapa dia, dia bukanlah seorang yang pasrah dan terima segalanya. Dia tahu selagi ada masa, selagi itu Tuhan membukakan jalan untuknya berusaha meraih tujuan. Apatah lagi ia sebuah tujuan yang mulia, suci dan menggembirakan hati para ibu dan adinda di sana. Tetapi dia harus seni bunganya, agar tidak memadam garis-garis utuh kerajaan adil itu. Agar bisa ia dibicara aman dan damai. Kerna kerajaan itu punya banyak kunjungan di pagi harinya, dipetang harinya ia lalu terus terpenuhi dengan penungguan-penungguan jiwa-jiwa suci.

Dan jiwa ini, terus seharusnya kembali kepada Allah. Pemilik jiwa ini. Munajat lalu terusan memohon ampun atas semua dosa-dosa yang melahirkan titik-titik gelap diatas keputihan dan kejernihan. Adakah sebuah kekecewaan dan sebuah kekecewaan akan terus berlabuh dalam pelabuhan hati jiwa ini. Sampai bila rasanya hari tersenyum itu akan muncul, setelah lama ia hanya sebuah bayangan yang kadang-kadang muncul dan pergi. Jiwa ini sangat harap ia akan terus berlabuh membawa perbekalan sebagai pelengkap kehidupan. Namun, begitulah, benar kata-kata pendekar lama. Jiwamu harus siap, harus kuat, kerna panas tidak selalunya sampai ke senja.

Kerna taqwim Tuhanmu itu sentiasa juara. Kau harus sabar dan tabah. Siap dan kuat untuk sebuah pengorbanan yang seakan hampir sipi, tapi dalam tusukannya. Justeru kau sudah berapa kali tertusuk? Hatimu adalah kelemahanmu. Hatimu adalah kekuatanmu juga wahai jiwa yang lemah.

Sebuah perasaan yang kau pendam lama, lalu kau bersuara akhirnya, tapi siapa yang mendengarnya. Kau mengharapkan yang menghadirkan perasaan itu mendengarnya dan menghayatinya. Kerna ia tulus dan suci. Tuhanmu maha Mendengar, Dia bisa mengetahui segalanya. Mintalah kepada Dia wahai jiwa yang gelisah. Dan para menteri juga tika itu sibuk bersama jemaahnya. Mengatur segala aturan dan pertemuan para tetamu dan rakyar jelata. Kebetulan pemilik jiwa itu perlu mereka atur jua. Namun ketika urusan itu bisa sempurna, datangnya khabar dari jauh. Delegasi jiran yang suci dan tulus hadir. Sebuah tragedy bakal terjadi khabarnya di negeri jiran. Angin badai telah meniup hampir membawa pergi permata jajahan itu, hasrat murni lantas dijelmakan.

Maka pendekar lama arif jiwanya. Jiwanya sudah lelah dan senja hampirnya menangkap kelibat jiwa hijau. Disinilah persimpangan , disinilah jiwa hijau itu lantas lekas menjejaki makna yang dalam itu. Makna itu hanya jiwa ini dan kerajaan pendekar lama, dan sang penyampai dan sepasang rama-rama indah yang seakan memahami. Jiwa hijau memahami situasi walau dalam hatinya sudah punya hati. Walau hati sana belum menangkap dan menghidu wangi harum hasrat itu.

Riwayat ini terus misteri kerna jiwa hijau siap jiwanya setelah lelah ia beradu. Kini pasrah lalu terus normalnya ia lalui siri kehidupan sebagai penegak keadilan dan sebagai jiwa diantara jiwa-jiwa yang beragam itu. Moga-moga Tuhan menyelamatkan negeri jiran lantas meluluskan sebuah keinginan jiwa hijau itu. Tulus dan suci moga Berjaya buatmu jiwa yang lemah. dari jendela , dia mengharap keajaiban. dan akhirnya semoga kalimat-kalimat Tuhan menenangkan lantunan-lantunan atom-atom dalam kalbu jiwa itu. sabar ia dan terus sabar ia..tenang..dalam gelisah.

dan warkah ini ia karyakan. kerna tidak terperi rasanya jika dilipatkan. agar tenang airnya bila habanya ditiupkan oleh angin yang lalu dan panas itu mahu dia pergi jauh. kerna dia mahu tenang.

