Nak cari duit lebih dari rumah?

Followers

Popular Posts

December 27, 2010

Roadshow Aman Palestin

Alhamdulillah pada 17-19 Dis 2010
saya dan para sukarelawan daripada Sarawak diberi kesempatan menyertai Roadshow Aman Palestin Sarawak. Berikut adalah gambar2  sepanjang program.




December 15, 2010

23 tahun HAMAS membawa obor perjuangan


Salam to all,



Tanggal 14 Dis 2010 merupakan tarikh sambutan ke-23 gerakan HAMAS. Sebuah gerakan yang sentiasa istiqamah membawa perjuangan mempertahankan bumi Palestin daripada penjajahan ISRAEL. Saya mula mengenali gerakan ini ketika mengikuti halaqah semasa di Matrik Perak. Ketika itu ikhwah UTP yang memberi pengisian sentiasa menceritakan tentang kejahatan zionis dan upaya mereka merosakkan umat islam dengan serangan pemikiran. Bahkan ikhwah sentiasa menceritakan tentang tokoh-tokoh HAMAS seperti sheikh ahmad yaasin, muhannad tahir dll. Kisah-kisah perjuangan mereka membuatkan saya semakin bersemangat untuk berubah menjadi muslim yang soleh dan dai yang bergerak. Masih teringat semasa kami mula berjinak-jinak untuk memboikot barangan israel. Memang agak susah pada peringkat awal. Kadang2 masa kat matriks saya x beli barang boikot, tapi bila balik rumah beli jugak. Namun semakin lama-semakin biasa dan akhirnya sampai sekrang masih lagi memboikot barangan israel.  

Saya, HAMAS dan PALESTIN


Saya mula mengambil berat soal palestin sejak mengikuti halaqah di matrik perak pada akhir tahun 2005. Masih segar dalam ingatan saya, setiap kali halaqah kami akan ada satu slot best, iaitu Akhbar Alam Islami. Dalam slot inilah setiap ikhwah akan berkongsi cerita/berita terkini umat islam seluruh dunia. Isu Palestin sentiasa menjadi berita yang utama dan panas. Ketika itu saya mendengar banyak cerita-cerita tentang kejahatan zionis membunuh, meroboh dan merampas harta saudara kita di Palestin. Semakin lama, semakin meluap dan merasa benci terhadap zionis semakin tinggi.  sehinggalah sekarang, saya masih lagi mengikuti berita-berita tentang Palestin bahkan saya juga mula aktif bersama-sama ikhwah-ikhwah di Sarawak ini memberi dan menyampaikan berita dan maklumat tentang isu Palestin kepada penduduk Sarawak bersama Aman Palestin Sarawak. Alhamdulillah Allah memberi kami peluang untuk sama-sama berjuang membantu Palestin,walaupun hanya kecil usaha ini dirasakan.


BOIKOT macam x berjaya je. Baik x yah buat.

  • umat islam banyak x faham. kita boikot sesebuah syarikat/barang bukan sebab dia israel, tetapi sebab dia sumbang duit kat zionis untuk bunuh ummat islam, maka itulah yang kita nak halang. 
  • bukan soal berjaya atau tidak boikot ini jatuhkan ekonomi israel. Soalnya kita ni bersaudara atau tidak? soalnya kita ni orang islam atau kafir? kalau  mengaku islam, mesti kena boikot. sebab mereka bunuh saudara kita. kalau jiran kita bunuh adik,ayah kita. rampas rumah kita, adakah kita masih nak berpura-pura x kisah? atau kita ni memang bodoh, pentingkan diri sendiri, buta, pekak dan x waras?



23 Tahun: Hamas Mengusung Obor Perlawanan


Damaskus – Infopalestina: Gerakan Perlawanan Islam Hamas menegaskan bahwa perlawanan adalah pilihan dan jalannya menuju kemenangan dan pembebasan. Jalan ini akan tetap menjadi projek senjatanya untuk melindungi al Quds, al Aqsha dan melindungi prinsip-prinsip nasional dan rakyat Palestina. Betapapun besarnya hambatan. Hamas menegaskan bahwa inilah alternatif konkrit bagi ilusi perundingan.

Hak Kembali dan Persatuan

Dalam pernyataan resmi yang dikeluarkan hari Selasa (14/12), berkenaan dengan peringatan 23 tahun berdirinya gerakan, Hamas kembali menegaskan janjinya kepada rakyat Palestina akan tetap berpegang teguh pada hak kembali rakyat, pembebasan seluruh tanah air Palestina dari penodaan penjajah Zionis dan pendirian negara Palestina dengan ibukota al Quds.

Hamas menegaskan bahwa al Quds adalah kebanggaan tanah Palestina dan kiblat pertama kaum muslimin. Hamas menolak melakukan tawar-menawar soal al Quds. Menurutnya, “Melindungi al Quds serta tempat-tempat suci Islam dan Kristen adalah adalah kewajiban nasional, Arab dan Islam. Bersama rakyat Palestina, kekuatan nasional dan Islam kami akan menghadang setiap upaya yahudisasi, pengusiran dan pengasingan warganya dan tokoh-tokoh nasionalnya.”

Hamas menegaskan sikapnya yang senantiasa berupaya mengembalikan persatuan nasional dan mengakhiri perpecahan serta merealisasikan rekonsiliasi pada landasan komitmen pada hak-hak dan prinsip-prinsip nasional, serta haknya dalam melakukan perlawanan sampai penjajah lenyap. Hamas menyerukan gerakan Fatah agar mendahulukan kepentingan nasional yang tinggi daripada kepentingan kelompok, bersama-sama bekerja untuk merealisasikan rekonsiliasi dan menolak campur tangan luar yang berusaha mempertahankan perpecahan demi kepentingan penjajah dan proyek-proyek permukimannya.

Hentikan Koordinasi Keamanan

Hamas menyerukan kelompok Oslo agar menghentikan perundingan sia-sia, berhenti dari bersandiwara di belakangan fatamorgana kompromi dan ilusi perundingan yang mandul, selanjutnya kembali ke pilihan perlawanan dan perjuangan. Karena hak-hak nasional Palestina hanya kembali dengan perlawanan dan jihad bukan dengan tunduk kepada pertolongan pihak luar.
Hamas menilai koordinasi keamanan antara dinas keamanan otoritas Abbas di Tepi Barat dengan pasukan Zionis Israel sebagai belati beracun di punggung rakyat Palestina. Untuk itu pihaknya menyerukan Mahmud Abbas agar mengambil keputusan berani segera menghentikan koordinasi ini, yang dinilai Hamas hanya membantu kepentingan Zionis Israel dan hanya merubah peran dinas keamanan secara konkrit dari melindungi rakyat Palestina berubah melindungi penjajah Zionis, serta merubah dinas keamanan ini sebagai alat di tangan musuh untuk memburu para pejuang perlawanan Palestina.

 Gerakan Hamas meminta Liga Arab menarik payung politiknya dari segala bentuk perundingan dengan Zionis Israel dan menarik inisiatif damai Arab, setelah terbukti berkali-kali dan berulang-ulang kesia-siaan perundingan serta keberpihakan dan persekongkolan pemerintah Amerika dengan penjajah Zionis dan proyek-proyek permukimannya.

Blokade dan Tahanan


Hamas menyerukan para pemimpin dan penguasa negara-negara Arab untuk segera bergerak membebaskan kepungan dzalim yang dilakukan terhadap warga Palestina di Jalur Gaza, yang didasarkan para keputusan-keputusan Liga Arab dan sebagai komitmen pada kewajiban agama dan kebangsaan terhadap isu Palestina.

Gerakan Hamas juga menegaskan bahwa masalah tahanan senantiasa hadir dalam benak dan pikirannya, bahkan menjadi prioritas nasional yang utama. “Kami tidak akan tenang sampai mereka dibebaskan dari penjara besi Zionis Israel,” tegasnya. Hamas menyatakan bahwa serdadu Israel yang disandera di Jalur Gaza, Gilad Shalit, tidak akan melihat cahaya selamanya kecuali melalui pertukaran sesuai dengan tuntutan perlawanan Palestina dengan pembebasan sebanyak mungkin tahanan Palestina dari penjara Zionis Israel. Menurutnya, Netanyahu dan pemerintahnya yang arogan bertanggung jawab penuh atas kacaunya pertukaran tahanan sampai sekarang. (asw).


Ikuti berita semasa Palestin di web site berikut
  • http://www.infopalestina.com
  • http://amanpalestin.net/
  • http://www.knrp.or
 website   boikot barang/sykt yg support zionis
  • http://www.inminds.com
sekian. terima kasih.

rujukan: 
http://www.infopalestina.com

Dakwah Kita adalah suatu amanah yang berat


Saya memetik kata-kata Imam Hasan Al Bana (semoga Allah merahmati beliau) dalam karyanya   " Antara semalam dan hari ini"
 
"Wahai saudara-saudara seIslamku, Allah menghendaki kita mewarisi peninggalan yang berat dengan bebanan tanggungjawab yang besar. Allah mahu sinar dakwah kamu ini menyinari segenap kegelapan. Allah telah memberi peluang kepada anda meninggikan kalimatNya dan syariatnya dengan mendirikan semula negara Islam yang baru. Firman Allah yang bermaksud;

"Sesungguhnya Allah pasti menolong orang menolong (agamanya), sesungguhnya Allah benar-benar maha kuat lagi maha perkasa" (al-Hajj:40)

Semalam, alhamdulillah selesai beberapa perbincangan dengan ikhwah untuk menyelesaikan beberapa perancangan dakwah. Agak terasa sunyi kerana beberapa ikhwah tiada kerana masih bercuti di Semenanjung. Rasanya lebih sunyi bila teringat gurau senda Ustaz Nazri yang kini sudah berpindah ke KL. Namun kita semua insyaAllah tetap meneruskan kerja-kerja dakwah ini.  Kerana kita yakin ini adalah amanah dan tugas kita semua. Walau dimana sahaja kita berada, disitulah medan dakwah kita.  

