Nak cari duit lebih dari rumah?

Followers

Popular Posts

December 31, 2009

Perginya Seorang Tokoh


BELASUNGKAWA: Gus Dur Tokoh Agama Dan Politik Yang Berani Melawan Arus

KIYAI Haji Abdurrahman Wahid yang mesra disapa Gus Dur telah meninggalkan Indonesia dengan segala sejarahnya.

Beliau terkenal sebagai salah seorang tokoh nasional yang banyak mewarnai perjalanan bangsa Indonesia pelbagai kaum.

Bukan saja Gus Dur membawa idea luar biasa tapi tokoh agama ini juga pernah menimbulkan kontroversi ketika beliau bergelar Presiden apabila ideanya membuka hubungan diplomatik dengan Israel.

Hal ini menjadi salah satu gagasan yang membuat beliau dikritik hebat oleh sekelompok pertubuhan Islam di Indonesia.

Cucu ulama besar KH Hasyim Asy'ari ini juga pernah disifatkan sebagai 'wali' dan dilantik menjadi Ketua Nahdlatul Ulama dan menubuhkan Parti Kebangkitan Bangsa atau PKB pada era reformasi.

Kini telah pulang ke rahmatullah tokoh politik yang disayangi jutaan rakyat Indonesia. Gus Dur meninggal dunia pada Rabu (30/12/2009) sekitar pukul 6.45 petang di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) setelah sempat dirawat beberapa hari di sana dan menjalani cuci darah.

Gus Dur meninggalkan seorang isteri, Shinta Nuriyah, dan empat orang anak iaitu Alissa Qotrunnada Munawaroh, Zanuba Arifah, Anita Hayatunnufus, dan Inayah.

Sejarah insan bernama Gus Dur bermula di tempat kelahirannya di Jombang, Jawa Timur, pada 4 Ogos 1940. Beliau mendapat pendidikan awal di Jakarta tahun 1953 dan melanjutkan pelajaran ke SMEP di Yogyakarta tahun 1956.

Sejurus selepas itu, beliau melanjutkan pengajian di Pesantren Tambakberas Jombang pada tahun 1963. Gus Dur juga mendapat pendidikan di Universiti Al Azhar, Cairo dalam pengajian Islam dan Bahasa Arab dan seterusnya di Fakulti Sastera, Universiti Baghdad, Iraq, pada tahun 1970 tetapi tidak sempat menamatkan pengajiannya.

Karier pertamanya adalah sebagai guru dan kemudiannya sebagai pensyarah selama bertahun-tahun lamanya. Bermula dari Guru Madrasah Mu'allimat, Jombang (1959 - 1963) hinggalah ke pensyarah di Universiti Hasyim Asyhari, Jombang (1972-1974), dan Dekan Fakulti Usuluddin Universiti Hasyim Asyhari, Jombang (1972-1974).

Gus Dur juga aktif di pesantren sebagai sekretari Pesantren Tebuireng, Jombang (1974-1979) dan menjadi konsultan di pelbagai lembaga dan unit pemerintahan pada tahun 1976.

Negarawan yang penyayang ini kemudiannya meneruskan karier sebagai pengasuh Pondok Pesantren Ciganjur, Jakarta, sejak 1976 hingga sekarang.

Di organisasi Nahdlatul Ulama, Gus Dur menjadi anggota Syuriah Nahdlatul Ulama dari 1979 ke 1984. Arwah juga dilantik sebagai Ketua Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) untuk tiga penggal - (1984-1989), (1989-1994) dan (1994-1999).

Di arena politik pula, Gus Dur pernah menduduki lembaga legislatif dan eksekutif dan turut menjadi anggota MPR selama dua penggal - 1987-1992 dan 1999-2004.

Gus Dur yang mempunyai penampilan sederhana ini mencatat karier politik tertingginya sebagai Presiden Republik Indonesia (RI) selama 2 tahun pada 1999-2001.

Walaupun dikenali sebagai tokoh yang menitikberatkan soal agama, pada masa yang sama tindak-tanduk Gus Dur sering mengundang kontroversi. Antaranya apabila beliau menjadi anggota Dewan Pendiri Shimon Peres Peace Center, Tel Aviv, Israel.

Malah Gus Dur pernah menjadi Wakil Ketua Kelompok Tiga Agama, iaitu Islam, Kristian dan Yahudi, yang dibentuk di Universiti Al Kala, Sepanyol, serta Pendiri Forum 2000 (organisisasi yang mementingkan hubungan antara agama).

Meskipun mengalami kelemahan dari segi kemampuan melihat, Gus Dur masih suka membaca buku hingga ke akhir hayatnya. Beliau juga produktif menulis artikel dan buku.