January 18, 2010

memoar tarbiyah (1)

salam,

Tulisan ini sebenarnya sudah lama ana tulis dan tersimpan dalam laptop. ana serik dan kesal apabila laptop ana hilang sebelum ini bersama-sama dengan banyak diari catatan dakwah yang ana karang . jadi Insyaallah ana cuba kongsikan apa yang boleh dalam blog ini.Supaya sekurang-kurangnya menjadi perkongsian pengalaman hidup kita yang tidak seberapa ini.

Mengamati sejarah kehidupan ini, ku temui sesuatu yang memberi erti dalam kehidupan.
Melalui satu demi satu kisah-kisah dalam kehidupan amat memberi erti dalam diari kehidupanku ini. Aku merasakan masa begitu pantas dan kini sudah hampir masanya aku di penghujung hayat.

Wahai ikhwah dan akhwat,
Sesungguhnya masa akan terus berlalu tanpa menunggu kita. Kitalah yang harus mengejar waktu. Bukankah tuhan telah berfirman dengan lafaz “demi waktu” begitu banyak sekali di dalam Al-quran. Dalam surah al-asr, Asy-syams, dan sebagainya.

Kini telah 4 tahun lebih tercatat dalam sejarah dimana dakwah kita berjalan di bumi Sarawak. Sejak pertama kali ikhwah dan akhwat menjejakkan kaki di bumi yang subur ini sehinggalah kini, Allah masih lagi mengizinkan kita untuk menjalankan amanah yang berat ini.


“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.” [8:27]

Telah banyak tenaga, harta dan masa kita habiskan untuk dakwah di bumi Sarawak ini. Makanya marilah kita kembali membersihkan niat agar sentiasa ikhlas dalam beribadah dan berdakwah hanya kepada Allah yang Maha Esa. Meskipun nilai pengorbanan kita tidaklah sebesar Nabi dan para sahabat, namun,Tuhan telah menjanjikan sejak zaman 1431 H lagi bahawa walau sebesar zarah sekalipun pekerjaan kita, tetap akan dibalas dan dikira oleh Allah yang Maha penyayang.

“Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula. “[99:8-9]

Tarbiyah ini , mendidik kita agar kembali kepada islam yang syumul, makanya marilah kita menjadi insan yang paling pertama dan bersemangat untuk mengamalkan islam dalam kehidupan kita.

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.” [2:208]
Janganlah kita wahai para dai hanya pandai bermain-main dengan kata-kata yang indah dihiasi dengan bait-bait puisi dan syair tetapi jadilah kita orang yang sedikit katanya tetapi banyak beramal. “Janganlah kita hebat di pentas tetapi tewas di gelanggang”

“ Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” [9:105]

Kita belajar dari Rasulullah saw bahawa dakwah ini dimulai dari diri kita lalu menjadi contoh dan tauladan dalam kehidupan seharian kepada orang sekeliling. Seperti kata-kata Asy-Syahid Hasan al-Bana;

“Perbaikilah dirimu,lalu ajaklah orang lain”

Masih kuat teringat dalam memori ini akan permulaan dakwah kita yang masih muda ini. Meskipun kita merupakan generasi penerus dakwah ini, akan tetapi ana masih ingat kita terpaksa memulai segalanya dari zero. Nothings……hanya bekalan dakwah dan tarbiyah yang ana dan ikhwah terima selama kurang 1 tahun.

Maka sudah tentu banyak pelajaran yang kita terima adalah daripada kesilapan kita sendiri dalam hendak memulai langkah-langkah. Seperti seorang bayi yang kian membesar dan baru belajar hendak berjalan. Begitulah kita. Slogan yang ikhwah gune juga sangat menarik ketika itu, “Try and success”.