Apabila berjauhan daripada PUSAT
 
Ada beberapa perkara yang ana belajar apabila kita berada di medan yang jauh daripada pusat Dakwah dan agak susah untuk dipantau oleh ikhwah;
  • harus mandiri (berdikari). Tetap dakwah di susun dan berjalan.
  • proaktif, dan tidak menunggu arahan semata-mata.
  • tidak menunggu pusat, sebaliknya kita yang perlu aktif melapor kepada pusat.
  • yang penting faham misi dan visi dakwah.
  • tarbiyah tzatiyah harus kuat.
  • jangan terputus komunikasi dengan ikhwah (zaman canggih skrg, hp,facebook dll)

Mesyuarat PEMBINA

Hujung minggu lepas, Alhamdulillah berkesempatan menghadiri syura PEMBINA. Kelihatan ikhwah dan akhwat sudah mula memahami dan dalam usaha mengaplikasikan rentak seni dakwah Thullab IPT. Sungguh indah apabila melihat mereka bersungguh-sungguh untuk melakukan sebuah perubahan dalam gerak kerja demi memastikan dakwah terus gencar. Mudah-mudahan tahun hadapan menjadi tahun kebangkitan dakwah ISMA yang insyaAllah yang digerakkan hasil 2 gabungan seni dakwah. Cukup indah semua ini. Semoga Allah sentiasa merahmati semua usaha-usaha dakwah ini.

Alhamdulillah kita sedang memahami bahawa sebenarnya matlamat kita dalam jalan dakwah dan usaha-usaha yang kita lakukan ini adalah sebenarnya telah jelas. Bukanlah kemasyuran, kekayaan, wanita dan dunia yang kita mahukan, melainkan kita ada tujuan yang lebih besar dari itu.

Bukan tujuan kita mahu menjadikan diri kita ahli ibadah semata-mata, atau seorang penceramah yang hebat semata-mata. Tetapi ingatlah kita 2 matlamat am yang utama iaitu;

a) Membebaskan tanahair Islam dari sebarang kuasa asing. Ini adalah hak semula jadi setiap insan dan tidak boleh ditolak kecuali orang zalim atau bersifat kuku besi.

b) Menegakkan sebuah negara Islam yang bebas mengamalkan undang-undang Islam, melaksanakan sistem Islam dalam masyarakat, mengiklankan prinsip-prinsipnya dan menyampaikan dakwahnya kepada manusia. Selagi ia tidak tertegak, seluruh umat Islam adalah berdosa dan bertanggungjawab di hadapan Allah 'azza wa jalla atas kecuaian dan kelemahan mereka. Menjadi suatu kezaliman kepada seluruh manusia dalam keadaan sekarang ini bila tertegaknya negara-negara yang berdiri atas prinsip-prinsip zalim dan melaungkan slogan-slogan jahat tetapi tidak ada di kalangan manusia ini orang yang berusaha untuk menegakkan sebuah negara yang hak, adil dan sejahtera. Kita mahu melaksanakan 2 matlamat ini di Lembah Nil, Negeri-negeri Arab dan di setiap bumi yang beraqidah Islam iaitu kerana agama, nasionaliti dan aqidah telah menyatukan seluruh mereka.

Teringat kata-kata  Akh Muhannad Tahir (Syuhada Palestin) ,

"Islam adalah agama yg hebat, ia hanya dapat dipikul oleh orang yang hebat, maka jadilah kamu orang yang hebat"

Sekian.terima kasih.

Oleh : mun'aim Idrus@mambi86

Rujukan: ANTARA SEMALAM DAN HARI INI. oleh: Imam As-syahid Hassan Al-Banna

December 7, 2010

Salam Maal Hijrah: Muhajirin dan Ansar ? Apakah jasa mereka?


 1432 Hijrah/2010

Selamat menyambut tahun baru kepada semua ummat Islam, terutama anda yang sudi melayari blog saya ini. 
Pada artikel kali ini mari kita mengenali 2 golongan yang telah membantu Nabi saw dalam menyebarkan agama islam sehingga sampai kepada kita hari ini. 

Mereka adalah Muhajirin dan Ansar

"Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. Mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar." (9:100)

Apakah peranan dan jasa yang telah dimainkan oleh orang-orang Muhajirin dan Ansar dalam menyebarkan dan mempertahankan agama Islam pada zaman Nabi sehingga Allah memuliakan mereka dengan mengabadikan nama mereka dalam Al-quran sepanjang zaman?

Pendahuluan :

    * Umat Islam yang dipimpin oleh Nabi Muhammad di Madinah terdiri daripada 2 golongan iaitu golongan Muhajirin dan golongan Ansar. Merekalah yang sentiasa menyokong perjuangan Nabi dan membantu baginda untuk mempertahankan dan mengembangkan ajaran Islam sepanjang zaman baginda.

  1. Golongan Muhajirin atau penghijrah adalah kaum Quraisy yang memeluk Islam dan mengikut Nabi berhijrah dari Mekah ke Madinah. Golongan Muhajirin merupakan golongan awal memeluk Islam dan mereka layak menjadi pemimpin kerana telah sanggup berkorban demi Nabi dan Islam .

"(Juga) bagi orang fakir yang berhijrah[1466] yang diusir dari kampung halaman dan dari harta benda mereka (karena) mencari karunia dari Allah dan keridhaan-Nya dan mereka menolong Allah dan RasulNya. Mereka itulah orang-orang yang benar. "(59:8)

[1466]. Maksudnya: kerabat Nabi, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil yang kesemuanya orang fakir dan berhijrah.
  1.  golongan Ansar atau pembantu terdiri daripada Suku Aus dan Khazraj.
"Dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshor) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). Dan mereka (Anshor) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung" (59:9)

   
Peranan Golongan Muhajirin :

Peranan mereka di Mekah :
  •      Semasa berada di Mekah merekalah golongan umat Islam yang mempertahankan keutuhan agama Islam yang baru disampaikan oleh Nabi melalui kekuatan iman. Merekalah yang mula-mula melafazkan kesetiaan terhadap Islam dan bersama-sama berjuang dengan Nabi Muhammad.
  •       Mereka sanggup menghadapi segala rintangan dan penentangan oleh kaum Musyrikin Mekah keimanan mereka sukar digugat dan tetap tabah bagi memastikan Islam terus berkembang contohnya keluarga Ammar b Yassir dan Bilal b Rabah. Mereka banyak menyumbang harta benda dalam membantu perjuangan Nabi seperti sahabat-sahabat Nabi yang kaya contohnya Abu Bakar, Umar dan Uthman. Dimana mereka banyak membeli hamba-hamba Islam yang diseksa supaya dapat dibebaskan. Arqam sanggup menyediakan rumahnya sebagai markas dakwah.
  •     Sahabat-sahabat Nabi turut membantu mengembangkan Islam secara sembunyi dan terbuka sepanjang zaman makkiah.
  •     Mereka menyeru kepada kaum keluarga, sahabat handai dan penduduk Mekah yang lain kearah agama yang benar.
  •      Pada peringkat awal seruan Islam Abu Bakar berjaya mengislamkan Abdul Rahman, Uthman, Talhah, Zubair, Saad Abi Waqas, Abu Ubaidah dan Arqam b Abi Arqam.
  •     Mereka sanggup meninggalkan Mekah dan segala kekayaan yang dimiliki semata-mata mengikut Nabi berhijrah ke Madinah. Ini ternyata satu pengorbanan yang amat besar keatas nilai keamanan umat Islam di Mekah.

Peranan mereka di Madinah :
  •  Setelah berhijrah ke Madinah golongan Muhajirin telah membekalkan sebahagian besar daripada tokoh-tokoh pahlawan terbilang yang menjadi tunggak kekuatan tentera Islam dalam menghadapi serangan musuh. Tokoh-tokoh tersebut seperti Umar al Khattab, Hamzah b Abdul Muttalib, Ali b Abi Talib dan lain-lain.
  •     Golongan ini merupakan pembantu Nabi dalam usaha baginda memimpin umat Islam Madinah dalam soal-soal keagamaan dan pemerintahan contohnya selepas peristiwa Aqabah Nabi mengutus Mus’ab b Umair untuk membantu penduduk Madinah untuk mendalami Islam.

Peranan Golongan Ansar

Peranan mereka di Mekah :

  •     Hanya terhad dalam peristiwa Aqabah 1 dan 2. Mereka sanggup menerima Islam dalam keadaan dimana orang-orang Mekah menentangnya dengan hebat. Mereka berikrar untuk berjuang bersama-sama Nabi dan mengajak Nabi meninggalkan Kota Mekah yang penuh penentangan untuk menuju Madinah.
  •      Mereka sanggup mengangkat baginda menjadi pemimpin mereka di Madinah kelak. Sesungguhnya ikrar Aqabah 1 dan 2 merintis jalan kepada peristiwa Hijrah yang amat bersejarah.