Gus Dur juga merupakan pengajar Pesantren dan Dekan Universitas Hasyim Ashari Fakultas Ushuludin (sebuah cabang teologi bersangkutan hukum dan philosofi); Ketua Balai Seni Jakarta (1983-1985); Ketua Pesantren Ciganjur (1984-sekarang); Ketua Umum Nahdatul Ulama (1984-1999); Ketua Forum Demokrasi (1990); Ketua Persidangan Agama dan Perdamaian Sedunia, Itali (1994); Anggota MPR (1999); dan Presiden Republik Indonesia (20 Oktober 1999-24 Julai 2001).

Sementara penghargaan yang pernah diperolehnya termasuk: Penghargaan Dakwah Islam dari pemerintah Mesir (1991); Penghargaan Magsaysay dari Pemerintah Filipina atas usahanya mengembangkan hubungan antara agama di Indonesia (1993); Bersama dengan Gadis Arivia dianugerahi Tasrif Award sebagai Pejuang Kebebasan Wartawan yang diberikan oleh Aliansi Jurnalis Independen (AJI, 2006).

Gus Dur juga banyak memperoleh gelaran Doktor Kehormat (Doktor Honoris Causa) dari berbagai lembaga pendidikan. Antaranya ialah Doktor Kehormat bidang Kemanusiaan dari Universiti Netanya, Israel (2003); Doktor Kehormat bidang Hukum dari Universiti Konkuk, Seoul, Korea Selatan (2003); Doktor Kehormat dari Universiti Sun Moon, Seoul, Korea Selatan (2003); Doktor Kehormat dari Universiti Soka Gakkai, Tokyo, Japan (2002); Doktor Kehormat bidang Falsafah Hukum dari Universiti Thammasat, Bangkok, Thailand (2000).

Gus Dur turut diberi pengiktirafan Doktor Kehormat dari Asian Institute of Technology, Bangkok, Thailand (2000); Doktor Kehormat bidang Ilmu Hukum dan Politik, Ilmu Ekonomi dan Pengurusan dan Ilmu Kemanusiaan dari Universiti Pantheon Sorbonne, Paris, Perancis (2000); Doktor Kehormat dari Universiti Chulalongkorn, Bangkok, Thailand (2000); Doktor Kehormat dari Universiti Twente, Belanda (2000); dan Doktor Kehormat dari Universiti Jawaharlal Nehru, India (2000).

Gus Dur juga mendapat penghargaan dari Simon Wiethemtal Center Amerika Syarikat (2008), penghargaan dan kehormatan dari Universiti Temple, Philadelphia, Amerika Syarikat, yang menggunakan namanya untuk penghargaan terhadap pembelajaran dan pengkajian kerukunan antara umat beragama, yang diberi nama "Abdurrahman Wahid Chair of Islamic Study (2008)".

GUS DUR TIDAK MAHU KAWALAN KETAT

Para pemimpin Indonesia, biasanya mendapatkan pengawalan ketat jika ingin bepergian ke manapun. Namun ini tak berlaku kepada mantan Presiden keempat RI ini.

Menurut orang terdekat Gus Dur, Hermawi Taslim, Gus Dur tak pernah menggunakan khidmat pengawal pengiring jika pergi kemana-mana.

Para pejabat negara, apalagi mantan Presiden, biasa akan diiringi beberapa kereta pengiring atau pun motor pengawal dari pihak polis.

"Gus Dur, akan dikenang sebagai tokoh yang sederhana. Beliau sangat sederhana. Makan seadanya. Tidak pernah mau dikawal ketat. Tidak pernah mau melalui jalan VIP. Agak susah mendapatkan tokoh seperti Gus Dur," kata Hermawi , seperti yang dilaporkan oleh laman kompas.com.

Sejak meninggalkan kerusi presiden, Gus Dur ada tiga orang pengawal pribadi. Akan tetapi, hubungannya dengan para pengawal tidak ubah seperti seorang teman.

"Gus Dur itu sering bercakap seperti teman dengan para pengawalnya atau pekerjanya. Percakapannya selalu berkisar soal memelihara itik, ikan dan lain-lain. Beliau sangat low profile," jelas Hermawi.

GUS DUR SEPATUTNYA MENDAPAT PENGHARGAAN KEMANUSIAAN JAN 2010

Kita hanya mampu merancang, tuhan yang menentukan. Sebuah penghargaan kemanusiaan seharusnya akan diterima Gus Dur pada bulan Januari 2010.