Ana terharu apabila Dr dan Prof sanggup datang menziarahi ikhwah dan akhwat di Sarawak pada permulaan dakwah. Mereka datang sebagai ikhwah dan juga pemimpin dakwah yang punya tanggung jawab terhadap kami. Kerna merekalah yang memberi pengarahan kepada kami untuk datang ke Sarawak dan menjadi pemula dakwah ikhwah di sini dengan izin Allah swt. Mereka menghadirkan harapan dan semangat dalam jiwa kami dengan belaian kasih sayang dan keprihatinan mereka. Mereka mentarbiyah kami agar menguatkan hubungan dengan Allah swt sebagai kunci dan sumber kekuatan.

Bahkan setiap semester berikutnya kedatangan ikhwah berterusan dalam memberi pengisian kepada ikhwah dan akhwat di Sarawak. Setiap semester akan ada sahaja ikhwah ataupun akhwat yang datang menziarahi kami serta memberi pengisian dalam program daurah. Sehinggalah ke hari ini, perkara ini terus berlanjutan di mana kami sentiasa menyambut kedatangan para ikhwah dan akhwat ke sini. Bukan itu sahaja,bahkan ikhwah dan akhwat dari Sarawak juga turut sering pergi program ke semenanjung sekarang .

Perkara ini tidak pernah terfikirkan dalam fikiran kami suatu masa dahulu. Ketika mana pada masa awal, kami hanya terfikirkan untuk pulang ke semenanjung hanyalah pada waktu cuti semester, itupun 2 kali setahun. Tetapi kini,tarbiyah dan dakwah ini telah mengajarkan kami bahawa itu semua hanyalah hal yang kecil. Teknologi kapal terbang telah maju dan masa perjalanan sangatlah singkat walau jarak beribu kilometer. Tiada yang mustahil, jika ada kemahuan.

Continue…..

January 6, 2010

tanda-tanda dekatnya kiamat



Salam, ikhwah/akhwat semua.
hari ini ana petik salah satu part dalam hadits arbain kedua riwayat ibnu umar tentang hari kiamat.

Dia berkata, “Khabarkan kepadaku tentang hari kiamat?”

Beliau bersabda, “Orang yang ditanya tidak lebih mengetahui dari yang bertanya.”

Dia berkata, “Kalau begitu, khabarkanlah kepadaku tentang tanda-tandanya?”

Beliau bersabda, “Budak wanita akan melahirkan tuannya, dan engkau akan melihat orang-orang yang tidak beralas kaki, telanjang lagi miskin, para penggembala kambing saling berlomba-lomba membuat bangunan yang tinggi.”

Dia berkata, “Kemudian orang itu pergi. Lalu aku tidak bertemu (dengan Rasullah) beberapa waktu.

Kemudian Rasulullah berkata kepadaku, “Ya ‘Umar, tahukah engkau siapa yang bertanya tadi?”

Aku menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.”

Rasulullah bersabda, “Dia adalah Jibril, dia datang kepada kalian untuk mengajarkan urusan agama kepada kalian.” (HR. Muslim)

wahai ikhwah dan akhwat,

berdasarkan hadits ini..ada satu part Nabi sebut tentang tanda-tanda kiamat. Orang berlumba-lumba membina bangunan tinggi. kalau kita baca berita minggu lepas. sekarang ni telah dirasmikan sebuah bangunan tertinggi di dunia....itulah....Burj Khalifa di dubai...zaman dahulu kan pak arab ni semuanya miskin-miskin sahaja..dan pengembala kambing. Nah sekarang mereka dok buat bangunan paling tinggi pulak. dasyat.. tapi yang tak bestnya depa pun banyak hutang la.. inilah bukti tanda-tanda dekatnya kiamat. sekarang benarlah kata-kata Nabi saw.

bangunan tertinggi di dunia ini baru sahaja di buka pada 4 jan 2010. walaupun hakikatnya negara Dubai ni terbelit dengan hutang million dolar AS. Aduh! banyak tu...