Peranan mereka di Madinah :
  •     Mereka sanggup menerima dan membantu golongan Muhajirin yang datang ke Madinah dari Mekah dalam keadaan sehelai sepinggang sahaja. Mereka menyumbang pelbagai bantuan sosioekonomi seperti menyediakan tempat tinggal, makanan, keselamatan, modal untuk berniaga malah ada yang sanggup menceraikan isterinya untuk golongan Muhajirin ini.
  •    Sebagai penduduk tempatan mereka turut menyumbangkan harta benda dan buah fikiran dalam menjayakan perjuangan dan perkembangan Islam terutama semasa menghadapi peperangan contohnya Salman b al Farisi.
  •     Golongan Ansar juga menyumbangkan banyak harta benda dalam menghadapi serangan musuh Islam dalam perang Badar, Uhud dan Khandak.
  •     Golongan Ansar juga bertanggungjawab membawa masuk dan menyebarkan Islam di Madinah. Proses ini bermula selepas peristiwa ikrar Aqabah 1 dan 2.
  •     Nabi Muhammad telah melantik para nuqabak ( 9 Khazraj dan 3 Aus ) untuk membimbing umat Islam di Madinah bagi membantu menyebarkan agama Islam dengan lebih meluas di Madinah.

Kesimpulan

Mereka adalah generasi awal dakwah yang kita warisi hari ini. Kita harus berterima kasih diatas pengorbanan mereka dalam memperjuangkan agama islam sehingga semua harta dan jiwa mereka korbankan demi Allah dan rasul. 

Al-quran ,mengajarkan bagaimana sikap kita terhadap mereka sebagai generasi kemudian.  Iaitu dalam surah Al-hasyr,59:10.

"Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshor), mereka berdoa: "Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang."
 


Rujukan:
  • Al-Qur'an
  • http://fastnote.wordpress.com/peranan-muhajirin-dan-ansar/
  • Ust. Mohd Nazri Mohd Nor
Sekian . Terima kasih.

Oleh: Mun'aim Idrus@mambi86


December 2, 2010

Sebiru hari Ini

Hari yang Sunyi kembali ceria

Suasana subuh yang dingin menyegarkan sesiapa sahaja yang bangun awal. Indahnya pagi ini, kabus tebal tiba2 menguasai ruang memulakan hidupnya dengan menyembah Allah swt yang Maha Esa. Hari ini aku bangun dan baru terasa dan sedar bahawa 2 orang ikhwah telah kembali ke semenanjung semalam. Bukan aku yang balik rupanya, tetapi mereka.

Ikhwah yang istimewa dalam hidupku. Selalunya dalam hidup ini, apabila aku merasakan manisnya ukhwah, maka tiba-tiba mereka akan pergi jauh. Walau hanya berpisah tempat. Terasa sunyi dan sepi menguasai diriku apabila kembali ke Kolej Allamanda. Sebaik membuka laptopku, terpapar tarikh di skrin 2/12/2010. Tidak sangka rupanya sudah 5 tahun aku berada di Bumi Sarawak. Bumi yang subur dan nyaman buat sesiapa sahaja yang menjejakkan kaki di sini.

Saat sayup memandang ke luar jendela sambil melayan hembusan angin cinta tasik UNIMAS, teringat kata-kata Ustaz Nazri pada malam jamuan perpisahan,

"Ana belum puas berdakwah di sarawak, terasa sangat sedikit kerja-kerja dakwah yang ana lakukan selama berada di sini".

Dari jendela tingkapku, aku merenung melihat tangki air UNIMAS masih teguh berdiri menampung beban yang berat. Aku tertanya-tanya, apakah rahsia tangki air itu, sehingga boleh kukuh berdiri menampung beban yang berat itu. Sedang aku, hari ini terasa lemah dan beban. Selalunya apabila rasa lemah menguasai diriku, aku akan segera mencari jalan agar motivasi diriku kembali utuh. Bangkit dari kelemahan menjadi hebat! Agar tidak melemahkan motivasi dan semangat ikhwah lain.

Aku dan kamu yang membaca artikel ini ingin menjadi seperti sebuah bangunan yang kukuh, seperti menara tangki air yang kukuh. Menyalurkan air buat semua warga UNIMAS. Menjadi orang yang memberi manfaat buat ummat. Agar ummat kembali bangkit menjadi hebat dengan ISLAM. Ya, setiap hari terus memberi dan terus memberi tanpa meminta balasan. Segalanya demi redha Allah swt.

Ini kerana hidup mesti diteruskan. Aku dan kamu harus memahami tidak pernah ada pertemuan yang tidak ada perpisahan di dunia ini. 

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. " (3:139)
  • Buat Ust Nazri jzk atas segala tunjuk ajar dan bimbingan selama ini. Syukur kepada Allah swt kerana mempertemukan kita di Bumi Sarawak. Bumi cinta dan dakwah.  
  • Buat akhi ibrahim, selamat menempuh medan baru, alam baru yang lebih mencabar. terus istiqamah dalam dakwah dan tarbiyah.
video

Apa yang ana peroleh bersama Ust Nazri
  • Dakwah adalah core bisnes hidup kita, kedua baru pekerjaan kita.
  • Dimana sahaja kita diletakkan, disitulah tempat dakwah kita. Walau kita seorang sahaja. 
  • Kalau kita berada jauh dari ikhwah, kita kena usaha menghubungi ikhwah dan hadiri program dakwah.
  • selain dakwah di IPT, dakwah ke Masyarakat adalah sangat penting kerana mereka adalah penyokong dakwah.
  • beliau cepat dan tidak bertangguh dalam urusan dakwah. Serta bijak menguruskan hal keluarga dan dakwah.
  • taat dengan pengarahan dakwah meskipun berat untuk dilaksanakan.
  • dan ada banyak lg yg tidak dapat ana tuliskan disini.
sebaik  sahaja aku hampir tamat menaip artikel ini, kabus yang tebal tadi sudah hilang bermandikan cahaya sang matahari yang cerah dan indah. cahaya yang kuning-kuning sejuk membawa sinar harapan.  Ah!!Subhanallah..indahnya...aku faham sekarang..

Setelah kabus tebal, ketika segalanya nampak tiada harapan, insyaAllah cahaya kemenangan dan kebahagiaan akan tiba.



Mari kita melihat kepada mafhum hadis – 

Suatu ketika Rasulullah sedang duduk bersama sahabatnya lalu rasulullah bersabda “Aku rindukan saudaraku” maka sahabat pun pelik dan bertanya bukankah kami saudaramu? Rasulullah menjawab “Tidak. Kamu adalah sahabatku,saudaraku adalah mereka yang datang selepasku, mereka beriman kepadaku tetapi mereka tidak pernah melihat aku sebelum ini.” [1]

Sekian. terima kasih. Ini hanyalah sebagai perkongsian penulis buat sesiapa sahaja yang sudi membaca. semoga bermanfaat. Mohon maaf seandainya ada salah dan silap.

yang benar,

mun'aim idrus@mambi        2/12/2010  6.35 am
Kota Samarahan, Sarawak.

rujukan:
[1] http://muscom.iluvislam.com/?p=1909

November 25, 2010

Selamat bercuti wahai Pemuda!

Assalamualaikum.


Ana dengan ini ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan selamat bercuti kepada semua ikhwah dan akhwat di seluruh Malaysia. Semoga antum semua berada dalam keadaan sihat dan ceria selalu. Cuti semester merupakan waktu yang sangat ditunggu-tunggu rasanya, teringat semasa zaman ana belajar dahulu. Tidak sabar balik ke KL bertemu keluarga dan ikhwah.

Artikel kali ini sebagai perkongsian dengan semua ikhwah dan akhwat yang membawa halaqah/usrah.
 
Fenomena yang sering dihadapi para murabbi/murabbiyah dengan mutarabbinya (anak halaqah) setiap kali musim cuti
  1. anak halaqah iman down, teruk benor katanyer (contoh (qiam:0, subuh berjemaah:0, quran:1,mathurat :1/2,istighfar:0, dhuha:1)
  2. call dan sms tidak dijawab.
  3. tidak hadir ke program dakwah waktu cuti.
  4. anak halaqah minta izin mahu keluar halaqah selepa cuti.
Nasihat bagi para murabbi/murabiyah

ana menasihatkan kepada semua ikhwah dan akhwat yang punya mutarabbi agar jangan biarkan anak halaqah anda bebas sebebasnya dalam waktu cuti yang panjang ini. Berfikirlah bagaimana caranya agar anak halaqah antum dapat menghabiskan cuti dengan aktiviti bermanfaat, berikut adalah cadangan ana:
  1. sampaikan bahan halaqah terakhir  berobjektif agar dapat menjadikan cuti bermanfaat. Seperti bahan tarbiyah dzatiyah, dakwah keluarga, serangan pemikiran, kerosakan ummat dll. 
  2. sampaikan hadits dan ayat quran ttg masa spt:

‘’Ada dua kenikmatan yang membuat kebanyakan manusia tertipu yaitu nikmat sehat dan waktu lapang." (HR Bukhari)

"Belum lagi kedua kaki seorang hamba bergerak pada hari kiamat, ditanyalah tentang usianya, dihabiskan untuk apa; tentang ilmunya, digunakan untuk mengerjakan apa; tentang hartanya, diperoleh dari mana dan dibelanjakan untuk apa; tentang badannya, digerakkan untuk apa." (HR Tirmidzi).