Akan tetapi, sebelum penghargaan diterima, Gus Dur sudah lebih dulu menghadap illahi. Penghargaan tersebut mengikut perancangan akan diserahkan di Vermont, Amerika Syarikat, seperti yang diberitahu Hermawi Taslim.

"Rencananya, Gus Dur akan berangkat ke Vemont, Amerika Syarikat untuk menerima penghargaan kemanusiaan," kata Hermawi.

Namun, Hermawi tak ingat institusi apa yang akan memberikan penghargaan tersebut. Kata Hermawi, penghargaan tersebut diberikan kepada Gus Dur atas sumbangan besarnya sebagai tokoh anti-diskriminasi dan tokoh Islam yang sederhana. Selama menjadi Presiden, Gus Dur dikenali sebagai pembela kaum minoriti.

Salah satu jasa beliau yang menjadikan beliau disayangi masyarakat Cina di Indonesia apabila memberikan kebebasan pada masyarakat Cina dan menjadikan Hari Raya Imlek (bagi kaum Cina) sebagai hari cuti nasional.

TIGA PRINSIP GUS DUR

Hermawi terkenang tiga prinsip hidup Gus Dur yang selalu disampaikan kepada orang-orang terdekatnya.

Pertama, kata Hermawi, Gus Dur akan selalu berpihak pada yang lemah. Kedua, arwah anti-diskriminasi dalam bentuk apa pun, dan ketiga, tidak pernah membenci orang, sekalipun disakiti.

"Itu nilai-nilai yang selalu dia sampaikan kepada kami dan menjadi prinsip hidupnya," kata Hermawi, yang bersama dengan Gus Dur selama 10 tahun terakhirnya.

Menurut Hermawi, Gus Dur juga tidak pernah marah lebih dari tiga hari kepada siapa pun.

"Meskipun orang jahat dan menyakiti beliau, marahnya tidak pernah lebih dari tiga hari. Hari keempat pasti sudah baik. Hati beliau bersih, walau kadang kala, ada yang mengambil kesempatan di atas kebaikannya," ujar Hermawi.

SATU JUTA LILIN DINYALAKAN

Saat berita pemergiaan Gus Dur tersebar, warga Surabaya yang terdiri dari golongan masyarakat pelbagai agama di Surabaya menyalakan satu juta lilin untuk memberi penghormatan terakhir kepada mantan Presiden RI yang juga dikenal sebagai guru bangsa tersebut.

Sekitar 100 orang dari anak-anak hinggalah ke orang dewasa mengikuti kegiatan yang dilakukan secara spontan di depan Gedung Negara Grahadi, malam semalam, bermula dari pukul sembilan malam.

Antara mereka yang hadir dalam kegiatan ini termasuk tokoh-tokoh masyarakat, antaranya Kuswiyanto dan Suli Daim, anggota DPRD Jatim.

Satu juta lilin dinyalakan, sementara ada di kalangan peserta membaca tahlil. Senarionya amat harmoni sekali bila ada yang menyanyikan lagu Indonesia Raya.

Selepas itu, secara bergantian perwakilan setiap agama menzahirkan ucapan takziah dan belasungkawa.

Ternyata, pemergian Gus Dur meninggalkan duka dan impak yang mendalam pada seluruh masyarakat Indonesia.

Menurut salah seorang peserta dari organisasi masyarakat Lintas Merah Generasi, Toga Sidauruk, Gus Dur merupakan guru bangsa yang menjadi simbol kebanggaan bagi seluruh generasi.

"Kami kehilangan Gus Dur, tapi kami akan meneruskan perjuangan dan cita-citanya," kata Toga.

Dan satu pesanan Gus Dur sebelum ajal menjemputnya, arwah merindukan Bangsa Indonesia bersatu, damai, dan sejahtera.

Di tengah situasi politik yang kacau bilau seperti sekarang, pesanan Gus Dur itu sangat relevan.

"Melalui satu juta lilin ini seperti satu simbol yang satu juta orang bersedia untuk mewujudkan harapan Gus Dur," kata Toga.

Gerakan memperbaiki perhubungan antara agama yang dianuti pelbagai kaum dirintis Gus Dur sejak lama dan merupakan teras perjuangannya selama ini.

Apa saja yang dilakukan, sama sekali tak mengikis niat dan usaha Gus Dur untuk mewujudkan keadilan, kesetaraan, dan keragaman antara agama.

Meskipun kini Gus Dur telah tiada, segenap idea dan cita-citanya akan tetap dikenang.Rakyat Indonesia akan terasa kehilangan pahlawan demokrasi dan pejuang kaum minoriti ini.

Selama hayatnya, Indonesia cukup beruntung memiliki seorang tokoh agama dan politik seperti Gus Dur!


sumber: M star online