January 4, 2010

KELEBIHAN SURAH AL-MULK





Assalamualaikum wbt.

kepada semua ikhwah dan akhwat. Semoga semua berada dalam keadaan sihat sejahtera. penulis ingin mengajak antum semua mengetahui akan beberapa kelebihan surah al-mulk yang penulis sendiri sedang usahakan untuk menghafalnya dan membacanya setiap malam sebelum tidur. Insyaallah setakat ni dapat istiqamah. Mudah-mudahan Allah memudahkan segala urusan kita.

Surah Al Mulk adalah surah keamanan dan keselamatan, kerana ia menyelamatkan pembaca-pembacanya dari siksa kubur. Sejarah telah membuktikan seperti yang berlaku di zaman Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Ibnu Abbas menceritakan:

"Pernah suatu ketika setengah para sahabat berkhemah di atas kubur. Mereka sebenarnya tidak menyangka tempat itu adalah kubur. Setelah beberapa ketika berada di dalam khemah, mereka tiba-tiba terdengar suara orang membaca Surah Al Mulk dari mula hinggalah akhirnya. Suara itu datangnya dari dalam tanah. Tahulah mereka, sebenarnya mereka sedang berkhemah di atas kubur. Kemudian hal itu diadukan kepada Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam lalu baginda bersabda yang bermaksud: "Surah Al Mulk adalah surah pelepasan kerana ia menghindar pembacanya dari azab neraka."(direkodkan oleh Imam tirmidzi)

Meskipun begitu, Surah Al Mulk juga mempunyai kelebihan-kelebihan yang lain. Di sini penulis bentangkan sebahagian daripadanya sahaja. Diantaranya:

1. Abu Hurairah meriwayatkan hadis, katanya yang bermaksud: "Sesungguhnya di dalam Al-Quran itu, ada satu surah yang mengandungi 30 ayat, ia mensyafaat bagi lelaki yang membacanya. Maka selagi mana lelaki itu membacanya, selagi itu pula ia meminta ampun unutuknya. Surah itu ialah surah Al Mulk." (Direkodkan oleh Imam Ahmad)



2. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Aku sungguh gembira, sekiranya orang mukmin sentiasa membaca surah Al Mulk sehingga seolah-olah surah itu tertulis di dalam hatinya." (direkodkan oleh tabrani)


3. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya di dalam Al-Quran ada satu surah yang terkandung 30 ayat. Surah itu ialah surah Al Mulk. Ia akan datang kepada pembacanya untuk membantu bersoal jawab dalam kubur sehinggalah mereka selamat masuk ke dalam Syurga."

4. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Sebahagian surah-surah yang terdapat di dalam Al-Quran ada satu surah yang mengandungi 30 ayat. Surah itu surah Al Mulk. Ia memberi syafaat kepada orang yang membacanya dengan mengeluarkannya dari Neraka dan memasukkannya ke dalam Syurga."

5. Ulama berkata: "Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam tidak akan beradu melainkan setelah membaca surah As Sajadah dan surah Al Mulk."(Direkodkan oleh Imam Tirmidzi)

6. Ulama berkata: "Sesungguhnya surah Al Mulk itu melepaskan pengamal-pengamalnya dari kena azab. Ia akan bersoal jawab pada hari kiamat di hadapan tuhan kerana menuntut kelepasan mereka yang mengamalkannya dari azab api Neraka."

7.Daripada Abi Hurairah r.a dari Rasulullah SAW bersabda :”Sesungguhnya di dalam Al-Quran ada tiga puluh ayat memberi shafaat kepada pembacanya hingga diberi keampunan untuknya iaitu surah Al-Mulk “(Tabaraarakal-Lazi).” (Direkodkan oleh Imam Ahmad)


8.Daripada Anas Ibnu Malik berkata: “rasulullah SAW telah bersabda: Satu surah di dalam Al-Quran menghujahkan kepada pembacanya sehingga memasukkannya ke dalam syurga. Iaitu (Tabaraakal-Lazi)(HR.Riwayat At-Tabarani)

Mudah-mudahan bermanfaat buat semua pembaca sekalian. Amin...