"Manfaatkanlah lima kesempatan sebelum datang kesempitan. Manfaatkan usia mudamu sebelum kamu tua, manfaatkan sehatmu sebelum sakit, gunakan kekayaanmu sebelum kamu miskin, gunakan waktu lapangmu sebelum kamu sibuk dan manfaatkan hidupmu sebelum kamu mati." (HR al-Hakim)


"Laksanakan segera amal shaleh karena tujuh hal: sebelum datang kemiskinan yang membuatmu lupa, kekayaan yang menyesatkan, penyakit yang membinasakan, ketuaan yang melumpuhkan, kematian yang mendadak, dajal sebagai makhluk terjahat yang senantiasa mengintip atau datangnya kiamat yang sangat pahit dan amat mengerikan." (HR Tirmidzi)
  1. beri panduan tentang aktiviti-aktivit bermanfaat yang mad'u perlu lakukan. juga beritahu masalah2 yang sering dihadapi ikhwah semasa cuti, agar mereka dapat belajar dari kesilapan itu.
  2. beri tugasan dakwah (bedah buku, buat note dan ziarah dll)
  3. sentiasa,kerap berhubung melalui sms, facebook, email dan chatting. (jgn putus komunikasi). biar dia rasa anda sangat ambil berat keadaan dia.
  4. ziarah mutarabbi, kenali keluarganya.
  5. buat jaulah, ajak ke program2 dakwah atau santai. (mandi laut, sungai, futsal dll).
  6. pantau mutabaah waktu cuti, minta laporan melalui sms/call setiap minggu.
Mad'u komitmen atau tidak

bagi para murabbi/atau murabbiyah, sebenarnya waktu cuti adalah waktu yang paling sesuai untuk kita menilai sejauh mana kefahaman dan komitmen anak halaqah kita terhadap dakwah, iaitu melalui beberapa perkara;
  1. kehadiran ke daurah/rehlah waktu cuti.
  2. kalau tidak dapat hadir ke program dakwah, dia akan minta izin dan nyatakan sebab.
  3. komitmen dia hantar laporan mutabaah melalui sms/call.
  4. kita call/sms dia jawab.
Hubungan kita rapat atau tidak 

waktu cuti juga antum boleh nilai sejauh mana rapatnya hubungan antum dengan mutarabbi. Sejauh mana dekatnya antum dengan mereka dalam hati mereka. Ada beberapa cara kita boleh nilai, antaranya dengan menjawab beberapa soalan ini;
  1. berapa kali mutaraabi call/sms kite?
  2. berapa kali kita call/sms dia?
  3. ada pergi ziarah rumah dia tidak (kalau dekat?
  4. adakah dia jawab call/sms kita?
  5. ada tidak dia ajak kita keluar makan/minum atau ajak pergi mana2 program?
  6. ada jumpa dia atau tidak dalam apa-apa program atau aktiviti?
kesilapan para murabbi/murabbiyah

Beberapa masalah yang timbul terhadap anak halaqah  semasa cuti sem sebenarnya banyak berpunca daripada kita sebagai para murabbi. Bila ana fikir balik, banyak kesilapan ditemui, antaranya:
  1. Terputus komunikasi sama ada melalui sms/call.
  2. kita tidak memantau mutabaah anak halaqah kerana kita sendiri  tidak pantau mutabaah kita. jadi pastikan kita jaga ibadah kita dahulu. barulah InsyaAllah kita dapat mudah pantau mutabaah anak halaqah kita. kita boleh terus bagi motivasi dan nasihat sekiranya didapati ibadahnya berkurang. minta mutarabbi sms mutabaah.
  3. tidak beri tugasan seperti bedah buku dll.
  4. tiada program dakwah waktu cuti.
  5. anak halaqah tidak hadir program dakwah, kita tidak tanya sebab tidak hadir dan biarkan shj. sepatutnya tanya sebab dia tidak hadir. Mungkin ada masalah. kalau dia tidak hadir kerana malas atau tiada alasan. Maka inilah masanya kita tegur dan marah dia secara lembut atau tegas. Sebab inilah proses tarbiyah. Rujuk kisah Kaab bin malik
  6. Tanya result exam dia bagaimana. kalau ok, beri ucapan tahniah dan lagi bagus bagi hadiah. kalau x ok, beri kata-kata motivasi dan semangat.
 Jangan biarkan ia berulang
  1. sebagai murabbi, kita mesti belajar daripada kesilapan.
  2. sentiasa berusaha untuk memperbaiki hubungan dengan anak halaqah.
  3. banyakkan membaca buku2 tentang murabbi.
  4. sentiasa yakin semua anak halaqah antum punya potensi, cuma bezanya mereka ada yang cepat faham dan ada yang lambat faham.
 Akhir kata
 semoga artikel ini bermanfaat. Terima kasih kerana antum sudi membaca. Ana memohon maaf sekiranya ada salah dan silap.

    November 10, 2010

    Kereta dakwah Kita rosak ? Jom repair!!




    Hujan rahmat yang turun malam tadi ketika kami sedang berUsrah memainkan rentak muzik yang menenangkan jiwa. Jasadku merasai kesejukan yang dibawa oleh udara malam membuatkan ia makin tenang. Alhamdulillah sesi musykillah dan laporan dalam usrah kali ini agak banyak isu yang dibangkitkan. Dari laporan biasa sampailah kepada laporan luar biasa. Ustadz pula begitu konsentrasi dengan penuh tanggungjawab cuba memahami segala laporan dan masalah yang timbul untuk diselesaikan bersama.  Masih ingat lagi, agak lama juga usrah ini untuk sampai ke tahap hari ini. Dimana saat ini kami sudah semakin serasi dan memahami antara satu sama lain. Masing-masing merasai dan memahami rentak seni dakwah yang berbeza untuk disatukan menjadi gabungan mantap. Kerana disinilah nukleus dakwah kita. Kelancaran di sini akan menjamin kelancaran nuklues-nukleus yang lain.

    Mungkin beberapa masalah yang timbul beberapa minggu ini boleh diumpamakan seperti  kisah sepasukan jurutera automobil yang sedang cuba memasang beberapa komponen kereta kancil ke dalam kereta proton perdana untuk memantapkan prestasinya dan membentuk model baru, dalam proses itu;
    • Ada beberapa komponen yang tidak muat, terpaksa diubah suai agar muat untuk dipasang
    • Ada komponen yang dipasang, tetapi warnanya tidak sesuai dengan warna body asal kereta, jadi ada beberapa jurutera yang tidak suka,
    • Ada komponen yang baru dibeli dan jurutera tidak pernah menggunakannya dipasang, jadi agak kelam kabut jurutera untuk belajar menggunakannya,
    • Setelah semua siap dipasang, jadilah ia model kereta baru yang siap untuk diguna,
    • tetapi ia perlu melalui beberapa siri ujian sebelum benar-benar boleh digunakan secara komersial untuk memastikan ia menepati semua ciri-ciri standard kereta di malaysia.
    • Makanya dalam tempoh ujian itu, macam-macam masalah dijangka timbul benar-benar berlaku sebagai lumrah alam dan pasukan jurutera terpaksa bekerja keras untuk memperbaiki setiap masalah mekanikal dan teknikal.
    • Semua jurutera begitu bekerjasama dan bersungguh-sungguh semasa melakukan kerja-kerja pembaikan, sehingga susah dan payah dikongsi bersama.
       
    • Tetapi ada juga jurutera yang tarik diri kerana tidak tahan dengan masalah yang timbul dan tidak yakin dengan kemampuan model baru itu lantaran masalah yang timbul.
    • disebalik kepayahan itu, apa yang mengkagumkan saya ialah kesungguhan dan ketabahan kumpulan jurutera itu bekerja sabagai satu pasukan. Tetap konsisten dan sabar. Saya yakin mereka akan berjaya kerana usaha dan kesabaran mereka.
    Begitulah situasi kita. Mungkin gambaran cerita tadi agak simple, namun itulah realitinya.. Semoga ikhwah dan akhwat dapat sabar dan konsisten semasa proses perbaikan ini. Ana secara peribadinya sangat bersyukur apabila dalam dakwah ini, adanya generasi ikhwah dan akhawat yang sudah matang dan sayangkan dakwah ini. Mereka pantas memainkan peranan memberi nasihat dan cadangan apabila melihat ada kerosakan dan kelemahan pada model kereta dakwah yang kita mahu bawa ini. Mereka serius dan bersungguh-sungguh sehingga kami merasakan semakin cinta kepada mereka. Makanya kesungguhan mereka ini telah membuatkan kami dapat bangkit kembali. Merasakan adanya aura baru dan harapan baru untuk dijelmakan menjadi realiti dan bukannya lamunan mimpi sahaja.

    Selesai usrah, kami singgah minum di Lot.1. Jam menunjukkan 1.30 am. Pagi itu menikmati air kopi dan french fries sambil berbincang hal-hal dakwah yang perlu diselesaikan. Tidak sangka rupanya sudah 5 tahun kami bersama sejak dari saat pertama kali menjejakkan kaki di Bumi Sarawak ini. Syukur Allah masih memberi nikmat iman dan tarbiyah ini. Saat itu, kami merasakan seakan segar kembali seperti saat kami awal-awal dahulu datang ke bumi bertuah ini. Bumi cinta.....Bumi dakwah... 

    Ya Allah ampunkan lah segala dosa dan silap kami selama ini,
    kami lemah dan tiada daya melainkan dengan hidayah dan rahmat-Mu,
    Semoga ikhwah dan akhwat terus tsiqah dan tsabat bersama kami dalam memikul amanah-Mu ini,
    Tiada yang kami harapkan kecuali redha-Mu Ya Allah Tuhan yang telah memberi kami nikmat iman, islam dan nikmat tarbiyah.
    Satukanlah hati-hati kami agar dakwah ini terus subur membawa risalah agama-Mu.....


    Sekian. terima kasih.
    oleh :
    mun'aim idrus

    P/s: Tulisan ini adalah semata-mata sebagai luahan dan perkongsian penulis buat semua pembaca. Penulis memohon maaf sekiranya ada salah dan silap. Sebarang komen dan masukan amatlah dialu-alukan. Jzk

    November 7, 2010

    Perbaiki kesilapan dan jgn lupakan kebaikan mereka


    Hari-hari dalam bahtera dakwah sememangnya penuh ranjau dan rintangan yang datang. kerana itu Hasan al bana menyebut kita perlukan :
    1. iman yang mendalam
    2. tarbiyah yang tersusun
    3. usaha berterusan
    Setiap manusia punya kelemahan dan kebaikan. Setiap gerakan dakwah/jemaah punya kelebihan dan kelemahan. Tidak ada yang sempurna, kerana ia bukan jemaah malaikat. Namun  seringkali orang lupa akan kebaikan dan nikmat yang Tuhan beri apabila hanya melihat keburukan dan kelemahan. 
    • jangan kerana 10% kelemahan/kesilapan yang dilakukan, kita lupa 90% kebaikan seseorang itu.
    • jangan melahirkan rasa benci terhadap seseorang itu hanya kerana dia lemah satu sisi, sedang orang itu sudah menyumbang banyak perkara.
    sama juga apabila kita melihat pada diri sendiri. Jika kita hanya melihat kelemahan diri. Lalu kita lupa pada potensi hebat dalam diri kita yang lain. Maka kita akan tetap tidak berjaya. kerana kita hanya nampak kelemahan dan kesilapan. Kita harus memecahkan benteng penghalang yang sentiasa membuat kita rasa benci, marah dan mahu lari. 
    Pengalaman ana sendiri dalam dakwah,
    • ikhwah punya berbagai-bagai sisi kelebihan dan ada juga kelemahan. (begitu juga diri ana)
    • jangan kita melihat kpd kelemahan /kesilapan ikhwah sehingga kita lupa jasa dan potensi yg dia ada.
    • saya pernah berjumpa dengan seorang dai, dia menjauhkan diri malah tidak hormat/benci terhadap seorg ikhwah itu hanya kerana dia tidak disiplin dan buat kesilapan. Ikhwah itu saya lihat sebenarnya sudah menyumbang banyak kpd dakwah, cuma waktu itu dia sedang hadapi masalah/lemah iman. Sikap yg ana perlu tegur ikhwah itu. Jangan krn satu/sepuluh kesilapannya kita lupa 90 kebaikan dia.
    • atau kita rasa kita lebih baik, dan org lain semuanya tidak baik, tidak komitmen dll.
    Sama juga apabila kita berdakwah bersama ISMA. Sebuah gerakan dakwah yang kita baru kenali, dan ana yakin kita belum kenali pun seratus peratus. Kita hanya kenali ISMA dalam lingkungan dakwah di Medan kita dan melalui media web dan blog shj. Maka di sana kalau kita tidak setting pemikiran kita agar tidak jumud dan tidak sedia berubah menerima perkara-perkara baru  dalam kamus dakwah hidup kita, maka kita akan nampak banyak masalah dan kelemahan sahaja. Sedangkan dalam ISMA punya banyak kelebihan dan kebaikan kalau kita fikirkan,
    • Isma di Sarawak baru hendak mula bertapak. Jumlah ustadz pun tidak ramai. Tetapi Alhamdulillah dengan seorang ustadz itu yang kita ada telah mampu memberi sumbangan terbaik yang beliau mampu.
    • Apakah kita tidak bersyukur? Allah swt telah menghantar seorang ustadz kpd kita. Alhamdulillah..
    • apakah beliau punya kelemahan dan kelebihan. Ya sebagai manusia tentu ada. Maka apakah kita mahu melihat kpd kelemahan atau kelebihan dan menggunakan kelebihan. Setelah menggunakan kelebihannya, adakah kita mengharapkan dia memberi ikut standard kita yang dulu, atau kita fleksibel dan adaptif.?
    • Ana rasa betapa bersyukur kerana Ust begitu terbuka dan berusaha untuk memenuhi semua kehendak ikhwah/akhwat dalam gerak dakwah. Malah bersedia menerima nasihat dan cadangan. 
    • bayangkan seandainya Ust pulang ke semenanjung? Ust manakah yang mahu membantu dakwah kita? Mabit bersama , main futsal bersama, jaulah bersama, daurah bersama, rehlah bersama dan makan bersama?  
    • dakwah di kampus, mad'u mudah  tsiqah dengan dakwah kerana ada nya ustadz yang membimbing, jika tiada? memang sukar bukan? ya.
    • ISMA di Sarawak, Allah beri kita nikmat untuk menjadi generasi awal dakwah. Subhanallah. Besar ganjarannya. Rugilah buat sesiapa yang meninggalkan fasa-fasa awal dakwah ini. Dia boleh bersenang lenang. Tetapi rugi yang amat besar di sisi Allah swt. Tidaklah sama seorang ahli ibadah dengan seorang  dai yang beribadah.
    Alhamdulillah semua ikhwah dan akhwat begitu sayangkan dakwah ini, sehingga apa-apa masalah yang timbul segera mereka sampaikan agar dapat diperbaiki. Sikap inilah yang ana harus puji kerana sebagai satu pasukan :
    • saling memberi nasihat
    • saling menampung kelemahan 
    • saling tsiqah dan ada nilai ukhwah
    Semua kita mahukan yang terbaik buat dakwah ini. Yakinlah Allah swt pasti akan memberi terbaik buat kita selagi kita yakin dan tsiqah dengan jalan ini. Ana juga memohon maaf diatas segala kelemahan dan kesilapan diri ana dan ikhwah yang lain. Semoga antum semua terus tsiqah dan mencintai kami sebagai mana kami sentiasa mencintai antum kerana Allah swt. Semoga Allah swt mengampuni dosa-dosa kami dan antum semua. Mari kita jadi satu pasukan yang mantap. Saling mengenali + saling memahami + saling menguatkan. (3SM)

    Sekian. Terima kasih.
    penulis memohon maaf sekiranya ada kelemahan/kesilapan/menyentuh perasaan mana-mana pihak. Semua penulisan dalam blog ini adalah untuk perkongsian sahaja.

    Yg benar: mambi86

    Motivasi dakwah : Berhenti merungut !

    Dalam melalui bahtera dakwah ini, bagaimana antum merasai momentum gerak kerjanya?
    • dakwah makin slow?
    • ikhwah sudah mulai tidak komitmen ?
    • ziarah sudah jarang2
    • mutabaah sudah tidak diperhatikan lagi
    • sudah mula tidak rasa nilai ukhwah?
    • gerak kerja dakwah tidak tersusun, saya tidak serasi dengan gerak kerja dakwah baru? banyak amal am dll.
    saya katakan mudah sahaja, berhenti daripada merungut dan membuang masa
    • apa sumbangan anda untuk dakwah setakat ini?
    • untuk melakukan perubahan mestilah bermula dari diri kita, bukan orang lain. Sudah mulai belum?
    • kalau kita mahu ikhwah komitmen dan disiplin, maka kita yang perlu komitmen dahulu. Anda?
    • kalau mahu rasa nilai ukhwah, kita yang perlu menunaikan hak-hak ukhwah.
    • kalau mahu gerak kerja dakwah tersusun dan serasi dengan gerak kerja dakwah, maka kita yang perlu fleksibel dan menyesuaikan diri.
    • kalau mahu ziarah gencar, anda yang perlu memulai dan menunjukkan contoh.
    Cukup!!  Jangan salahkan keadaan. Buat Perubahan.  Fahamilah, kita perlu berubah menjadi hebat!
    • kita berada di fasa-fasa awal dakwah, maka wajar merasa susah dan banyak masalah.
    • justeru dengana adanya rintangan dan masalah, itulah tandanya dakwah berjalan dan hidup mencari rentak.
    • bacalah sirah nabawiyah dan belajarlah dari kesabaran dan kesungguhan mereka.
     
    1. Jangan pernah lemah, kita adalah apa yang kita fikirkan. Maka berfikirlah seperti seorang Juara.
    2. orang yang ragu-ragu dan tidak yakin dengan dakwah hanya akan melambatkan dakwah dan menjadi masalah. Akhirnya dia tidak mampu komitmen dan berbuat.

      "Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar. " (49:15)


    sekian.
    mambi86

    November 1, 2010

    Gambar terbaru (Okt 2010)

     Alhamdulillah sepanjang bulan Oktober 2010, sempat juga merakam beberapa kenangan dalam program dakwah. Semoga menjadi kenangan buat semua ikhwah.
    BBq jamuan akhir sem Asasi unimas
    lunch bersama ikhwah kolej cempaka
    pengisian Dr.Khairol (Mabit perdana,unimas)
    Kuliah Subuh Ust.Nazri (Mabit Perdana)
    Riadah perdana (Futsal)
    Team futsal ikhwah
    Bersama YDP Isma DHL ,Ust Anuar Soleh

    Menerima kunjungan YDP ISMA Shah Alam Dr.Amiruddin



    riadah
    Sarapan Pagi selepas riadah (Akh Hisyam masak)


    Ust. Nazri YDP ISMA Sarawak bersarapan bersama ikhwah unimas


    sekian terima kasih.

    October 29, 2010

    ETP: Malaysia jadi Pusat Hiburan/negara islam???

    Artikel Berikut saya ambil dariapda blog YG Zulkifli Noordin utk perkongsian dan renungan semua
     


    Salam 2 all.
    Saya membantah keras tindakan Kerajaan untuk membangunkan hub hiburan semasa membenatangkan ETP - Program Tranformasi Ekonomi (Economic Transformation Program). Pembangunan ini disarankan hanya atas alasan untuk pembangunan ekonomi.
    Saya ingin menegur keras kerana Kerajaan perlu ambil perhatian bahawa wang bukanlah segala-galanya, elemen keberkatan adalah sangat penting. Kalau tiada keberkatan, kekayaan tiadalah gunanya. Kita sepatutnya mengambil iktibar kehancuran ekonomi dan kewangan negara pada tahun 1998, setelah bertahun mengumpul kekayaan sehingga pernah digelar "Asian Tiger".
    Selanjutnya terlalu banyak hiburan akan menggalakkan gejala maksiat dan mungkar. Makin banyaklah kegiatan samseng, bouncer, peminuman arak, perzinahan dan lain-lain. Bertambah banyaklah anak luar nikah. Saya pernah menulis didalam blog ini bagaiaman statistik yang dikeluarkan menunjukkan bagi tempoh 5 tahun lepas, pada setiap jam gadis Melayu melahirkan 2 orang anak luar nikah! Bermakna sebelum daripada itu sudah pasti ada dua pasang (4 orang maknanya) yang telah mekukan zina. Bayangkan tiap jam empat orang berzina melahirkan 2 anak luar nikah setiap jam!! Na'uzubillah min zalik.
    Kita sudah dapat melihat bala yang sedang turun dinegara kita. Umat Islam berpecah dan bergaduh sesama sendiri. Agama Islam dipermainkan sehingga nama ALLAH pun dijual beli. Pembunuhan semakin kejam. Anak bunuh ibubapa sendiri. Semalam kita dikejutkan dengan berita seorang anak menumbuk ibu kandungnya sehingga koma, hanya kerana gagal mengatur majlis perkahwinannya mengikut kehendaknya.
    Saya mendesak Kerajaan supaya mengkaji semula rancangan membina hub hiburan ini dan membatalkannya daripada Program Tranformasi Ekonomi yang dibentangkan. Kegagalan nanti akan hanya mentransformasikan negara ini nkepada negara maksiat dan mungkar, dan yang bpaling kita khuatirkan akan mengundang bala ALLAH. Bala berkembar, tsunami dan letupan gunung berapi dinegara jiran sepatutnya menyedarkan kita bahawa bila ALLAH mahu mengahancurkan, dengan hanya satu "kun fayakun", maka hancurlah kita!
    Moga ALLAH mengampuni kita semua.
    Wassalam.
    Zulkifli Bin Noordin
    Khamis
    19 Zul Qaedah 1431
    28 Okt 2010
    @@@@@@@@@@@@@@@@@@
    KENYATAAN AKHBAR: PERSATUAN PEGUAM-PEGUAM MUSLIM MALAYSIA (PPMM)

    Program Transformasi Ekonomi (ETP) yang mahu menjadikan Malaysia
    sebagai hub hiburan malam amat mengecewakan umat Islam arusperdana.
    Setelah Festival Fesyen Islam yang mencetus polemik penghinaan kepada
    agama Islam dan umat Islam di Malaysia, kedudukan Islam dan umat Islam
    dilihat seolah-olah terus diganyang oleh pihak Kerajaan. Program ini
    amat bertentangan dengan ikrar Perdana Menteri baru baru ini yang
    mengatakan hak istimewa orang Melayu dan kedudukan Islam di Malaysia
    tidak perlu dipersoalkan lagi kerana ia terkunci kemas dan terpateri
    di dalam Perlembagaan Persekutuan.

    Malah menurut Perdana Menteri kunci tersebut disimpan selamat oleh
    Raja Raja Melayu yang telah berikrar memelihara Islam pada setiap masa
    seperti yang terdapat di dalam Jadual Keempat Perlembagaan
    Persekutuan.

    Menjadikan Malaysia sebagai hub hiburan malam ada suatu cubaan untuk
    menanam budaya asing di bumi Malaysia. Malah ianya tidak selari dengan
    semangat Perlembagaan Persekutuan yang berteraskan Islam serta prinsip
    Rukun Negara iaitu Kesopanan dan Kesusilaan.

    Rakyat Malaysia khususnya orang Islam telah disogok dengan pelbagai
    rancangan hiburan di dalam media elektronik dan bukan elektronik.
    Sekarang budaya berhibur inimahu ditambahkan lagi dengan konsert-
    konsert dan pertunjukan yang langsung tidak mencerminkan budaya
    masyarakat timur. Berpeleseran di waktu malam hanya akan mengundang
    lebih banyak keburukan dari kebaikan. Dengan kadar jenayah seperti
    pembunuhan, rogol dan pembuangan bayi yang semakin meningkat,
    kehadiran hub hiburan malam hanya akan menambahkan lagi statistik
    jenayah ini sahaja.

    Pelaksanaan undang-undang jenayah juga telah gagal menjadi factor
    mengurangkan kadar jenayah di dalam negara kerana undang-undang
    tersebut tidak menekankan aspek pencegahan dan naluri kerohanian
    masyarakat negara.

    Dengan membudayakan hub hiburan ini sudah pasti masyarakat Malaysia
    akan terus pincang dengan kebejatan akhlak dan moral khususnya di
    kalangan muda-mudi.

    Kekayaan ekonomi negara sendiri akan punah sekiranya rakyat hanya mahu
    berhibur dan tidak berusaha sepenuhnya mencapai kejayaan.

    Tindakan kerajaan ini dilihat sebagai cuba mendekati masyarakat bukan
    Islam dan masyarakat liberal tetapi mengenepikan kehendak masyarakat
    Islam arusperdana yang merupakan majoriti rakyat Malaysia.

    PPMM dengan tegas mendesak Perdana Menteri menarik balik Program ETP
    tersebut dan menghormati kedudukan agama Islam di sisi Perlembagaan
    Persekutuan. DYMM Yang Di Pertuan Agong juga mempunyai obligasi
    beperlembagaan (constitutional obligation) pada setiap masa bagi
    memelihara Islam dan tatabudaya orang Melayu. PPMM juga merafak
    sembah kepada DYMM Yang Di Pertuan Agong agar mempertahankan jatidiri
    kebangsaan yang berteraskan kepada Islam di dalam setiap tindakan
    kerajaan.

    Zainul Rijal Abu Bakar
    Presiden
    Persatuan Peguam Muslim Malaysia (PPMM)
    Bertarikh pada 27hb Oktober 2010

    October 21, 2010

    akh Aiman kemalangan


    Hari ini 21/10/2010 sebaik membuka email, saya mendapat berita seorang ikhwah kemalangan di Penang.
    Akh Aiman kemalangan sewaktu dalam perjalanan ke Usrah semalam. Mohon doa semua agar beliau selamat dari kecederaan bahaya dan semoga cepat sembuh. Saya lampirkan email yang saya dapat beserta gambar sekali.


    --- Forwarded Message ----
    From: "hamidiabuzaki71@yahoo.com" <hamidiabuzaki71@yahoo.com>
    To: ismapenang@yahoogroups.com
    Sent: Wed, October 20, 2010 7:15:57 PM
    Subject: [ismapenang] Keadaan Akh Aiman

    Assalamualaikum.

    Mohon ikhwah dan akhawat doakan Akh Aiman semoga cepat sembuh. Beliau terlibat dlm kemalangan di mengkuang mlm tadi dlm prjalanan dari Jitra, Usrah di sana, kedua2 tangan beliau patah dan akan dbedah mungkin esok d hspital k.batas, sekarang di wad 3 hspital k.batas, keadaannya stabil, tapi mengadu sakit pada kedua2 tangan yg cedera itu.
    Semoga Allah mengganjari beliau dgn pahala yg besar dan menyembuhkannya utk terus menyemarakkan usaha dakwah.

    Laporan dri Hspital K.Batas, Pulau Pinang

    Us Hamidi Abu Hassan
    Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

    ______________________________________________________________________________
    Hadits Buat panduan/kongsi bersama Daripada Nabi kita tercinta


    Dari Sa’ad, ia berkata: bahwa Rasulullah telah bersabda:
    “Manusia yang paling berat ujiannya adalah para Nabi, kemudian orang-orang shalih yang meneladaninya. Seseorang akan diuji menurut kekuatan agamanya (imannya), apabila agamanya kuat maka makin berat ujiannya, apabila agamanya kurang kuat maka dia diuji menurut kadar kekuatannya, dia akan diuji terus , sehingga ia berjalan di muka bumi dalam keadaan bersih (tidak berdosa)”.

    “Dari Aisyah ra., dia berkata: bahwa Rasulullah telah bersabda: “Sesungguhnya orang-orang shalih akan diperberat (musibah) atas mereka. Dan tidaklah seorang mukmin tertimpa suatu musibah, seperti tertusuk duri atau lebih ringan dari itu, kecuali akan dihapus dosa-dosanya dan akan ditingkatkan derajatnya”. (H.R. Ahmad, Ibnu Hibban, al-Hakim dan Baihaqi)

    sekian dari,
    mambi86
    FK
    UNIMAS



    October 18, 2010

    Jangan cari alasan tinggalkan dakwah



    Sepanjang berada dijalan dakwah ini, saya menemukan berbagai-bagai alasan yang saya mahu gunakan untuk meninggalkan dakwah suatu masa dahulu. Terutama apabila saya berjauhan dengan ikhwah dan berkawan dengan kawan-kawan di kolej. Sebab duduk dengan lingkungan kawan-kawan yang tidak berdakwah, kita akan dapat merasakan nikmat kebebasan melayan hawa nafsu. Rasa senang nak buat apa sahaja.  Bisikan syaitan membuatkan kita terus larut tidur,tengok TV, main games,dll. Walaupun  sebelumnya kita giat berdakwah, pergi program dll. Antara alasan saya nak tinggalkan dakwah ialah
    • malas pergi halaqah setiap minggu, rasa jemu dan bosan
    • nak fokus blajar, assigment/tutorial banyak kena buat
    • banyak sangat program dakwah, kena pi uitm, unimas, sekolah, syura dll.
    • x nak pergi rehlah qiyadi, letih, seksa.
    • banyak lagi karat jahiliyah dlm diri x settle (movie,lagu,games,lepak dll), rasa cam munafiq je buat dakwah, tapi diri masih buat maksiat.
    • ada buah hati, kalau ikut halaqah kena clash/break up!!
    Mujurlah Allah SWT masih mahukan kebaikan kepada saya lantas memberi kefahaman kepada saya yang membuatkan saya sedar saya adalah Pendakwah!! sekali lagi, saya adalah pendakwah!!

    Kepada ikhwah dan akhwat yang masih di IPT, saya ingin berkongsikan kepada anda tentang satu prinsip yang kita mesti faham dalam dakwah.

    Sayyid Qutb berkata,  

    "Yakhtalitun walakin yatamayyazun, (bergaul/berbaur tetapi tidak sampai bercampur/tetap memiliki keistimewaan)."  

    Inilah prinsip yang kita mesti pegang apabila tinggal dengan masyarakat kampus, kuliah dll. Inilah prinsip dakwah Rasulullah dan para sahabat yang tidak pernah bekerjasama dengan kebatilan.  Umpama ikan di laut, isinya tetap manis meskipun air laut itu masin. Seandainya kita tidak kuat berpegang dengan prinsip ini, maka kita akan mudah terpengaruh dengan suasana. Seorang yang digelar dai , pastinya  akan  sentiasa upgrade dirinya untuk menjadi unsur yang mampu mencorakkan/mengubah/mempengaruhi suasana tempat dia tinggal.

    contoh: ikhwah/akhwat yang tinggal di kolej, rakan-rakan satu apartmen dengan dia pasti menghormati dia kerana,
    • dia tidak merokok dan tidak membenarkan kawannya hisap rokok dalam biliknya,
    • dia solat berjemaah dan selalu mengajak kawan2 skali
    • dia tidak couple dan selalu bagi nasihat dgn hikmah
    • dia tidak menonton movie barat yg tidak elok, tetapi menonton filem berunsur islam dll.
    • dia rajin belajar dan memberi motivasi
    • dia mesra, penyayang dan selalu memberi salam
    Tetapi kalau sebaliknya yg berlaku, dia tidak akan dihormati dan perlu berubah segera. ya, segera!

    Sesungguhnya dakwah dengan akhlak itu lebih berkesan dari kata-kata tanpa contoh real.  (rujuk sirah nabawiyah)

    Orang akan melihat akhlak kita, baru mereka akan tertarik dgn dakwah. Betapa banyak dai gagal menarik mad'u kerana mereka tidak memperhatikan sisi-sisi ini dalam kehidupan mereka.  Inilah cabarannya. Tetapi saya yakin, seandainya kita istiqamah dalam tarbiyah, pastinya kita dapat merubah segala ini menjadi lebih baik.
    Apa yang menjadi kebimbangan saya ialah, ikhwah/akhwat menjauhkan diri dari dakwah dan tarbiyah kerana apabila terlalu berlebihan bergaul dengan kawan-kawan satu kuliah/kolej sehingga menjadi bercampur hingga larutlah peribadi dai yang dibina selama ini. Lalu dia terpengaruh dengan suasana dan kembali ke zaman jahiliyahnya. lebih teruk lagi, dia mula tidak ikut program dakwah dan tidak menghadiri halaqah/usrah. Maka bagi saya itu satu kerugian amat besar kepada  dirinya dan ummat islam. Kepada mereka saya menasihatkan agar kembali kepada dunia tarbiyah, kerana anda adalah harapan ummat.

    Iman kita naik turun

    • naik kerana ketaatan
    • turun kerana kemaksiatan
    sebab itu apabila kita bergaul dan menjadi bercampur dengan lingkungan kawan-kawan yg bermaksiat, maka iman kita pun turun ,:
    • join aktiviti kolej, kita bergelak ketawa campur laki perempuan. ikhtilat x jaga.
    • dinner kolej ada majlis karoke, campur laki perempuan. sanggup pergi.
    sikap kita mesti mencari alasan agar tidak menyertai aktiviti seperti ini, kerana natijahnya menyebabkan iman kita down kerana maksiat. biasanya penganjur (fakulti/ajk kelab) yg buat program maksiat ini akan bagi ancaman,
    •  pelajar tahun 1@ pelaj fk wajib hadir, kalau x hadir kena tindakan disiplin. [ikut pengalaman saya, atas kertas shj ancaman ini, ramai yg x dtg tapi tiada apa2 tindakan]. kalau benarpun hanya surat amaran, mustahil kena buang fakulti, gantung kuliah dll. 
    • saya ada lihat kadang-kadang kita yg beriya-iya nak pergi sedangkan ada program dakwah pada masa itu. Sanggup minta izin escape program dakwah semata-mata menghadiri program dinner dan sbgnya yang berunsur maksiat dalamnya. Bagi saya, mungkin mereka belum benar2 faham. maka itulah tugas kita memahamkan mereka.
    fahamkan mereka.!! Jangan takut kepada manusia, tetapi takutlah kepada Allah. Firman Allah SWT,


    "Dan barang siapa yang taat kepada Allah dan rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertakwa kepada-Nya, maka mereka adalah orang- orang yang mendapat kemenangan[1046]. " (24:52)

    [1046]. Yang dimaksud dengan takut kepada Allah ialah takut kepada Allah disebabkan dosa-dosa yang telah dikerjakannya, dan yang dimaksud dengan takwa ialah memelihara diri dari segala macam dosa-dosa yang mungkin terjadi.

    saya akhiri tulisan ini dengan kata-kata seorang sahabat nabi, Umar bin Khattab  radhiyallah 'anhu berkata berkata, 

    " kita adalah kaum yang dimuliakan Allah dengan islam. Jika mencari kemuliaan di luar islam, kita akan dihinakan."

    Jadi, kesimpulannya. tiada alasan bagi kita meninggalkan dakwah dan tarbiyah. Kerana di sana ada kemuliaan dan kebahagiaan. Kita ikut tarbiyah untuk berubah daripada Zero menjadi Hero. 

    sekian. terima kasih
    oleh: mambi86@IbnuIdrus

    p/s: penulis memohon maaf sekiranya tulisan ini ada mengganggu sensitiviti sesiapa yang membaca. semua artikel yang ditulis adalah bermaksud sebagai perkongsian sahaja. sebarang komen,nasihat dan masukan amatlah dialu-alukan ke alamat : mambi86@gmail.com





    October 13, 2010

    Jadilah Generasi Awal Dakwah




    نحن دعاة قبل كل شئ

    Nahnu du’aat qabla  kulli syay-in
    "kami para pendakwah, sebelum, segala sesuatu”

    inilah cogan kata yang mesti disemat dalam jiwa semua ikhwah dan akhwat dalam memahami bahawa kita adalah pendakwah. walau sesibuk manapun kita, tetap konsisten menyambut panggilan dakwah. Ruhul istijabah (semangat menyambut penggilan ) sentiasa membuatkan kita dalam bersedia. Kita sedia maklum, semua ikhwah/akhwat datang daripada berbagai latarbelakang pekerjaan, antaranya ialah:

    a.pelajar IPT/IPTS
    b.pekerja kerajaan/swasta
    c.usahawan
    d.cikgu/pensyarah dll.

    Persoalan utama akan bermain dalam fikiran kita ialah masa agak terhad sekiranya kita bekerja dalam sektor swasta dan kerajaan ataupun sebagai pelajar IPT.  Hanya ada waktu malam dan hujung minggu. Maka sebab itulah kita harus sentiasa bersedia mengorbankan harta dan jiwa untuk dakwah? Ada ramai dai mengeluh, "akhi, ana ni kerja kerajaan, masa ana terhad, jadi hujung minggu sahaja ana boleh buat dakwah". benarkah kita sibuk. sebenarnya kesempatan masa itu harus diciptakan. Bukankah menjadi seorang dai itu satu kemuliaan buat kita. bukankah dakwah adalah tiket untuk  kita masuk syurga bersama para orang-orang terdahulu.

    "Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu
    yang memberi kehidupan kepada kamu[605], ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya [606] dan sesungguhnya kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan." (8:24)

    [605]. Maksudnya: menyeru kamu berperang untuk meninggikan kalimat Allah yang dapat membinasakan musuh serta  menghidupkan Islam dan muslimin. Juga berarti menyeru kamu kepada iman, petunjuk jihad dan segala yang ada hubungannya  dengan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.
    [606]. Maksudnya: Allah-lah yang menguasai hati manusia.


    Apabila kita berada dalam jemaah dakwah apa pun, kita akan sentiasa menerima tugasan dan pengarahan dakwah.  Maka perlunya ada kesediaan pada jundi untuk terus membantu para qiyadah dalam melaksanakan gerak kerja dakwah. dalam fasa-fasa awal pembinaan dakwah ini, setiap dai harus berebut untuk menyumbang kepada dakwah kerana nilaian  Allah terhadap generasi awal adalah sangat tinggi berbanding mereka yang  datang kemudian. Dakwah di fasa-fasa awal  tidaklah sama cabarannya apabila dakwah sudah kuat. Begitu juga pahala   yang Allah beri adalah darjat yang lebih mulia  di sisi-Nya ini terbukti apabila kita kembali kepada sirah Nabi,  Allah menyebut dalam Al-Quran tentang keutamaan generasi  awal islam: Bahkan keutamaan dan kemulian para sahabat telah disebutkan dalam kitab-kitab umat terdahulu.

    "Muhammad itu adalah utusan Allah, dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka, kamu lihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridaan-Nya, tanda- tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat  mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu  menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada  orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar. (QS. Al-Fath,48: 29)


    Setelah tamat perang Tabuk (perang terakhir yang diikuti oleh Rasulullah SAW), turunlah ayat berikut ini:

    Sesungguhnya Allah telah menerima tobat Nabi, orang-orang muhajirin dan orang-orang Ansar, yang mengikuti Nabi dalam  masa kesulitan, setelah hati segolongan dari mereka hampir berpaling, kemudian Allah menerima tobat mereka itu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada mereka, (QS. At-Taubah,9: 117)

     Lebih khusus lagi, Allah memuji para sahabat yang ikut dalam Baiat Ridhwan:

    "Sesungguhnya Allah telah rida terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon,  maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dengan memberi balasan  kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya). (QS. Al-Fath,48: 18)

     Juga para Asabiqunal Awwalun (yang paling awal Islamnya) dari kalangan Muhajirin dan Anshar.

     "Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang muhajirin dan Ansar dan  orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah rida kepada mereka dan mereka pun rida kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya  selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar. (QS. At-Taubah,9: 100)

     Kendatipun kita diperintahkan untuk mengikuti para sahabat, akan tetapi tingkat kemuliaan mereka tidaklah sama, melainkan berbeda antara sahabat dengan sahabat lainnya. Tidaklah sama antara para sahabat yang dijamin oleh Rasulullah SAW  akan masuk surga dengan yang tidak. Tidak sama pula antara mereka yang selalu ikut berjihad bersama Rasulullah SAW,  menjadi utusan beliau untuk berdakwah ke negeri-negeri lain, dengan yang tidak. Namun mereka semua masuk ke dalam golongan Ashabul Yamin (golongan kanan) yang disebutkan dalam Al-Quran:

    "Dan orang-orang yang paling dahulu beriman, merekalah yang paling dulu (masuk surga). Mereka itulah orang yang didekatkan (kepada Allah). Berada dalam surga kenikmatan. Segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu, dan segolongan kecil  dari orang-orang yang kemudian."  (QS. Al-Waqi’ah,56: 10-14)

    "Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshor), mereka berdoa: "Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian  dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha  Penyayang." [59:10]

    Dalam fasa-fasa dakwah belum kuat sekarang. Inilah peluang keemasan buat kita  merebut peluang menjadi generasi pemula yang akan mendapat saham pahala apabila dakwah sudah besar nanti. Tidak mahukah kita?

    “Allah memberi hidayah kepada seseorang melalui usahamu, itu adalah lebih baik bagimu dari dunia dan seisinya”  (Maksud hadis Nabi saw)

    "Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir,  dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah  orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya); dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain;
    dan mereka tidak akan seperti kamu ini." (47:38) 

    Adakah sikap melarikan diri dari dakwah akan membawa manfaat kepada ummat ataupun diri kita?  
    sekian. 


    p/s: penulis memohon maaf sekiranya tulisan ini ada mengganggu sensitiviti sesiapa yang membaca. semua artikel yang ditulis adalah bermaksud sebagai perkongsian sahaja. sebarang komen,nasihat dan masukan amatlah dialu-alukan ke alamat : mambi86@gmail.com
    oleh : mambi86

    October 8, 2010

    Renungan tentang Ukhuwah, Tajarrud dan Tsiqah

    Renungan tentang Ukhuwah, Tajarrud dan Tsiqah 

    Oleh  Prof. DR. Mohammed Badi’ – Mursyid Am Ikhwanul Muslimin

    Penerjemah : Abu ANaS

    Tsiqah terhadap janji Allah dan dukungannya… apakah sudah bergeser rukun ini?! Marilah kita bangkit untuk memeliharanya dan memperbaiki apa yang telah terjadi..

    Tsiqah terhadap perlindungan Allah pada jamaah yang penuh berkah ini yang mana kita hidup di dalamnya dengan penuh keberkahan dan keikhlasan, sehingga tumbuh benih di dalamnya diiringi doa bagi siapa yang mencintainya, dan kita bahagia berada di bawah naungannya, dan kita telah menyaksikan dan mendengar akan pengorbanan para penerusnya baik laki-laki maupun wanita, yang belia maupun yang dewasa; mereka mengorbankan harta dan jiwa mereka di jalan Allah dan sama sekali mereka tidak merasa lemah dan tidak pernah menyerah

    “Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya”. (Ali Imran:195).

    Bukankah ada sebagian dari jamaah ikhwanul Muslimin yang hijrah dan diusir dari rumah dan tempat tinggal mereka?

    Bukankah ada diantara mereka yang disiksa dan dihukum mati?

    Bukankah diantara mereka ada yang berjihad melawan penjajahan, pendudukan zionis dan pasukan salib, lalu ada yang berhasil membunuh dan terbunuh?

    Bukankah ada diantara mereka yang mati syahid dibawah pecutan penyiksaan? Ada yang digantung diatas tiang gantungan? Sama sekali tidak ada kesalahan yang mereka lakukan kecuali hanya mengatakan Tuhan kami adalah Allah?!

    Bukankah ada diantara mereka yang menjadi orang yang lemah, menjanda, dan yatim, dan ada diantara mereka yang tetap bersabar baik laki-laki maupun wanita berada di dalam penjara dan penangkapan sepanjang pertikaian antara yang hak dan bathil di semua tempat?!

    Inilah jamaah kita… dan begitulah kemuliaannya… Demikianlah sejarah kita… apakah masih ada keraguan akan tsiqahmu terhadap jamaah ini?

    Apakah masih ada keraguan akan tsiqahmu terhadap manhaj dan uslub jamaah ini?

    Bahwa kami senantiasa mengikuti manhaj yang bersih sebagai undang-undang yang paten untuk merubah politik dan mengembalikan hak dan kemerdekaan.

    Apakah masih ada keraguan terhadap tsiqah pada inti perubahan –dan juga terhadap saran-sarana eksternal- ketahuilah bahwa ini merupakan sarana perubahan internal yang ada dalam jiwa; untuk memperbaiki apa yang ada padanya dengan Allah SWT, terhadap dirinya dengan ikhwannya, terhadap dirinya dengan umat manusia seluruhnya bahkan terhadap dirinya dengan alam semesta sehingga menjadikannya sebagai kebenaran sebagaimana yang dimiliki oleh Rasululullah saw sebagai pembawa rahmat bagi semesta alam?!

    Marilah kita bangkit memelihara rukun ini dan memperbaiki apa yang telah terjadi.

    Kemudian tsiqah terhadap qiyadahmu.. marilah kita berikan nasihat untuk mereka karena ia merupakan agama; karena agama adalah nasihat, dan dapat dimulai pada para pemimpin umat Islam.. seluruh pemimpin umat Islam dan masyarakat secara umum..seluruh masyarakat umum. Karena itu tsiqah bukan berarti pengkultusan dan bukan berarti tidak ada nasihat, bukan berarti ada keraguan dan tuduhan yang tidak mendasar, bukan berarti tidak berfikir pada sesuatu yang lebih baik, karena kita akan diberikan ganjaran terhadap pemikiran yang lebih baik, bahkan sekalipun dihadapan Rasulullah saw seperti yang terjadi pada perang Badr.

    Adapun tajarrud adalah timbangan internal yang sangat sensitive sekali, membersihkan jiwa dari hawa nafsu dan tidak cenderung pada sisi kanan atau sisi kiri…
     

    “Hai Daud, Sesungguhnya Kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi, Maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah”. (Shad:26)

    Tajarrud dalam mengeluarkan hukum (kebijakan)..

    Apakah anda telah mencobanya saat menghadapi berbagai permasalahan pada dirimu? Bagaimanakah pertimbanganmu? Apakah anda mendengar dua sisi permasalahan dengan logika seorang jaksa yang memegang tegus prinsip keadilan?

    Apakah andan menyadari bahwa jika terjadi kesalahan dalam suatu kebijakan maka kembali pada pertimbangan untuk memperbaikinya adalah solusi yang tepat?

    “Perintahkan saya untuk selalu baik menunaikannya, dan perintahkan pada dirinya untuk selalu baik dalam menuntut”

    Itulah wasiat Rasulullah saw, tahukah engkau untuk siapakah wasiat tersebut? Itu adalah untuk Umar bin Al-Khattab, khalifah yang adil. Maka bagaimanakah dengan kita?!

    Ya Allah anugrahkanlah kepada kami kejujuran dalam berkata-kata, keikhlasan dalam beramal, kebenaran pada saat marah dan ridha, berjihad di jalan Allah, tidak takut karena Allah terhadap celaan orang yang mecela sampai kami dapat berjumpa dengan Tuhan kami dalam berukhuwah yang saling mencintai, bukan dalam kesesatan dan menyesatkan, tidak dalam kehinaan dan penyesalan, tidak berubah, tidak memfitnah dan membawa fitnah. Amin, amin ya rabbal alamin.